Senin, 16 Januari 2017

Cerita Fatih : Merawat Luka Jahitan di Jempol Kaki



Assalamualaikum sahabat Smart Mom, 

Beberapa hari ini aku sibuk sekali di dunia nyata. Sampai-sampai sulit sekali mau nulis. Tapi, kalau enggak nulis, aku bisa stres sendiri, hiks... menulis adalah terapiku setelah seharian berjibaku dengan domestik. Jadi, malam ini mau curhat aja deh :)

Seperti yang aku tulis sebelumnya. Anak keduaku luka di jempol kakinya kena gir rantai sepeda. Luka itu harus dijahit dan kena 5 jahitan. Masa perawatan luka jahitan tak semudah teori yang didapatkan. "Jangan basah, jangan kotor!" yes, simple banget deh! Nyatanya, sulit sekali melakukannya. Fatih lasaknya. Hari pertama bisa aja diam tiduran di depan TV. Aku bisa sambil ngasuh Aisyah dan beberes. Besoknya masih kalem saja. Hari ketiga sudah mulai keluar rumah dan malah loncat-loncat. Duuh, histeris deh ngelihat Fatih yang "sok lincah". 


Jempol Fatih kena 5 jahitan :'( 


Belum lagi kalau lihat Mamasnya main atau ke masjid. Fatih mulai nangis, "Ummi, kapan Abang sembuh? Abang mau ke masjid. Abang mau kemah! Abang mau berenang!" duduh, sediiih banget. Kalau sudah begitu aku bujuk maenan games di hp (duuh, maaf ya nak, Ummi ini enggak punya bahan bujukan lain :( hiiks...) atau mengajak Fatih  mewarnai. Fatih lagi senang mewarnai buku gambar robot. Pagi sebelum kejadian itu kami baru aja beli krayon dan buku untuk mewarnai.

Malam pertama usai dijahit itu drama lagi soal makan obat. Fatih sejak kecil memang susah makan obat. Selain madu, Fatih bakal berontak. Makanya sempat tertunda makan obat antibiotiknya. Saat nangis-nangis baru mau makan obat anti nyerinya. Hari kedua Fatih diare, sampai hari keempat masih diare. Aisyah ikut tertular diarenya. Seprei, kasur, celana menumpuk minta dicuci. Enggak mungkin juga dilaundry bekas diare itu kan? Hiiks... 

Kerasa banget kalau jauh dari suami pas anak sakit. Enggak bisa gantian jagain anak. Belum soal beberes rumah. Aku sendiri sempat drop, sehingga belum sempat ngatar Fatih ganti perban ke KMC. Jadinya baru tadi ke KMC. Nah, di sana dicek dokter, jempolnya bernanah. "Jangan basah ya, bu!" pesan pak dokter yang lembuuut banget ngomongnya. Fatih sempat nangis pas dilepas benang jahitanya. Tapi, cuma 1 karena masih basah. Aku gemetaran ngelihatnya. Ya Allah, kalau saya boleh pingsan, aku numpang pingsan sejenak deh, karena enggak kuat lihat luka Fatih :'(  tapi...kalau aku sakit, siapa yang urus anak-anakku? 

Aku sempat curhat dengan teman-teman di Admin Tapis Blogger, aaah...emak cengeng banget aku ini. Jagain 2 anak ke dokter itu super heboh banget. Aisyah ke sana kemari. Besok jug harus cek up lagi, apakah luka di kaki Fatih akan dirujuk ke RS Advent atan tidak.  Mohon doanya segera membaik ya dan Fatih mau disiplin makan obat, aamiin. Buat teman-teman yang ada pengalaman merawat luka jahitan, mohon sharingnya ya! Terima kasih.




7 komentar:

  1. Semoga segera sembuh yaa mas fatih :*

    BalasHapus
  2. Serem masya Allah anak laki ya mainnya. Semoga abang fatih kuat ya nak

    BalasHapus
  3. Bacanya sambil meringis-meringis neh, hehehe.
    Sangat bermanfaat

    BalasHapus
  4. haduhhh aku ngilu ngeliatnya, pantesan fatih nangis banget ya kemarin itu. lekas sembuh ya fatih

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^