Sabtu, 05 Juli 2014

Bertualang ke Padang Negri Para Perantau

"Ummi, mengapa kita pindah ke Padang?"
"Ummi, enggak sedih pindah ke Padang?"
"Faris, mau ke Lampung, satu harii saja!"

Duuh, siapa yang nggak sedih mendengar kata-kata Faris begitu? Biar bagaimanapun perpisahan akan menimbulkan luka. Kesedihan dari kebiasaan yang selama ini telah tercipta. Ya, kami sekeluarga pindahan ke Padang mengikuti Abi yang mendapat beasiswa dari Kementan, S2 di Univ Andalas, tepatnya di Teknologi Industri Pertanian (TIP).

Kami berangkat dari Lampung ke Padang Ahad, 22 Juni 2014 naik pesawat Sriwijaya. Awalnya mau naik darat saja barengan mobil yang bawa barang. Mengingat kehamilanku yang sudah gede (29 Minggu) akhirnya dipilih naik pesawat saja.

sekeluarga-menuju pesawat-ke Padang
Ini pertama kali aku sekeluarga naik pesawat, maksudnya ama Fatih juga (nambah anggota keluarga hehhehe...), sebelumnya pernah bertiga dengan Faris, pernah juga berdua dengan Fatih. Nah, ini lebih seru berempat :)

dalam pesawat


Di dalam pesawat kami duduk berderet. Aku bersama Fatih, sedangkan Abi bersama Faris.  Fatih asik makan roti yang dibakina pramugari sambil sesekali melihat awan. Sedangkan Faris terlihat murung hendak menangis. Sepertinya masih sulit bagi Faris meninggalkan teman-temannya di Lampung. Tak lama pesawat mendarat. Alhamdulillah kami nyampe Jakarta dengan sehat, selamat dan lancar jaya. Turun dari pesawat sempat heboh, Fatih nangis minta dibelikan mobilan melihat seorang penumpang membawa mobilan gede banget. Dikira Fatih ada penjual mobilan di dalam pesawat, hadeeeh... terciptalah adegan guling-guling deh :)

Untunglah Abi ada akal, ngajak anak-anak naik trolly, Faris dan Fatih happy lagi deh :)

naik trolly di Bandara
Kami janjian dengan kakakku yang biasanya kupanggil Miming. Mereka sudah menunggu di AW. Wah, senangnya bertemu kakakku, mengingat sulitnya kami bertemu kalo enggak ada moment. Terakhir setahun lalu deh ketemuan kami berlima saudara.




Kami segera meluncur ke AW dan taraaaaaa kami makan siang bersama, membuka bekal dari Lampung. Memesan es jeruk dan hamburger. Faris dan Fatih senang banget kumpul keluarga. Ada keponakanku juga Wulan yang calon dokter dan Tia yang baru lulus SMA.


makan siang di AW


Fatih dan Mbk Wulan


Miming-Wulan-Tia-Aku
Menjelang pukul 15.00 WIB kami berpisah. Kami pamit untuk siap-siap berangkat ke Padang dan sholat jamak nih :) Aduuh, kangen terbayar sudah, senang deh. Semoga kelak segera berjumpa lagi. Kami sekeluarga lalu naik tangga sebelumnya melewati  pintu keberangkatan terminal 1 B.


siap-siap menuju Padang

di ruang tunggu
Di ruang tunggu kami  bermain dan bercanda. Tak lama diinformasikan akan ada delay 1,5 jam. Waduuh, kebayang deh anak-anak pasti rewel :( Lalu aku dipanggil petuga suntuk medical cek up kehamilanku. Olala...surat keterangan dokterku bermasalah. Ternyata dalam peraturan maskapai surat keterangan dokter maksimal 3 hari sebelum berangkat, sedangkan surat yang kupegang 4 hari sebelum berangkat. Tanpa persiapan aku digiring petugas menuju medical cek up. Jauuuh banget, di bawah. Di sana bertemu dengan seorang perawat. Aku diukur tensi dan perutku digoyang-goyang. Dia mengecek apakah kepala bayi sudah di bawah atau siap lahir/belum. Alhamdulillah usai pemeriksaan aku mendapat surat izin. Setelah perut digoyang-goyang tadi aku mengalami kontraksi, aiih pesannya, "Kalo di pesawat nanti jangan dielus-elus ya bu." jiaaaaaaaaaah...

Sampai di ruang tunggu menemukan Fatih yang sudah tantrum nangis mencari uminya, wajah Abi yang sudah bete menanti delay yang lama. Penumpang lain sudah resah dan ngomel-ngomel. Bayangkan sudah delay 1,5 jam ditambah lagi setengah jam. Huaaaaaah....bakal malam deh nyampe Padang :'(


wajah abi udah bete heheh...

wajah Ummi berusaha segar terus :D
Menjelang Maghrib pesawat baru berangkat ke Padang. Senangnya bisa segera berlalu dari rasa bete delay hingga 2 jam. Perjalanan malam ternyata sangat dingin di pesawat. Karena kursinya ada 3 berderet, aku duduk bersama Fatih dan Faris, di seberang Abi duduk dengan penumpang lainnya.

Fatih dan Faris di atas pesawat bersama bekalnya :D
Sebenarnya pesawat tak langsung lepas landas. Masih berjalan saja, alhamdulillah anak-anak tidak rewel. Tak lama sudah pulas di kursi masih-masing. Faris tidur berselimut dan Fatih ditutupi jaket. Alhamdulillah pukul 20.00 WIB kami tiba di Padang, wow....bandaranya gede...ya iyalah bandara internasional gitu loh.

Bandara Internasional-Minang Kabau
Nah, bagaimana kisah selanjutnya? Nantikan kisah seru keluarga kami bertualang di negri para perantau ya :)


16 komentar:

  1. Belum selesai nih tulisannya ya, Mbak, keburu digangguin ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Mbk Leyla, tapi sekarang udah dilengkapi :) Makasih sudah mampir :)

      Hapus
    2. Ya Mbk Leyla, tapi sekarang udah dilengkapi :) Makasih sudah mampir :)

      Hapus
  2. Waah, ada yang pindahan ya.
    Sehat selalu ya, Mba. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, thanks ya doanya :) iya nih pindahan :)

      Hapus
  3. selamat bertualang di kota baru ya mba ..smg lahir cewek nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, semoga ya. hasil USG juga cewek, semoga benaran ketika lahir cewek sesuai doanya :)

      Hapus
  4. Aku pingin sekali ke Padang mak, nanti kalau ada cerita seru tentang Padang boleh dibagi ya

    BalasHapus
  5. selamat datang di kampuang ambo Uni..!! kampung aku Pariaman loh. dekat kok dari padang. berapa lama di padang jadinya nih Uni.. ada Satu Tahun gakya ?. Negeri para Perantau.. Julukkannya baru aku dengar juga tuh.. he he he.

    BalasHapus
    Balasan
    1. insya Allah 2 tahun di Padang, itu julukan yang aku dan suami sematkan. Bukankah orang padang suka merantau heheh terinspirasi juga dengan novelnya Ahmad Fuadi Rantau :D

      Hapus
    2. iya Bunda.. sekarang aja saya juga lagi merantau. di Batam.. Blog Bunda mantap.. Bikin ngiri. pengen Lancar menulis kayak Bunda.

      Hapus
    3. Wah, ayooo rajin nulis :) ditulis ya tentang Batam, entar aku mampir ke blogmu :)

      Hapus
  6. bawa makanan banyakkkkkk bangetitu btw... duh doain ya mba semoga lancar aku pergi2 naek pesawat

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...