Entri yang Diunggulkan

Meraih Mimpi di #UsiaCantik

Selasa, 29 Desember 2015

Karyaku di Tahun 2015 : Manisnya Uang Dari Menulis

Beberapa Karyaku dan Keluargaku di Media 
Assalamualaikum Sahabat Smart Mom,

Aku jadi ingat seorang teman bilang begini, "Alhamdulillah karyaku di muat di Majalah X." Huaah ikutan senang dong ya? Lalu, aku pun mengucapkan selamat. Temanku bilang lagi, "Iya nih, lain banget uang dari hasil menulis. Uangnya lebih manis."

Wow, aku pun berpikir yang sama. Manisnya uang dari hasil menulis. Jika dulu mengajar sebagai guru, ya dapat juga gaji, bisa jajan atau beli yang aku suka. Tapi, rasanya beda. Kenapa ya? Mungkin, mungkin loh ya, karena aku menulis dengan bersenang-senang. Ya, menulis untuk menyalurkan hobi, menyalurkan kegalauan, menyalurkan ide yang berkeliaran di kepala. Jadi, pas ide itu tertuangkan di tulisan, rasanya ploong banget. Terus pas dimuat di media, happy berat deh!


Tahun ini aku mulai "berani" keluar dari zona amanku. Jika dulu aku selalu berpikir, enggak jadi penulis deh kalau belum punya buku solo. Eh, pas punya buku solo lumayan rempong. Kudu promosi sana-sini tapi royaltinya mandek. Boro-boro dapat lagi setelah 1 tahun terbit hahaha.... jadi putar haluan nulis ke media aja :) Biar uangnya terasa lebih manis :) 

Maunya sih tetap nulis buku. Tapi, nulis buku juga perlu modal beli buku baru. Nah, di sini letak masalahnya. Kudu modal buku baru! Makanya, tahun 2015 aku konsen nulis resensi biar dapat reward buku baru dari penerbit hahahaa..*modus*

Inilah catatan Karyaku di Tahun 2015. Semoga teman-teman bisa saling menyemangati :)

1. Resensi













Resensi pertama dimuali diawal akhir Januari 2015. Awalnya resensi Buku Aku Sayang Nabi Muhammad karya Linda Satibi, sebuah novel anak terbitan Indiva ini kukirim ke berbagai media yang menerima resensi buku anak. Sayang tidak dimuat. Aku pun melirik media online. Alhamdulillah akhirnya dimuat di duajurai.com. Nah, aku nulis bukan hanya untuk ngejar reward  sih, jika bukunya bagus aku bantu nge-share biar banyak yang baca. Insya Allah makin banyak orang akan merasakan manfaatnya buku bagus.  Termasuk buku-buku yang aku resensi ini. 

Oiya waktu itu sempat ngedrop eug nulis resensi. Soalnya aku kebagian Pj kelas resensi di Group Penulis Tangguh bersama Hairi Yanti. Eh dilalah... resensiku enggak dimuat-muat. Huaah pengen nangis di pojokan adeh. Tapi, ingat pesan Bu guru Nurhayati Pujiastuti, kalau berbagi ilmu yang ikhlas nanti akan dibayar dari Allah dan rezeki karyanya di muat :)

Lalu, resensiku dimuat di Koran Rakyat Sumbar. Lalu di Koran Jakarta dua kali dan yang paling membahagiakan resensi buku anak lolos terbit di Koran Kompas Anak. Alhamdulillah banget. Tapi, tahun ini 2 x ikutan lomba menulis resensi dan keduanya gagal total hahaha.... enggak lolos euy. Jiaah, semoga tahun 2016 bisa cetar menang resensi, amin.

2.  Kisah Humor di RDI (Reader's Digerst Indonesia)

Lalu, saat teman-teman heboh mengirim cerita humor ke RDI, aku pun mencoba mengirim. Alhamdulillah dimuat. Lumayan banget honornya. Menulis 100 kata dapat 150 ribu (sebelum potong pajak). Tul kan, manisnya uang dari hasil menulis. Sayang, tak lama dari itu, RDI enggak terbit lagi, hiks...


3. Cerita Anak

Tahun 2015 aku banyak belajar menulis cerita anak. Selain mengirim ke koran Lampung Post, aku juga "menabung" ke Majalah Bobo dan Kompas. Di pertengahan tahun, dapat surat cinta dari Kompas. Huaah harapan mulai tipis karena aku memang sedikit nabung di Kompas Anak :( Tapi, Allah Maha Baik, aku dihibur dengan cara yang indah, cerita anakku dimuat di Majalah Ummi. Cernak pertama yang aku kirim ke Majalah Ummi dan dimuat pas momen lebaran. Masya Allah bahagia banget. Apalagi saat aku pulang kampung ke Bengkulu. Jadi, bisa norak-norak bergembira ngasih kabar ke keponakan hahahha *emaklebay*


4. Ide Serial Keluarga Somat



Di Group Penulis Tangguh, aku belajar menulis ide untuk serial Keluarga Somat yang ditayangkan di Indosiar. Kelas sinopsis aku ikuti dengan serius. Mentornya Mbk Tina Sulyati. Awalnya, aku sempat deg-degan bisa enggak ya buat sinopsis? Kebetulan aku beberapa nonton serial Keluarga Somat, jadi sudah ada bayangan mengenai tokoh yang ada. Awalnya ceritaku berjudul Telor Dadar Istimewa, diganti menjadi Telor Ceplok. Bahagia banget deh pas dikabari Mbk Tina ideku diacc dan pas tayang di Indosiar happy berat :) walau masih pemula, aku ingin terus belajar menulis sinopsis. Semoga ide FTVku juga ada yang diacc, sehingga bisa "sedikit mewarnai" tema FTV yang bermutu *tsaaah...*


5. Karya Faris di Media


Bagi seorang ibu, adalah sebuah kebahagian tahun 2015 ini aku bisa mendampingi Faris menulis. Dua karyanya dimuat media. Puisi di Koran Kompas dan Pengalaman di Majalah Ummi. Faris baru kelas 4 SD. Baru tahun ini mau menulis. Jadi, senang deh. Waktu karyanya dimuat di Kompas Anak. Itu pertama kalinya Faris dapat wesel. Senang banget bisa beli peralatan sekolah. Dapat wesel Rp. 200 ribu. Alhamdulillah.

6. Ada Foto Aisyah di Tabloid Mom and Kiddie

Hadiah terindah saat Aisyah usia 1 tahun adalah fotonya dimuat di Tabloid Mom and Kiddie. Ini murni buat dokumentasi saja. Tidak dapat honor dan senang aja ada Aisyah di Tabloid xixixi. Buat Moms yang mau foto anaknya dimuat. Ini syaratnya : mengirimkan data nama anak, tempat dan tanggal lahir, lokasi (tempat tinggal sekarang) dan nama orang tua ke email mom.kiddie@yahoo.com untuk anak usia di bawah 7 tahun. Lengkapnya baca di sini.

7. Kisah Abi dan Fatih di Mom and Kiddie

Suatu hari, seorang editor lepas Mom and Kiddie menghubungiku dan menanyakan kisah Ayah menghadapi anak suka berbohong. Aku langsung menyampaikan ke suami. Suamiku setuju menuliskan kisahnya bersama Fatih. Lengkapnya nanti aku posting ya. Kami berharap kisah keluarga kami ini dapat menjadi hikmah.

8. Menang Lomba Blog 

Seperti yang pernah aku ceritakan sebelumnya di sini. Aku baru aktif ngeblog lagi sekitar Agustus 2015. Dulunya sih buat blog buatan lomba aja. Kini berusaha mencoba lebih rajin posting tulisan. Aku baru tahu, ternyata ngeblog bisa dapat uang juga xixixi *kemana aja selama ini?* selama ini masih asyik nulis buat media. Makanya, menjelang akhir tahun 2015 aku lebih fokus ngeblog. Alhamdulillah berkah ngeblog sudah terasa. Semoga makin deras resekinya di Tahun 2016.

Sebenarnya tahun 2015 ini banyak sekali memori indah. Aku bertemu penulis idolaku Mbk Dian Kristiani (kisahnya belum aku tulis), bertemu pendongeng favoritku, Kak Awam Prakoso, dan di tahun 2015 ini horeee aku berani ikut lomba menulis cerpen Femina, setelah tahun sebelumnya cuma sebagai penonton. Aku juga berani mengesekusi ide cerpen koran.  Aku juga berani mencoba ikut kuis di Tv hahaha...norak bin nekad sih ya. Lumayan bisa mencoba LIVE suaranya masuk TV xixixi....

Alhamdulillah aku banyak belajar di tahun 2015 ini. Semoga perjalanan menulisku semakin lancar. Amin.

Itulah kisahku, semoga bermanfaat :) semoga teman-teman juga merasakan manisnya uang dari menulis :) Yuk, dicoba!

39 komentar:

  1. Alhamdulillah, selamat ya mbak turut senang. Passion-nya nulis ya mba. Senang sekali memang kalo bisa menghasilkan sesuatu dari passion kita. Kalo aku passion-nya dagang. Dan rasanya bahagia banget bisa beli-beli macem-macem dari hasil jualan sendiri. Sekarang sih aku cuman iseng-iseng nulis pengalaman2ku berdagang di blog, karena berbagi ilmu walau sedikit dan cuman via blog itu ternyata juga menyenangkan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya alhamdulillah. Dulu udha nyoba jualan kayaknya belum kepegang lagi hehhee

      Hapus
  2. Keren Mbak, semangatmu luar biasa. Demikian juga karyanya. Terus maju Mbak Naqy...

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih mbk. Ini belum bisa fokus ke buku jadi masih ke media aja :)

      Hapus
  3. Huaaaa...aku dapet apa yaaa di tahun 2015. Kayaknya isinya jalan-jalan mulu deeh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah itu asyik bu dokter, aku banyak di rumah hehehe

      Hapus
  4. Wah hebat... Selamat ya Mbak. Banyak rezeki dari menulis ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sebagai menyalurkan hobi :)

      Hapus
  5. Keren banget, mba kisahnya. Aku jadi semangat menulis lagi. Hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo nulis. Nulis sebagai obat stress biar happy :)

      Hapus
  6. Banyaknya dapat dari nulis. :D

    BalasHapus
  7. merambah lini-lini baru di duia meulis ih cerinya ya... aku juga jadi pengen elajar nulis resensi yang bener deh, semoga aja isa ngikutin jejak mba naqy. sejak punya anak 3 koq aku jadi malas ngirim2 foto si kecil yah, ga sempet gitu padahall fotonya banyak ih. congratz ya mba semoga di tahun berikutnya semakin sukses. aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, mencoba ranah baru. Seru, bikin hidup lebih hidup hehhee, foto bayi buat dokumentasi mbk walau gak dapat uang :)

      Hapus
  8. Balasan
    1. Terima kasih Mbk Kania :) Mbk juga keren.

      Hapus
  9. kakaku yang satu ini memang selalu menginspirasiku ,ilove lopelope deh. sukses ya kaka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiaaah Erna, dirimu juga inspirasiku. sesama emak rempong hehhehe

      Hapus
  10. Selamat yah mba, selama setahun ini banyak karyanya yang sudah menghasilkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum sebanyak teman yang lain, tapi alhamdulillah aku syukuri :)

      Hapus
  11. wah heubat bgt mbak..luar biasa sekali

    BalasHapus
  12. Uang terasa manis bukan karena jumlahnya yg besar melainkan karena didapat dg perasaan senang. Mantap, mbak naq!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul, karena hati senang uangnya terasa sangat manis. terima kasih ya :)

      Hapus
  13. Keren, mbak naqi. Moga si tahun depan makin sukses lagi

    BalasHapus
  14. Ikut senang dengan perjalananya, Yuk...:D

    BalasHapus
  15. Keren banget karya-karya nya, Mak. Aku malah belum pernah kirim karya ke majalah. Nggak pede euy >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Mak. Ini lagi belajar nulis hehhee... semangantnya turun naik sih :)

      Hapus
  16. Keren mba Naqi. Saking terkesimanya satu titik pun tak terlewat saat membaca. Soalnya ceritanya mba sama persis dgn saya sekarang.. hmm tepatnya dgn mba Naqi sblum 2015. Mudah2an 2016 bisa ngikutin jejak mba. Thanks a alot for inspiring me..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama Mbk. Saling menyemangati. Yuk, nulis lagi biar panennya banyak hehhee

      Hapus
  17. Keceeee banget ya Mak Naqiyah. Udah sampai bsa bikin sinopsis segala. Di ACC lagi. Selamat Mak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, doakan ya. Ini baru ide cerita, semoga bisa meningkat ilmunya nulis skenario hehhee

      Hapus
  18. waaah perjalanan cerita yang menginspirasi mbak, semoga saya bisa ikutan jejaknya ya, boleh kan?
    gihihi
    hasil dari karya yang kita kerjakan dengan perasaan senang memang dobel manisnya. 😱😆😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, terima kasih sudah membaca. Semoga kita saling menyemangati ya :)

      Hapus
  19. Mau belajar nulis resensi, Mbak. Cocok nih belajar di blog ini karena udah banyak banget nembus media.

    Saya mulai nulis tentang buku anak yang saya bacain buat Diana, tapi nggak tahu deh,itu termasuk resensi atau bukan, hehehe...

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...