Selasa, 22 Desember 2015

Pompa ASI Manual VS Pompa ASI Electrik, Pilih yang Mana?

Assalamualaikum Sahabat Smart Mom, 

Mom, ingin memberikan  ASIX  sedangkan tetap bekerja? Itu dapat dilakukan dengan ASI Perah (ASIP). Caranya, ASI diperah dengan pompa atau dengan tangan. Jika sebelumnya, aku sudah menuliskan pengalamanku tentang manajemen ASIP, maka untuk kali ini, aku mau cerita pengalamanku menggunakan pompa ASI baik yang manual atau electrik. 


Dulu, saat anak keduaku lahir, aku masih menjadi ibu bekerja. Namun, keinginanku sangat mengebu-ngebu agar anakku tetap ASI. Ya, kegagalan memberikan ASIX pada anak pertama menjadi penyemangatku. Jika dulu saat lahir anak pertama, aku masih sedikit ilmunya, maka sejak mengandung anak kedua, aku mencari banyak informasi mengenai cara memberi ASI untuk ibu bekerja.


Untuk itu, aku menyiapkan beberapa perangkat. Setiap hari aku mempersiapkan perangkat "perangku". Malam hari, aku memasukkan ice gel sekitar 4 buah ke dalam freezer. Lalu, cooler bag, botol susu atau plastik dan handuk kecil. Semua kutaruh di atas meja atau tempat yang mudah terlihat.

Ketika pagi hari menjelang berangkat kerja. Ice gel sudah siap di dalam cooler bag. Botol kusimpan di dalam tas. Maka, aku siap melaju membelah kota Bandar Lampung. 

Aku mengajar di kelas 2. Aku memiliki patner mengajar seorang laki-laki. Nah, agak sulitnya di sini. Karena patnerku laki-laki, mau curhat soal pompa ASI kok ya segan. Belum kalo payudara sudah terasa penuh, mau izin pompa dulu kok ya enggak enakan. Jadilah nahan dulu bo atau curi-curi waktu. Misal, saat anak-anak sholat dhuha (pukul 09.30 WIB), aku izin duluan ke kamar mandi. Di Kamar Mandi merah dulu hihihi...atau di kantor. Tapiii jarang banget aku merah di kantor karena ruangan istirahat guru itu keciil banget. Kalo pun bisa ngumpet-ngumpet, banyak wali murid mau bayar SPP. Aduuh jadi neggak tenang. Padahal kan ya, kalo mau merah ASI itu harus rileks, biar ASInya banyak :)

Jadilah aku seringnya merah ASI waktu makan siang. Lebih sering saat anak-anak sudha pulang sekolah sekitar pukul 13.00 WIB. Itu payudara udah keras bangeeet. Usai sholat dzuhur biasanya aku merah di masjid, lengkap masih pakai mukena. Kubunyikan pompa ASI Electrik. Jreeet...jreeet..... huaaah walau suara agak terdengar, tapi aku ngumpet di pojokan hihihi... gpplah perjuangan euy!

Teman-teman ngajar sih udah paham, jika aku tiba-tiba "menghilang" itu artinya lagi merah ASI :)

Nah, kalo payudara udah bengkak banget gitu, emang enak merah ASI pake Pompa ASI Electrik. Soalnya langsung cepaaat kempesnya. Bisa sekali pompa 120 ml :) Tapi kalo Pompa ASI Manual? Lamaaa... dan itu bikin stres karena kejar-kejaran dengan waktu. Soalnya, sekolahku itu murid pulang sekolah, gurunya belum pulang, masih mempersiapkan RPP pelajaran besoknya. 

So, kalo sahabat Smart Mom, merasa banyak waktu dan nyaman pakai Pompa ASI Manual gpp. Kalo harga sih ya tergantung merk. Kalo aku beli yang manual pernah patah tangkainya. Jadi pernah 2 kali beli. Untuk Pompa ASI Electrik juga pernah beli 2x karena adaptornya rusak. Kalo dibilang biayanya mahal, he eh emaang. Tapi, Mom, tidak sebanding dengan kesehatan anak! Anak pertamaku tidak ASIX, terasa beda banget. Faris rentan sakit, walau alhamdulillah kecerdasannya bagus. Hasil tes IQ juga oke. Tapi, rentan sakit :( Faris kecil bahkan kalo keluar sedikit dari pasar atau 30 menit dari rumah, besoknya bakal demam. Huhuhu...enggak mau lagi deh tanpa ASIX atau ASIP. Alhamdulillah adiknya Fatih tumbuh dengan sehat berkat ASIP.
ASIP sekali pompa

Fatih saat bayi, sehat dengan ASIP
Itulah pengalamanku saat menggunakan Pompa ASI Manual dan Pompa ASI Electrik, semoga Sahabat Smart Mom dapat memilih dengan bijak. Sesuai keperluan dan dana yang ada. Semoga bermanfaat. Semangat Mom!

#PejuangASI

8 komentar:

  1. Saya anak pertama dan kedua masih memerah dg tangan, Mbak. Alhamdulillah masih sanggup waktu itu. Kalau anak ketiga saya pake pompa manual. Belum pernah pake yg elektrik. Kayaknya lebih cepet ya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau sudha terasa sangat penuh, pompa electrik sangat membantu. Tapi, memerah paka tangan jauh lebih baik.

      Hapus
  2. Aku gak pernah mompa ASI, Mbak. Kebetulan full mom di rumah. Palingan kalo ada acara apa gitu di luar rumah Asma ikut. Tapi kalo minta ASI ya aku kasih, kan kerudungnya lebar. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbk, aku sekarang udah merah lagi hihihi langsung kasih aja, pake jilbab lebar, tutup selimut :)

      Hapus
  3. Lebih bagus sih ngasih ASI secara langsung jangan dipompa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyup kalo kondisi ideal sebaiknya pakai tangan aja.

      Hapus
  4. Wah..perjuangannya ya mbak. Tapi ibu manapun pasti ingin yang terbaik untuk anaknya ya ...
    Saya dulu,merah ASI juga nyumput. Diruangan sempit hi hi hi

    BalasHapus
  5. Barakallah Mba..

    Saya pernah coba pake pompa elektrik malah ga keluar :) jadinya pke tangan.. Keluar dikit2 dan kudu sabar.. Sampe pegel. Hehe

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...