Kamis, 19 Januari 2017

Mengajarkan Anak Adab Menginap di Rumah Saudara


Assalamualaikum sahabat Smart Mom,

Mengajarkan Anak Adab Menginap di Rumah Saudara. Masa liburan telah usai, tapi aku mau cerita nih pengalaman anak-anakku menginap di rumah saudara. Biasanya kami menginap karena Lebaran. Tapi, pernah juga kami menginap karena mau tes sekolah. Oh ya, menginap di rumah saudara membawa 3 anak itu rempong deh. Bawaannya pun segudang, hiiks...

Saat itu Februari, kami menginap di rumah kakak ipar di Bandar Lampung. Maklum kala itu kami masih tinggal di Padang dan rumah biru masih disewakan. Jadilah kami menginap di rumah kakak.  Saat baru sampai, kami menempati 1 kamar yang cukup luas. Ada juga tambahan kasur untuk tidur di lantai. Malam pertama, Aisyah rewel, Fatih juga rewel. Awalnya aku juga bingung sebabnya apa. Kecapekan, lapar atau apa? Kuingat-ingat Aisyah mungkin resah karena pakai diaper. Tapi, kalau dilepas entar ngompol dong? Mau bolak-balik ke Kamar mandi, lumayan jauh ke belakang. Sedangkan saat di Padang Aisyah sudah biasa pipis ke kamar mandi.  Sedangkan aku lupa bawa perlak!  Untuk anaknya yang baru training toilet, perlu banget bawa perlak nginap di rumah saudara, hihi...


Bobok dulu ya, kecapekan :)

Nah, lain lagi si Fatih. Ngambek tengah malam,  nangis jejeritan. Awalnya suamiku sempat kesal, abis semua kan baru datang dan perjalanan jauh naik bis Padang-Lampung. Capek banget pengen istirahat. Anak tantrum pula, aduuh... campur aduk. Fatih sendiri saat itu belum mau ngomong maunya apa. Diambil air minum enggak mau, digendong malah teriak-teriak. Enggak enak banget deh dengan tuan rumah. Lalu, Fatih dianter pipis ke kamar mandi. Sampai di kamar mandi eh minta mandi. Benar-benar mandi dengan sabun dan shampo. Sedangkan itu tengah malam!
“Mandi, Mi. Panas!” gitu alasannya.

Ya udah deh, akhirnya Fatih mandi dengan sabun dan shampo baru deh tidur lelap.
Fatih dan Aisyah senang bermain air :)

Hari-hari selanjutnya mulai tahu ritme anak-anak tidur di rumah saudara. Kalau pagi sampai siang, kami kan menemani anak-anak tes di TK dan SD. Jadilah, sampai rumah kakak sudah siang bahkan sore.  Di rumah kakak iparku ini, ada aturan tidak tertulis kalau minum harus dengan 1 gelas saja. Misal aku pakai gelas A, gelas itu pakai tutup. Nah, aku harus minum gelas A saja, enggak usah ganti-ganti. Jadi, enggak capek cuci-cuci kan? Sedangkan di rumah sendiri, aku belum telaten. Anak-anak sering ganti-ganti gelas. Faris enggak mau gelas bekas Aisyah. Sedangkan Aisyah senang banget nyobain gelas orang lain, akhirnya cuci gelas terus :(

Aisyah bermain di samping rumah
Bonus menginap, dapat resep masak ayam goreng :)

Namanya nginap rumah saudara, soal makanan juga tidak bisa bebas. Aku juga harus masak sendiri untuk MPASI Aisyah.  Beruntung dekat dengan warung, jadi aku juga bisa belanja sebelum ke sekolah anak-anak untuk tes. Soal makanan oke. Nah, sekarang soal main ke kamar saudara. Faris dan fatih suka banget masuk ke kamar sepupunya yang ber-AC.

“Ummi, kenapa rumah kita tidak pakai AC?”
“Ummi, aku mau tidur di kamar itu!”
“Ummi, ayo kita beli AC!”
“Nanti rumah kita di upgrade ya, Ummi. Pakai AC!” pesan Faris.

AC di rumah kakak di Bengkulu

Kalau sudah begini, aku senyum-senyum saja. Pulang nginap dari rumah saudara emang bakal banyak cerita. Anak-anak akan mengomentari barang-barang yang ada di rumah saudara. Salah satunya pemakaian AC. Saat di Bengkulu, anak-anak juga protes pengen tidur di kamar sepupunya yang pakai AC.

“AC-nya lagi distop, biar hemat,” cerita kakakku. 
Ngobrol dengan teman yang pakai AC emang sih pengeluaran cukup membengkak. Listriknya mahal. Pernah juga AC enggak dingin lalu diservis baru deh dingin lagi. Memang ya, merawat AC sebaiknya 6 bulan sekali dibersihkan.  

Tetangga sebelahku juga pakai AC dan pernah macet. Akhirnya memanggil service AC. Saat tukang service AC datang, anak-anakku melihat dan kembali protes, “Ummi kapan pasang AC?” kalau gini, mari kita bikin proposal ke Abi, haha....

Nah, Smart Mom, menurutku ada beberapa hal yang perlu kita sampaikan ke anak-anak saat menginap di rumah saudara.

Inilah 5 hal Mengajarkan Anak Adab Menginap di Rumah Saudara :

1. Jaga sikap dan akhlak.
Nginap di rumah saudara sendiri tetap saja bukan sama nginap di rumah. Ikuti aturan orang lain.
2. Jaga Kebersihan
Ini perlu banget, kalau buang sampah jangan sembarangan. Usai makan dan minum, piring atau gelas kembalikan ke tempatnya.
3. Kenalkan Kepemilikan
Anak-anak kalau suka barang tertentu biasanya pengen dibawa pulang. Untuk itu kenalkan kepemilikan barang. Barang boleh dipinjam sebentar tapi harus dikembalikan.
4. Tidak Mencela
Nah, sudah numpang nginap kok banyak mencela? Misal, pakai kamar ini? Kok lampunya kecil banget? Kok enggak masak ayam goreng? Aduuh, ini perlu bikin perjanjian dengan anak-anak dan beri pengertian deh sebelum menginap.
5. Jaga ibadah
Hal ini perlu banget diingatkan. Kadang selama menginap, anak-anak agak kendor soal ibadahnya. Untuk itu orang tua perlu diingatkan, menginap di rumah saudara,  tapi sholat 5 waktu ke masjid (bagi yang cowok) tetap dilakukan.

Saat pulkam ke Bengkulu. Bersama Ucik  ke Pantai Panjang :)
Itulah pengalamanku Mengajarkan Anak Adab Menginap di Rumah Saudara. Jika Moms ada pengalaman, share dong!

21 komentar:

  1. Keluarga Ida banget tu. Ida dulu kalo makan plus minum punya tempat sendiri-sendiri. Wadahnya satu jenis dari plastik hanya dibedakan oleh warna kesukaan masing-masing. Sampai sekarang punya rumah tangga sendiri maunya gelas Ida gak disentuh orang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya ya, emang jadinya merasa kepemilikannya atas benda-benda sendiri

      Hapus
  2. Anakku kalau nginap d rumah sodara, beberapa kali jadi ikut kebiasaan sodaranya tidur begadang mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Mbk, pola tidur jadi berubah

      Hapus
  3. seru dan rempong memang kalau nginep beserta pasukan kecil hehehe

    BalasHapus
  4. makasih sharing tipsnya mba...bener kadang anak2 bicara ini itu karena mereka polos, meski bakal jd bikin ga enak klo seolah2 mencela yaa

    BalasHapus
  5. kalo nginep di rumah saudara malah ga mau tidur. maunya maiin terus sama sepupu2nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, waktu di Bengkulu anak-anak senang tidur hingga malam

      Hapus
  6. iya suka susah tidur kalau nginep di rumah mbahnya, satu ngga betah kedua karena banyak temennya

    BalasHapus
  7. Kalau anak-anak happy, seru banget loh nginap di rumah saudara itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, biasanya malam ketiga udah nyaman :)

      Hapus
  8. Memang enak bobo pakai AC, mb.klo kelamaan ga diservis or preon habis...ga dingin,ac jg berisik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul Mbk, anak-anak juga nyaman tidurnya ya

      Hapus
  9. Anak2ku juga terbiasa gak pakai AC tp kalau pulkam ke rumah kakek neneknya pakai AC, untungnya msh baita jd blm minta macem2 hihihi, gk tau nanti klo dah agak gedhean, namanya jg anak2 ya, pas aku kecil dulu jg suka nginep di rmh saudara yg lbh gedhe kamarnya, tp tetep rumah sendiri yg the best :D

    BalasHapus
  10. Kalo anak rewel saat menginap di rumah orang lain itu karena gak terbiasa, plus cape juga perjalanan jauh. Hari kedua biasanya emosi udah stabil.

    BalasHapus
  11. Awal-awal anak rewel karena ga biasa, kadang susah tidur. Tapi kalau dibiasakan jalan-jalan begini, lama-lama akan terbiasa.

    BalasHapus
  12. lumayan repot yahh mi, hihi
    termikaish mi ilmunya, bekal buat nanti kalo udah punya anak ^^

    BalasHapus
  13. Dirumah listrik 100ribu 2 minggu, jd klo 1 bulan nggak sampe 200 mak, padahal pasang ac, mesin cuci, kulkas, dispenser. Enaknya tinggal di timur semuanya disubsidi hihihi..

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^