Entri yang Diunggulkan

Meraih Mimpi di #UsiaCantik

Senin, 21 Maret 2016

Anak Kurus, Itu yang Salah Siapa?


Assalamualaikum sahabat Smart Mom,

Pernah ditanya, "Kok anakmu kurus sih? Enggak dikasih makan?" atau "Ih, kedua orang tuanya sarjana kok anaknya kurus?" Wiih jleb banget kan? Bahkan saat Faris mau masuk SD, seorang guru ngeledek, "Hah, mau masuk SD? Kirain masih PAUD!" Tuiing.... Umminya sensi banget. Lebih lagi kalau acara keluarga, ada yang bilang, "Kok anakmu kayak cingkuk (lutung yang kurus)." ada juga yang bilang, "Telateni anakmu itu makan!" Huhuhu...kepala berasap mendengarnya! Dada ini terbakar, darah mendidih.... huhuhu ibu macam apa aku ini? Salahku di mana?


Oow... Ummi emang salah nak. Saat melahirkanmu, Ummi miskin ilmu. Ummi enggak tahu cara membuat MPASI. Ummi jauh dari informasi. Kata orang disekitar rumah kasih aja makan instan, Ummi ikut aja. Kata Abi, sayang loh susunya dibuang. Jadi pas sisa susu formulamu belum habis, Ummi simpan lagi di kulkas. Lalu, kamu masuk RS :( di sana baru tahu dari ibu yang anaknya sakit di samping tempat tidurmu, kalo susu yang dibuat tidak boleh diminum lagi maksimal 1 jam. Huaaah....Ummi dan Abi merasa sangat bersalah. Jadi entah berapa bulan Mamas bayi minum susu basi :( ya Robb, ampuni hamba-Mu ini :'(

Lalu, asal Mamas mau makan, Ummi kasih aja Mamas makan kue pakai mesis, ternyata lama-lama Mamas mencret dan masuk lagi RS. Itu salah siapa? Salah Ummi, nak. Ummi enggak punya ilmu. Waktu dokter bilang ganti susu yang bagus buat menaikkan BB, kami turuti walau itu jatah susu hampir menguras semua gaji mengajar Ummi. Tapi BBmu pelit banget naiknya, nak. Cuma 2 ons! Lalu kami stop susunya. Sudah dicekok dengan jamu, vitamin tetap enggak naik BBmu nak! Dan.... Ummi dan Abi sampai berantem soal ini. Ummi bilang," Ayo dong kita ke dokter ahli gizi,. biar tahu penyebab anak kita kurus!" tapi enggak kesampaian juga.

Hingga akhirnya, ketemu acara dengan dokter nan baik hati di Klinik My Lovely Child (MLC) Padang. Dari acara pelatihan MPASI inilah Ummi banyak belajar, nak. Ummi minta maaf telah melalaikan gizi, Mamas ya :'(

---

Baiklah sesi curhat selesai ya Moms, jadi sebenarnya yang salah siapa? Yup, orang tua! Kita yang lalai Moms. Saat aku Pelatihan MPASI Untuk Anak Alergi kemarin (Minggu, 2 Maret 2016  di Klinik My Lovely Child  Padang, aku mendapatkan banyak pelajaran. Seorang ibu bertanya, "Dok, anak saya kenapa BBnya enggak naik?" Dokter dengan gencar bertanya, "Ibu MPASI usia berapa bayinya? BB lahir anak berapa? Bagiamana pola makan anaknya?" 

Ya Allah, itulah yang aku tunggu-tunggu selama ini! Tepuk tangan deh buat Bu Deborah yang nanya dan pemateri kece hari ini. Acaranya beda banget lebih interaktif dari acara sebelumnya :)

dr Rahmasari Apriliana sebagai moderator diskusi MPASI di Klinik My Lovely Child Padang

Di acara ini disebutkan penyebab kenapa anak BB-nya enggak naik :

1. Pola makan
Ayo ngaku siapa yang rajin membuat jadwal makan anak? Anak kalau sudah terbiasa makan jam tertentu jangan diabaikan. Konsisten saat makan nasi atau cemilan. Lalu, seberapa banyak karbaohidrat dan lemak yang dibutuhkan bagi tubuh anak? Untuk anak yang BBnya rendah, bisa dibantu cara membuat MPASI anak. Misal saat akan membuat sup, bumbunya ditumis dulu dengan minyak. Boleh dengan minyak biasa atau minyak Olive Oil atau Minyak Kelapa (Harga sesuai dong dengan manfaatnya, hehehe). Tapi, Moms, bisa juga diganti dengan memasak MPASI pakai santan. Terutama untuk anak yang sudah usia 7 bulan dimasakkan telur dengan santan.

Lalu, perhatikan juga kapan makan nasi, kapan makan buah, kapan makan cemilan? Terkadang kita lupa ya Moms, anak suka makan kita kasih aja makan nasi banyak-banyak. Tanpa mengingat makanan itu sudah cukup belum kebutuhan anak? Apakah anak cukup dengan zat besi? Oow, jangan karena anak suka makan bubur kacang ijo, anak dikasih 3x sehari makan bubur kacang ijo, ya...mencret doong hehehe...

Nah, jadwal makan ini perlu ditulis rapi dan dipatuhi. Huhuhu...ini PR aku banget, suka molor jadwal makan anak, hiks...maafkan Ummi, ya nak :( apalagi Faris memilih maunya makan ayam goreng, rendang atau ikan bakar aja, belum mau sayuran hiks...

2. Cek Tumbuh Kembang Anak
Moms, jika sudah mematuhi jadwal dan pola makan anak. Cek BB bayi dengan rapi.  Rajin menimbang bayi. Aku salut ada seorang ibu (maaf lupa namanya, dia berhasil menaikkan BB bayinya 2 ons selama 2 minggu. Nah, dia rajin memantau BB bayinya dan berusaha konsultasi dengan ahli gizi. Tuh, kan jadi paham kebutuhan anak, hinga cukup karbohidrat dan cukup kalori.

dr Zuhrah Taufiqa sedang mengenalkan jadwal MPASI


dr Zuhrah Taufiqa lagi menerangkan gizi anak dan hubungan dengan BB anak




ada nenek-nenek mau belajar juga loh demi cucunya

Ada bapak-bapak yang pengen banget belajar MPASI, saat istrinya menyusui dia aktif bertanya.
Buat Moms, yang ingin terus belajar membuat MPASI yang pas buat anaknya, bisa nonton video berikut ya :

Mengapa Perlu Tahu tentang MP ASI 


Menyusun MP ASI

Jadwal dan Resep MP ASI


Mengenal MP ASI Lebih Dekat

Nah, Moms, itulah sharing Anak Kurus, Itu yang Salah Siapa? Semoga para ibu dapat memperbaiki diri. Jika anak kurus, kita harus evaluasi, mungkin kesalahan ada pada kita dan kita memperbaiki diri. Semoga bermanfaat!

18 komentar:

  1. Aku pas kecil dulu juga kurus kering sampai diajakin ke tempat-tempat makan yang enak sama ibu biar mau makan tapi ya tetep aja nggak mau. Eeeh pas udah mulai gede, doyan makan sampai sekarang malah ngabis-ngabisin makanan, hihi. Mungkin pas kecil dulu belum terlalu mikir atau ngerti tentang konsep perut lapar kali ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, pas kecil itu pasti ada masalah dengan pola makan hehehe

      Hapus
  2. heu iya, kdg kurang istiqomah untuk nyusun jadwal makan anak, tapi ada juga sih anak yg jarang makan tapi tinggi dan bb nya normal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, bisa juga gemul karena minum susu atau roti

      Hapus
  3. Kata org tua aku dulu gemuk waktu kecil, tpi smkin besar aku jadi gk gemuk dn bb konsisten segini2 aja dri sma

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo udah gede ya bisa memilih kapan waktu makam, bukan salah ortu lagi loh hehehe...

      Hapus
  4. makasih sharing ilmunya mbaak. Aku jg mw blajar ah wlaupn blum nikah, prsiapan hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, alhamdulillah kalau sudah persiapan biar makin mantap ilmunya setelah menikah kelak ya.

      Hapus
  5. Adekku ada yang dari kecil kurus, karena ada alergi protein, kayak telur dan seafood itu ga boleh. cuma sekarang udah mendingan sih, mendekati bb normal. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ya udah normal, iya emang ada yang alergi

      Hapus
  6. duhh...anakku sdh telanjur gede...smoga punya bayi lagi dan bisa pratekin ini...makasih sharingnya dan salam kenal Mbak Naqiyyah

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama Mbk, semoga bermanfaat :)

      Hapus
  7. Bayiku masih garis kuning. Ngikuti mpasi who. Kadang lahap, emaknya hepi. Kalo pas gtm, emaknya puyeng. pas lahir bb kecil tp pb panjang. Tp kadang ngurus anak tak seindah teori hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul Mbk, naik turun juga nih BBnya Aisyah hiks

      Hapus
  8. Istri saya juga saat ini sedang berjuang meningkatkan BB si kecil mba. memang terkadang dia merasa sedih, tapi setelah itu kami saling support.

    Terima kasih banyak sharenya Mba.

    Salam sejuk dari Bandung :)

    t : @okky_ftm

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah saling support ya, Pak. Semoga segera BB si kecil semakin membaik :)

      Hapus
  9. Isinya kurang lbih sama kayak blogku ya mak, tp aku full curhat.. udh main blom?

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...