Jumat, 02 Juni 2017

Melatih Anak Berpuasa di Bulan Ramadhan



“Bulan Ramadhan telah tiba, Hatiku amatlah gembira. Makan sahur bersama keluarga. Duhai nikmatnya. Ramadhan bulan yang mulia. Ayo kita puasa. Perbanyak tilawah, Khatamkan baca Al qur'an. Berlomba-lomba dalam kebaikan.”



A post shared by naqiyyah syam (@naqiyyahsyam) on

Itulah sepotong lagu yang dinyanyikan dan dinarikan Fatih saat Pentas seni beberapa hari lalu. Tahun ini Fatih pertama kali berpuasa. Jika tahun lalu, kami baru saja pindah dari Padang ke Lampung sehingga belum mengkondisikan Fatih untuk berpuasa. Tahun ini usia Fatih 5 tahun 10 bulan, menjelang 6 tahun ya hehe...


Aku sadari tiap anak kesiapannya berpuasa beda-beda. Fatih tahun lalu juga belum lancar banget bicaranya, jadi aku belum fokus melatih dia berpuasa. Nah, tahun ini alhamdulillah kami bisa melatih anak berpuasa di Bulan Ramadhan pada Fatih.

Anak TK A Kelas Nabi Nuh (Foto Bu Asma)

Aku bersyukur di TK Fatih anak-anak sudah dikenalkan Bulan Ramadhan sejak Bulan Sya’ban. Bahkan sudah jauh-jauh hari gurunya mengajak anak-anak merindukan Bulan Ramadhan. Anak-anak diajak mengenal Bulan Ramadhan dengan lagu dan permainan.

Baca Juga : Tips Agar Anak Tampil Percaya Diri

Inilah cerita Fatih belajar puasa :

Hari Pertama
Sahur dengan rasa ngantuk dan bisa dibujuk saat hp dihidupkan, hehe.... puasa pertama banyak drama karena merengek lapar dan haus. Nangis sama Abi dan akhirnya diizinkan buka Pukul 11.15 WIB.

Hari Kedua :
Masih dengan sahur ngambek untuk makan. Merenggek makan melihat Aisyah makan roti dan minum susu. Dibujuk mainan juga gak mempan, hiks...buka puasa Pukul 10.30 WI

Hari Ketiga
Ini drama paling menguras energi karena merengek minta makan terus sejak pagi. Diajak mainan belum juga mempan, nangis guling-guling. Lalu melihat Aisyah makan eh ngomot makanan. Akhirnya buka Pukul 09.30 WIB.

Hari Keempat
Alhamdulillah hari keempat bisa diajak bermain, diajak jalan-jalan. Kegiatan sibuk lainnya bermain lego dan akhirnya buka puasa pukul 12.00 WIB.

Bermain lego untuk mengisi kegiatan anak latihan berpuasa

Hari kelima
Drama mulai lagi karena merenggek minta ke warung. Alasannya nanti kuenya disimpan kalau buka aja. Nyatanya langsung dimakan :( Buka puasa Pukul 10.30 WIB

Hari Keenam

Fatih ikut sanlat di sekolah, di sana diajak bu guru bermain dan istirahat. Anak-anak diajak nonton, bernyanyi, mengaji dan tidur siang, hihi... kalau begini emang PR banget si Ummi harus fokus nemani fatih belajar puasa ya? Tapi, tugas Ummi banyak banget nih jadi keteteran, hiiks... alhamdulillah buka puasa Pukul 12.30 WIB usai sholat dzuhur berjamaah di sekolah.

Sholat berjamaah di sekolah (Foto Bu Asma)


Nah, sebenarnya gimana sih hukum berpuasa di Bulan Ramadhan bagi bagi anak-anak?

Mengenalkan puasa ini dapat dilakukan sejak dini. Kalau sholat dikenalkan sejak usia 7 tahun dan diwajibkan setelah baligh sekitar usia 10 atau 12 tahun. Nah, kalau disandingkan dengan seperti sholat, puasa dapat dikenalkan di usia 7 tahun. Tapi, boleh-boleh saja loh dikenalkan di bawah usia 7 tahun, seperti usia 5 tahun atau 3 tahun. Tapi, ingat loh “mengenalkan” jangan memaksakkan anak-anak. Soalnya, anak-anak masih akan ada renggekan minta makan atau minum. So, aku sendiri tidak setuju kalau ada orang tua memaksakkan anaknya berpuasa sampai Maghrib lalu dijejali bermain gadget terus-terusan agar anak teralihkan lapar dan dahaganya, padahal usianya baru 5 tahun.

Puasa setengah hari, bukanya dengan ice cream :)

Melatih anak berpuasa ini diperlukan kesabaran, waktu, tenaga dan biaya. Anak-anak diberikan kesibukan agar teralihkan, misalnya diajak bermain lego, mewarnai, menggambar dan lainnya. Lalu, bisa diberi reward mainan atau makanan kesukaannya. Ini untuk anak sebelum baligh, jika sudah, tanamkan kewajiban puasa di Bulan Ramadhan ya, Moms. Insya Allah tak perlu banyak kesulitan memberikan reward lagi :) pengalamanku, Faris sekarang sudah tidak terlalu sulit mengajak sahur dan puasa full.


Nah, inilah ceritaku dalam Melatih Anak Berpuasa di Bulan Ramadhan. Gimana ceritamu? Share dong!

11 komentar:

  1. masyaAllah, puasa memang harus dilatih dari kecil, ya mba.
    infonya manfaat banget mba. tak save ya link nya.

    BalasHapus
  2. Semangat ya, Fatih! Insya Allah suatu hari bisa puasa penuh ^_^

    BalasHapus
  3. Salut dengan kesabaran Mb naqy.. semangat jadi ibu profesional mbak.. 😘😘

    BalasHapus
  4. Wah semangat ya Fatih ❤

    Kalau anakku Sarah alhamdulillah skrg sudah di TKB dan ikut puasa, dua hari pertama sih setengah hari setelah itu puasa lagi. Tapi hari ketiga sampai hari ini puasa hingga sehari penuh. Ga dipaksa sih. Cuman dibujuk aja xixixi diceritain keutamaan orang yang berpuasa. Kadang suka kelupaan kalau di depannya ada makanan. Palagi jelang buka. Suka lupa nyicipin xixixi. Terus diingetin ... Eh lupa katanya. Lucu ya anak anak :D

    BalasHapus
  5. Jika boleh bercerita pengalaman pribadi.
    Saya dan adik saya harus berterima kasih dengan lingkungan tempat tinggal kami. Kami itu dulu tinggal di kompleks perumahan dosen sebuah perguran tinggi Islam negeri. Tentu saja semua muslim. Dan banyak anak-anak sepermainan se usia kami. Kami dulu ada semacam saingan gengsi-gengsian ... berlomba untuk berpuasa penuh. Jika ketahuan kita tidak berpuasa kita malu dengan teman-teman sepermainan.

    Dan hal ini berulang di anak-anak kami. Ketiga anak-anak kami bersekolah di Madrasah. Dengan sendirinya mereka juga berlomba satu sama lain untuk berpuasa. Berlomba dalam kebaikan. Insya ALLAH


    salam saya

    BalasHapus
  6. Dulu saya panutannya kakak, Mbak. Karena selisih usia ga jauh hanya 20 bulan. Jadi kalau kakak mulai puasa sampai maghrib kelas 1, saya juga. Kakak mulai puasa full satu bulan kelas 3, saya juga gitu. Hihihi....

    BalasHapus
  7. Wah ... Mas Fatih hebat ya, sudah mau belajar puasa. Moga ntar si jecilku, Rafa (5 tahun), juga seperti mas Fatih :)

    BalasHapus
  8. Kalau saya sama adik dulu sudah dilatih puasa dari umur 5 tahun, mbak. Seingat saya sih nggak ada drama. Heu

    BalasHapus
  9. Fatihhh sudah mulai puasa ya, anak ku masih bolong2 mbak, kadang setengah hari, kadang seperapat, kadang seharian tapi diselingi minum, yang penting ada niat mau belajar dulu ya

    BalasHapus
  10. Biasanya adikku puasanya tergantung mood. Umurnya baru 5 tahun, haripertama ikut puasa, eh hari ke-2 samapai sekarang malah bolong-bolong. Namanya juga anak-anak.

    BalasHapus
  11. iya setuju.. berpuasa harus dilatih sejak usia dini memang dan tidak bisa dipaksakan. Agar kesadaran anak2 tumbuh

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^