Entri yang Diunggulkan

Meraih Mimpi di #UsiaCantik

Selasa, 16 Desember 2014

Rambut Bayinya Kok Dicukur?

Aisyah saat usia 1 minggu
Aisyah putriku, anak ke-3 lahir dengan rambut yang lebat. Dulu kedua kakaknya, Faris dan Fatih juga lahir dengann rambut yang lebat loh, tapi Aisyah memang berbeda. Rambutnya hingga menutupi telinga dan gaya rambutnya kayak abis ke salon aja, gaya shagy gitu hihihi....

Nah, waktu hamil suka makan apa kok rambutnya lebat gitu? Nggak ada apa-apa sih, kalo suka bubur kacang ijo sih emang iya, tapi lebih ke genetik kayaknya ya, soalnya rambut Abinya emang lebih tebal dibanding rambut Umminya hehehe...

Waktu di-upload di FB pun foto Aisyah langsung menarik perhatian. Komen rame banget karena rambutnya emang mencuri perhatian. Lucu kan ya bayi cewek rambutnya gondrong gitu, kalo dikuncir udah bisa kali ya hahahaha...

Sempat galau juga, mau dicukur kapan ya? Kan sunah Rasulullah SAW, bayi dicukur diusia 7 hari. Ya, saat 7 hari disunahkan aqikahan, mencukur rambut (ditimbang lalu disedekahkan sesuai berat rambut tersebut, jika mampu setara emas, jika tidak setara perak) dan mencukur rambut bayi.

Kok galau? Soalnya unyu-unyu deh kalo bayi rambutnya panjang. Halah, alasan yang nggak syar'i banget ya? Dan suamiku langsung menolak ketika aku bilang, "Ntar aja Bi, nunggu 21 hari." Hahha emaknya piye iki pengen dijitak *pletaaaaak*

Akhirnya usia 7 hari, Aisyah dicukur rambutnya. Waktu Faris dulu mencukur rambutnya ada dukun bayi. Maklum anak pertama, belum berani pegang kepala bayi. Pas Fatih, sudah mulai berani cukur sendiri. Tinggal beli gunting dan alat cukur kumis (apas ih namanya?), terus pelan-pelan dicukur deh.

Dan taraaaaa...rambut Aisyah gundul deh :)

Rambut Aisyah belum plontos tapi udah dicukur
Karena belum berani ngerok sendiri soalnya kepala Aisyah banyak kerak-kerak gitu, beda dengan Fatih dulu pas dicukur diam aja, ini masih suka bangun. Jadi, karena kasihan kami cukurnya segini dulu aja deh. Alhamdulillah pas usia sebulan, Kepala Aisyah sudah bersih dari kerak-kerak, tapiii tetap gak mau diam dicukur, selalu kegelian. Abinya jadi nggak tega. Kami akhirnya ke tukang cukur. Ke tempat cukur pertama ditolak, takut mencukur rambut bayi. Kami cari lagi tukang cukurr lebih jauh, syukur diterima, dan sepertinya dia biasa mencukur rambut anak-anak, terlihat yang ngantri anak-anak semua, dan Aisyah selama dicukur, tidur lelap, Subhanallah....

dicukur di tempat cukur
Aisyah udah plontos deh hehehe
Usai digundul alias plontos, tetanggaku pada nanyain, "Kok dicukur sih? Nggak sayang rambutnya bagus, lebat gitu." Lah aku balik nanya, "Emang kenapa? Kan sunahnya begitu, rambut bayi dicukur," Aku sempat heran, kok pada kaget ya aku mencukur rambut bayiku, bukannya lumrah ya? Di Lampung, Bengkulu, Jambi, Palembang bahkan pakai adat acara cukuran rambut bayi. Kok di Padang, malah heran?

Selidik punya selidik, mereka meyakini adanya Pelasik, mitos sebagian orang Padang, kalo bayi nggak boleh dicukur habis rambutnya, bahkan tidak dicukur sama sekali. Waduh, serem juga tuh, Alhamdulillah Aisyah sehat aja setelah dicukur, sekarang rambutnya udah tumbuh lagi kok dan siap-siap aja dikuncir, hihihi...emaknya udah gak tahan mau dandani hahhaha...


6 komentar:

  1. Iyaaaa, Aisyah rambutnya lebaaat banget. Nai sama Khai nggak selebat itu. Tapi Khai lumayanlah rambutnya lebih lebat dari Nai dulu, yang penting ada rambut hihihi... Alhamdulillah...

    Wah, kalo tentang palasik, di sini juga ada yang bilang-bilang gitu Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooh di sana juga berkembang motos itu ya? Soalnya di Lampung dulu nggak ada yang bahas itu, cuma disuruh bawa ini itu aja hihihi

      Hapus
  2. Lucu bgt gondrong :*
    Klo ga salah salah satu alasan disunahkannya untuk digundul untuk mengurangi penyakit. Dan ga tau benar atau tidak, saya adalah salah satu yang waktu bayi ga digundul, makanya kata ibu saya jd sering sakit2 macam masuk angin :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mak hehheh emang banyak hikmahnya udah digundul mak. kalo dari sunah itu kita diajak berbagi dan bersyukur jadi hasil sedekah seberat rambut bayi itu :)

      Hapus
  3. kalo kata kaka ipar, cukur bayi itu selain sunnah juga membuat bayi tambah kuat cuma penjelasannya lupa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kotoran yang nempel di rambut dan kerak kepala bayi akan jadi bersih ya Mbk kalo udah dicukur:) alhamdulillah ya

      Hapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...