Senin, 13 Januari 2014

JURUS MENULIS CERPEN GENRE SASTRA HIJAU

• Salah satu cara untuk memenangi Lomba Menulis Cerpen Perhutani Green Pen Award
1. Apakah Sastra Hijau? Disebut pula sebagai ekokritisisme (ecocritism). Yaitu, Konsep kearifan ekologi dipadukan ke dalam karya sastra, demikian pendapat Cheryll Glotfelty dan Harold Fromm. Sastrawan Indonesia, Ahmad Tohari, menyebut Sastra Hijau sebagai Sastra Imani, yaitu sastra yang mampu meningkatkan kesadaran hidup bergantung pada alam (bumi dan seluruh isinya). Kesimpulannya, Genre Sastra Hijau ditulis untuk melestarikan bumi serta isinya. Khususnya hutan tropis dan lingkungan hidup manusia. Gerakan Sastra Hijau mulai gencar ditulis pada tahun 70-an, di negara-negara yang masyarakatnya peduli lingkungan. Misalnya di Brazil, Australia dan Amerika. Walau sebetulnya, Sastra Hijau telah ditulis sejak puluhan tahun yang lalu di berbagai benua.
2. Mengapa melalui Sastra? Salah satu upaya penyelamatan bumi melalui proses penyadaran bisa dilancarkan melalui gerakan budaya (cultural) terutama dengan memanfaatkan kekuatan sastra, baik dalam bentuk prosa maupun puisi. Kelebihan dan keunggulan sastra, ia memiliki potensi yang ampuh dalam menyadarkan hati nurani manusia sejagat, tanpa harus bernada menggurui atau propaganda yang terlalu bombastis.
3. Apa sumber utama inspirasi untuk menulis Sastra Hijau? Menjadikan Bumi dan isinya sebagai inspirasi, kekaguman dan sekaligus keprihatinan. Intinya, pemulian, pemulihan, pelestarian (penyatuan antara manusia dan alam serta isinya, didukung kemahaan penciptaNya. Maka tepat pula ditegaskan bahwa Sastra Hijau mengandung unsur Sastra Profetik, Sastra Kenabian.
4. Bagaimana caranya Sastra Hijau untuk menulis cerita pendek (cerpen)? Tidak ada bedanya dengan menulis cerpen biasanya. Hanya, ruhnya yang warnanya lain, yaitu ruh Sastra Hijau, seperti yang telah dipaparkan pada Butir 1 – 3.
5. Apa itu cerpen? Karya fiksi, rekaan atau dipadu dengan fakta, ditulis pendek. Cerpen yang ditulis untuk mengikuti Lomba Menulis Cerpen Perhutani Green Pen Award, standarnya sebagai berikut:
• Panjang Cerpen: 2.000 – 5.000 kata (4 – 10 halaman kertas A4, jarak 1,5 spasi, huruf Times New Roman
• Gaya penyajian bebas (jika mungkin inovatif)
• Diperbolehkan disisipi puisi atau ditulis dengan bahasa liris
• Menyelesaikan masalah (tidak harus happy ending)
6. Apa standar sebuah cerpen? Cerpen yang idel mengandung 7 (tujuh) elemen yaitu: Plot, Sudut Pandang (gaya bercerita menggunakan orang pertama, orang kedua atau orang ketiga) , Tokoh (Pelaku), Dialogis (isinya dapat ditangkap pembacanya), Konflik (internal dan external), Setting (tempat dan waktu) dan Mood (suasana hati/atmosfir) Mood (suasana hati/atmosfir)
7. Apa keunikan dari Sastra Hijau? Menulis Sastra Hijau sungguh menarik dan unik, karena pelakunya tidak harus manusia. Semua benda, unsur-unsur semesta atau makluk hidup yang ada di atas bumi bisa dijadikan tokoh. Misalnya, gergaji pemotong kayu, banjir, tsunami, angin, daun, sungai, burung, pohon, tanaman hias dan sebagainya. Setting juga bebas, menggunakan bumi dan lingkupnya. Dapat disimpulkan Sastra Hijau merupakan ‘potret’ lengkap yang melingkupi kehidupan manusia dan seluruh ciptaanNya. Sumber inspirasnya berada di mana-mana, bahkan dalan nafas manusia dan makluk hidup lainnya.
8. Bagaimana soal setting? Setting tempat, gunakan hutan atau lingkungan hidup sekitar kita. Setting waktu, bebas, yang penting logis dan runtut.
9. Apa saja modal yang diperlukan untuk menulis Sastra Hijau? Ide cerita nengacu pada konsep Sastra Hijau, dipadu imajinasi, gunakan diksi sesuaikan dengan konsep Sastra Hijau. Jangan lupa terapkan 7 (tujuh) elemen cerpen. Langkah selanjutnya, mantapkan dalam mengolah konflik hingga menciptakan dramatic art. Usahakan, lakukan inovasi gaya bercerita dan penyajiannya
10. Langkah apa yang perlu dilakukan agar menulis cerpen bisa lancar? Pertama, buat konsep dulu, mengacu pada 7 (tujuh) elemen cerpen. Himpun bahan yang akan ditulis dan renungkan. Jika mengalami kebuntuan, berhenti sejenak atau membaca referensi. Baru, kemudian melanjutkan menulis. Cari waktu yang paling menyenangkan untuk menulis atau menulis pada saat waktu yang Anda anggap produktif, yang disebut jam-jam emas (the golden time).
11. Bagaimana dengan penciptaan judul? Berdasarkan teori creative writing, rumus judul sebagai berikut:
• Harus catchy (menarik,mudah diingat)
• Terdiri 1 – 5 Kata
• Pilih kata-kata yang tepat dan kuat
• Kalau perlu kontroversial
• Bahasa liris dan diksi yang kuat
• Contoh:
• 1. Lukisan Luka Garba Bunda
• 2. The Song of Spring
• 3. Rainbow on Your Eyes
• 4. Menembus Penjara Kabut
12. Apa bedanya judul dengan kalimat? Kalimat adalah kumpulan kata yang mengandung 1 (satu) makna. Sedangkan judul, bisa terdiri dari satu kata atau lebih dari satu kata, mengandung multimakna.
13. Unsur apa saja yang harus dihindari agar cerpen yang kita tulis menarik?
• Cerita tidak bertele-tele
• Materi cerita bukan jiplakan atau mengekor yang sudah ada (sebaiknya original)
• Alur tidak acak-acakan (buat mengalir atau disebut flowing)
• Isi tidak menggurui
• Tidak banyak menggunakan jargon atau istilah-istilah asing
• Tidak ditulis dengan kalimat panjang (kalimat yang ideal 8 – 12 kata)
• Teliti dalam penggunaan tanda baca
14. Tips memenangi Lomba Menulis Cerpen antara lain:
• Baca teliti pengumumannya dan laksanakan persyaratan yang ditetapkan
• Persiapkan materi cerita yang akan ditulis
• Ciptakan cerita karya asli, menarik, memberi pencerahan dan inovatif
• Tidak menjiplak karya orang lain
• Kirimkan naskah cerita Anda jauh waktu sebelum deadline/penutupan lomba, dengan penuh percaya diri
• Hindari menghubungi panitia
• Tanamkan prinsip: Kalah dan menang bukan tujuan utama, melainkan: Berkarya untuk Pencerahan Pelestarian Bumi – inilah Pemenang Sejati
Selamat berkarya dan berprestasi.
Salam Sastra Hijau
*Tips: (Didedikasikan untuk masyarakat luas. Bagi yang mengutip, harap menyebutkan sumbernya)

Sumber : http://www.rayakultura.net/jurus-menulis-cerpen-genre-sastra-hijau-bersama-naning-pranoto/

Lomba Cerpen Berhadiah Total Rp 50 Juta + Perhutani Green Pen Award.

Berhadiah Total Rp 50 Juta + Perhutani Green Pen Award.


Lomba Menulis Cerita Pendek Hutan & Lingkungan

PERHUTANI GREEN PEN AWARD

Berhadiah
Uang Tunai, Piagam dan Buku Menulia Sastra Hijau Bersama Perhutani

Peserta Kategori A (Pelajar SLTP dan SLTA)
Peserta Kategori B (Mahasiswa, Guru, Dosen, Penulis/Pengarang dan Umum)
Syarat-Syarat Lomba:
1. Peserta lomba adalah: Warga Negara Indonesia, Pelajar SLTP dan SLTA (Kategori A) dan Mahasiswa, Guru, Dosen, Penulis/Pengarang dan Umum (Kategori , di di Tanah Air maupun yang bermukim di luar negeri
2. Lomba dibuka 22 November 2013 dan ditutup 22 Februari 2014 (Stempel Pos/Jasa Kurir)
3. Judul bebas, tema cerita: Kehidupan manusia dan makluk hidup lainnya (binatang dan tumbuhan) dengan berbagai aspeknya terkait dengan hutan dan lingkungan hidup yang melingkupi eksistensi bumi
4. Naskah ditulis dalam Bahasa Indonesia yang benar, indah (literer) dan komunikatif. Boleh menggunakan jargon bahasa daerah, bahasa asing dan bahasa gaul untuk segmen dialog para tokoh cerita
5. Naskah yang dilombakan karya asli (bukan jiplakan, terjemahan atau saduran) dan belum pernah dipublikasi
6. Panjang naskah 5 – 10 halaman A4, ditik 1,5 spasi dengan huruf Times New Roman ukuran 12 font, margin standar.
7. Naskah diprint sebanyak 2 (dua) rangkap, file dimasukkan dalam CD dilampiri Biodata dan Identitas (Kategori A melampirkan fotocopy Kartu Pelajar/Surat Keterangan dari Sekolah; Kategori B melampirkan Kartu Mahasiswa/KTP bagi Mahasiswa, Guru, Dosen dan Umum melampirkan Fotocopy KTP). Cantumkan alamat, Telepon/HP dan E-mail yang mudah dikontak.
8. Peserta wajib melampirkan tulisan singkat tentang salah satu kegiatan Perum Perhutani. Tulisan ditik rapi sebanyak 70 – 100 kata, diperbolehkan menambahkan foto apabila ada. Sumber informasi mengenai Perum Perhutani dapat diaskes di Situs Remi: www.perumperhutani.com atau dari internet, surat kabar, majalah dll dengan menyebut sumbernya
9. Peserta mengirimkan karya i 1 (satu) judul, maksimal 2 (dua) judul, dikirimkan ke Panitia Lomba Menulis Cerpen Hutan dan Lingkungan (LMCHL) Perum Perhutani – Jl. Gedung Hijau I No.17 Pondok Indah, Jakarta Selatan 12450
t11. Pemenang diumumkan 22 Maret 2014 melalui Situs: www.perumperhutani.com, www.rayakultura.net dan Grup-Grup Penulis di Jejaring Sosial
12. Hadiah Bagi Pemenang Kategori A
- Pemenang 1: Perhutani Green Pen Award + Uang Tunai Rp 4.000.000,-
- Pemenang 2: Piagam Perhutani Green Pen + Uang Tunai Rp 2.000.000,-
- Pemenang 3: Piagam Perhutani Green Pen + Uang Tunai Rp 1.000.000,-
- 3 (Tiga) Pemenang Karya Unggulan, masing-masing mendapat hadiah Piagam Perhutani Green Pen + Uang Tunai Rp 750.000,-
- 50 (Lima Puluh) Pemenang Harapan mendapat Piagam Perhutani Green Pen Award
13. Hadiah Bagi Pemenang Kategori B
- Pemenang 1: Perhutani Green Pen Award + Uang Tunai Rp 5.000.000,-
- Pemenang 2: Piagam Perhutani Green Pen + Uang Tunai Rp 3.000.000,-
- Pemenang 3: Piagam Perhutani Green Pen + Uang Tunai Rp 2.000.000,-
- 3 (Tiga) Pemenang Karya Unggulan, masing-masing mendapat hadiah Piagam Perhutani Green Pen + Uang Tunai Rp 1.000.000,-
- 50 (Lima Puluh) Pemenang Harapan mendapat Piagam Perhutani Green Pen Award

Catatan:
1. Seluruh Pemenang mendapat Buku Seni Menulis Sastra Hijau
2. Informasi Perhutani Green Pen Award dapat diakses di www.perumperhutani.com dan www.rayakultura.net
3. Bagi yang ingin mendalami Sastra Hijau dapat mengakses Artikel-artikel Penulisan Sastra Hijau di Situs: www.rayakultura.net

Jakarta, 22 November 2013
Naning Pranoto – Koordinator Lomba

Sumber : http://www.rayakultura.net/lomba-menulis-cerpen-genre-sastra-hijau/