Kamis, 26 Agustus 2010

3 Idiots




Akhirnya tadi malam (21 Maret 2010) bisa juga nonton 3 Idiots yang direkomendasi teman-teman di fesbuk. Setelah ketemu DVD bajakan he..he..Nonton sendiri pas Faris udah bobok euy! Jadi nulis ganti nonton aja deh malam minggu tadi

Awalnya,kukira film ini tentang anak idiot, nakal, kekurangan atau keterbelakangan mental. Tapi ternyata jauuuuh! Mereka anak yang super kreatif en sungguh film yang menhibur sekaligus ada sisi pendidikannya.

Kisah bermula persahabatan 3 mahasiswa Rancho, Raju dan Farhan. Mereka mahasiswa teknik yang harus tinggal di Asrama. Sebenarnya aku gak terlalu paham percakapan mereka, di DVD menggunakan bahasa India,walau ada teksnya sih, tapi banyak hilangnya he..he.. so, aku menebak jalan ceritanya aja dari alur yang ada.yang jelas terlihat adengan di Asrama yang menjadikan mahasiswanya kayak robot, ampe ada yang stres trus bunuh diri.ihh serem banget! Padahal penemuannya bagus lo!

Nah, ketiga sahabat ini anak yang bandel, suka buat gara-gara en selalu berantem dengan sang rektor yang mereka beri julukan Virus. Tapi akhirnya mereka bersahabat,apalagi ketika si Rancho suka ama anak si rektor bernama Pia.

Di film ini gak cuma ada nyanyi, tangis tapi juga ada tawa, bahkan tawa sambil nangis.kok bisa? Duuh adengan yang tak dikira en belum pernah deh di film India lainnya. Aku suka banget! Pas si ketiganya mengubah teks pidato yang akhirnya berantakan he..he.., trus pas Kakaknya Pia (anak pak Virus juga) mau melahirkan, sedangkan Asrama terjebak banjir, mati lampu dan tak ada perempuan. Alhasil, ketiganya membantu persalinan dengan menciptakan alat vakum bayi trus dipandu melahirkan via web cam dari jarak jauh oleh Pia (mahasiswa kedokteran), huuuu keren abis! Apalagi alat di Rancho yang bandel harus jadi bisan dadakan ehh pas lahir bayinya malah gak nangis! Merekalangsung nangis! Huuu aku juga ikut nangis!

Serunya lagi pas mereka bertiga nyamar mau makan gratis saat pertunangan kaknya Pia. Huah dasar anak Asrama, ngambil makanannya banyaaak banget!

Sedihnya setelah 10 tahun mereka berpisah, ternyata diluar dugaan, si Rancho si jagoaan, bandel tapi pintar itu ternyata seorang joki untuk mendapatkan ijazah seorang bernama Ranchoddas. Nah, kenapa ya mau jadi joki?


Tapi memang ada minusnya film. Gak bagus ditoton bareng anak-anak. Apalagi berdua ama Faris, he..he...Ada adengan mabuk-mabukan, ciuman (wuah belumnikah uda adengan begini?), trus ada adengan nunjukkin celana dalem cowok pula, ihhh....geli en gak sopan!

Tapi lepas dari minus itu, aku suka fim ini. Makasih ya yang suda merekomendasikan nonton film ini.

Trus...buat yang udah nonton, adengan apa yang berkesan banget ama kalian? Cerita ya!

2 komentar:

  1. Yg paling bikin berkesan, adalah adegan ketikan Rancho membawa ayahnya Raju naik motor. Raju yang tahu ayahnya dibawa naik motor banter, udah marah2 duluan. Tapi begitu denger dari dokter, bahwa telat sedikit saja, mungkin udah gak tertolong. Dari situ aroma persahabatannya kental banget. Saya sampe mau ikutan nangis. T_T

    Juga adegan percobaan bunuhdirinya Raju, dimana Rancholah yang paling getol ngasih Raju semangat. Dua adegan ini buat saya, so touching... Beneran pengen nangis, tapi gak bisa nangis. T_T

    BalasHapus
  2. betul.aku juga terharu banget pas adengan yang bunuh diri di asrama itu:( Btw, kok cuma pengen nangis? kenapa ditahan?hehe...

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...