Entri yang Diunggulkan

Meraih Mimpi di #UsiaCantik

Minggu, 20 Maret 2016

Tips Mengasuh Dua Balita Tanpa ART


Assalamualaikum sahabat Smart Mom, lagi weekend ya? Aku mau cerita nih mengenai berbagi tips mengasuh dua balita tanpa ART. Beberapa teman bertanya, "Kok masih bisa nulis, Mbk? Kok masih bisa ikut kegiatan, Mbk? Kan punya dua balita capek tuh! Satu aja capek banget!" Nah, pertanyaan itu sering ditujukan padaku. 

Kalau dibilang capek ya pasti dong capek. Jaga anak itu tidak sama dengan mengajar satu kelas dengan isi 30 murid. Berbeda juga saat aku harus membedah buku dihadapan 500 peserta.

Menghadapi dua balita itu perlu kesabaran tinggi. Terkadang juga menguras emosi jiwa, heheh....aku sadari ini akan terjadi saat aku hamil anak ketiga, saat si tengah masih usia 2 tahunan. Saat baru lepas ASI. Saat di mana Fatih masih manjaan lalu tetiba punya adik yang akan menjadi pusat perhatian Ummi dan Abinya. Tapi, apakah aku bisa menghadapinya?

Sempat nangis juga diawal melahirkan. Apakah aku bisa menjadi ibu tiga anak? Apakah aku masih bisa menulis, beraktivitas di luar rumah dengan dua balita? Ini pertanyaan yang sempat berputar di kepalaku. Apalagi ketika usai melahirkan, aku tanpa ART. Suamiku masih sibuk kuliah. Fatih tantrum minta mainan dan jajanan ke warung. Dengan berat hati, aku gendong Aisyah dan menuntun Fatih ke warung saat itu 3 hari setelah melahirkan.

Belum lagi jika Fatih menangis di malam hari. Fatih saat itu masih suka tantrum, suka nangis minta ke kamar mandi dan minum air putih. Kalau adiknya mandi, mau ikut mandi bareng,kalau adiknya sakit, ikutan sakit juga. Huaaah, rasanya bagai nyut-nyutan deh kepalaku. Tenyata begini rasanya punya dua balita tanpa ART, diperantauan, jauh dari keluarga dan suami sedang sibuk.

Lalu, berjalannya dengan waktu, Aisyah semakin besar, Fatih sudah mulai jarang tantrum. Dua balitaku semakin kompak saat bermain. Makan bersamaan, tidur di jam yang sama, lalu baca buku bareng. Lega deh, aku sudah mulai bisa beraktivitas di luar rumah. Untuk itu, aku berbagi Tips Mengasuh Dua Balita Tanpa ART :

1. Buat jadwal makan
Ini penting sekali buat anak-anak menganl pola makan. Jika pola makan sudah salah, anak-anak akan malas makan. Jadi jika pagi jam 7 sudah waktu sarapan, kedua balitaku makan bersamaan.

2. Mandi Bareng atau Gantian?
Usahakan mandi gantian ya Moms, apalagi berbeda jenis kelamin. Soalnya Moms, kalau mandi barengan selain karena enggak baik karena anak akan melihat aurat kakak atau adiknya, Moms juga kesulitan berkonsenterasi. Aku pernah mandi barengan Fatih dan Aisyah lalu Fatih menuangkan Shampoo ke rambut adiknya, huaaah... padahal adiknya udah keramas, hiks...

3. Beli kereta dorong bayi
Untuk anak usia di bawah 1 tahun. Punya kereta dorong bayi ini sangat bermanfaat loh. Ketika Fatih harus buang hajat ke kamar mandi, aku menceboknya, Aisyah duduk di kereta dorong. Lalu, saat makan atau jalan-jalan pagi dan sore, bisa sambil dorong berdua. Mereka jadi semakin akrab dan sayang :)


Hore dua balitaku kompaknya. Fatih dorong kerata dorngnya adik Aisyah :)

4.Adil membeli mainan
Adil yang dimaksud, beli mainan sesuai usianya. Jangan sekedar sama agar tidak menangis, tapi sesuai tahapan usianya. Saat Fatih minta dibelikan sepeda, kami membelikan sepeda, Aisyah dibelikan mainan lainnya. Saat rebutan baca buku, kami mengalih perhatian dua balita agar mau membaca buku bergantian.

5. Kerjasama dengan suami
Moms, jika akan ada acara di luar rumah, aku harus berdiskusi dengan suami. Jika suami mengizinkan, aku bisa berangkat. Suami juga diajak bekerjasama menjaga dua balita. Ketika aku harus mengikuti pelatihan yang tidak boleh membawa balita (karena ada kata-kata yang tidak pantas didengar oleh balita), suamilah yang membantu menjaga dua balita kami. Alhamdulillah suami mau membantu dan mulai bisa menjaga dua balita hihihi....


suamiku menjaga dua balitaku :)
6. Terus belajar menjadi Smart Mom
Menjadi seorang ibu memang harus mau terus meng-upgrade diri. Memahami anak dengan cara mengikuti pelatihan parenting atau membaca buku yang berkaitan dengan ilmu pengasuhan anak. Jika sedang suntuk dan bete dengan tugas domestik, sampaikan dengan suami. Minta izin untuk melakukan hal yang menyenangkan sendirian beberapa jam saja tanpa anak-anak. Aku pernah melakukan itu, suami mengizinkan aku mengikuti pelatihan sendirian, ke toko buku sendirian atau belanja ke pasar tanpa mengajak anak-anak sudah menge-cas semangat. Biasanya jika ada uang, aku memanjakan diri dengan membeli koran, majalah, buku agar selalu happy :)

Untuk menikngkatkan kualitas diriku sebagai ibu, aku juga menjadi anggota di group facebook seperti :
1. Group Ilmu ASI : Group Tambah ASI Tambah Cinta
2. Group Ilmu MPASI : Group Homemade Healthy Baby Food
3. Group Ilmu Memasak : Group Dapur Aisyah Lampung
4. Group Ilmu Parenting : Group Komunitas Parenting Sumbar
5. dll

7. Doa
Doa adalah senjata umat muslim. Jika kesulitan mengasuh dua balita tanpa ART serahkan kepada Allah. Mintalah kekuatan dalam kesabaran. Aku merasakan banget jika keimananku lagi turun, tingkat kesabaranku menghadapi ulah anak-anak semakin berkurang. Anak berantem sedikit, aku ikut bertanduk. Padahal, jika emosiku stabil, maka aku bisa tenang menghadapi anak nangis. Nah, uantitas dan kualitas ibadah ini perlu aku tingkatkan deh (ini nasehat buat diri sendiri), semoga kelak bisa jadi ibu yang mampu mengantarkan anak-anakku menjadi orang sukses dunia dan akhirat, amin.

Majalah bertema parenting yang aku beli di Teras Teera Toko Buku Online

Itulah Moms, Tips Mengasuh Dua Balita Tanpa ART ala aku, semoga bermanfaat ya, selalu semangat Moms!

13 komentar:

  1. Drama mana drama...hehehe mengasuh balita itu memang suka banyak drama ya mam...jadi harus smart biar dramanya gak banyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iya ya Mbk, aku kudu banyak belajar nih

      Hapus
  2. wkwkwk..aku bayangin oasti seru ya, aku pernah ngerasain stres juga waktu anak 3, Pijar ke Gibran jaraknya hampir 4 tahun. ampuh deh, aku meleng adeknya tahu2 sudah digendong..huwaaaaa
    posisi gendungnya ditarik tangannya (shock emaknya)
    kalau pas Pendar, aku ga repot krn jaraknya sama Lintang nyaris 10th sama pijar 7th

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, rempong banget heheh tapi mulai enak ritmenya karena Fatih udah sangat jarang tante dimalam hari.

      Hapus
  3. Catet, mumpung anak masih satuk :-D trus jadwal nulisnya gimana Mb ngaturnya? *kepooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menyiapkan waktu Mbk Zee, bisa disambi dengan mencicil hehehe

      Hapus
  4. aku menyaksikan kerempongan kakak pertamaku, anak pertamanya baru 3 tahun udah punya dedek lagi. yang cengeng dan sering minta ditemenin main malah kakaknya.. hihi..
    ibuku yang punya 5 anak juga dari anak pertama sampai ke-4 selalu ada 2 balita di rumah.
    tapi naluri ibu2 mah emang keren.. thanks buat sharingnya mba Naq :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Mbk, betul banget rempong tapi naluri seorang ibu bikin kudu kuat hehehe

      Hapus
  5. sempat mandi bareng nih tp alhamdulillah seiring waktu anak2 bisa dikasih pengertian dan sekarang bs mandi giliran :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk alhamdulillah anak bisa mengerti ya, Mbk.

      Hapus
  6. wah mba naqy makasi ya tipsnya. Aku juga merasakan rempongnya. Ketika dedekFay (1 tahun) lagi empup, aku lagi nge pel lantai lalu aku tunda untuk membersihkan empup dedek fay.
    Tahu nya kakak fatihah umur 3 tahun , lanjutin nge pel tapi bukan ke lantai dia nge pel TV, kasur dan kursi.
    jadi ibu kudu siap stock sabar yang banyak ,hihihihihi

    BalasHapus
  7. Wah harus di rekomendasikan nih kayaknya sama ibu saya terutama itu tuh jangan mandi bareng ya mba.. walaupun masih anak-anak tapi memang harus belajar sejak dini :-)

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...