Entri yang Diunggulkan

Meraih Mimpi di #UsiaCantik

Kamis, 04 Juni 2015

Aisyah Delapan Bulan

Sebenarnya udah lama mau cerita tentang usia Aisyah yang sudah 8 bulan. Alhamdulillah Aisyah sudah banyak kepintaran, hohoho... tapi di usia 8 bulan ini banyak banget kisahnya.

Pertama, Aisyah kena alergi. Huhuhu.... ini belum ketahuan penyebab utamanya. Sorenya Aisyah aku beri Oetmal. Malamnya sih enggak apa-apa. Paginya, sarapan dengan buah aja. Lalu, udah mandi mau tidur, rewel, mendadak mukanya merah. Terus badannya jadi panas. Seharian aku menyusuinya agar panasnya turun. Alhamdulillah siangnya udah hilang merah-merah di pipinya. 




Pas pagi, aku sempat mengira bukan alergi, rapi kena campak. Soalnya, seorenya ketemu anak tetangga yang maen di depan rumah. Ia di gendong ibunya. Usianya lebih 3 bulan dari Aisyah. Katanya, baru demam semingguan ini karena campak. Badannya merah-merah dan sekarang agak kehitaman. Dari sana aku mulai berpikir, Aduh, apa Aisyah keba campak juga ya? Sedikit yang aku ketahui, campak menular dari udara. Hohoho.....baru nyadar, ini kali ya penyebab orang tua suka melarang anak bayi dibawa keluar rumah. Anak bayi rentan dengan udara, banyak penyakit menular dengan udara aja. Huaaah bisa juga karena udara sekarang enggak sejernih kayak dulu zaman kita kecil hihihi...dulu mah gak ada enyakit aneh-aneh. Lagian di kampung, anak-anak bayi pada mandi air sungai enggak pake mandi air hangat :) anak di kota aja yang terlalu disayang-sayang ya, termasuk aku hihihi...belum tega ngasih Aisyah mandi air dingin :) 


Nah, balik cerita usia Aisyah yang 8 bulan. Aisyah sudah mau makan teksur agak keras (biasanya bubur saring agak encer), terus pernah 1 minggu demam panas. Huhuhu...aku ampe drop, ampe panik ini anakku kenapa ya? Kena DBDkah? Jadi ceritanya, pulang jalan-jalan ke Basko, malamnya Aisyah rewel luar biasa. Dia enggak mau tidur di kasur, maunya gendongan aja. Kukira demam masuk angin, aku pijatin seluruh tubuhnya. Eh, enggak mempan juga. Kukasih daun jarak yang udah dilayur pake api kecil plus dikasih minyak telon (pas Maghrib minta ama tetangga), eeh enggak juga mau. Jadilah aku begadang deh gendongin Aisyah. Dan itu terjadi 3 malam berturut-turut enggak mau lepas gendongan. Aku tepar banget :( tapi demi anak gitu ya. 

Lalu, kami membawa Aisyah ke dokter. Dokter umum dekat rumah. Dokter ini rekomendasi dari tetanggaku. Sampai di sana, ngantrii panjang, eh ternyata pas mau masuk, dokternya enggak ada yang di dalam dokter pengganti. Aduh, aku sempat ngedomel, "Yaa mending ke bidan aja deh," rajukku pada suami. 

Tak lama nama kami dipanggil, baru duduk eh ada ibu hamil nyelonong masuk, minta diperiksa duluan. Makin sebel. Lah, si ibu enggak pake ngantri, maen masuk aja. Enggak juga darurat. Wong dia sendirian pake baju tidur gitu. Jiaah, makin enggak nyaman deh.

Pulangnya dikasih obat paracetamol dan anti muntah yang sudah digerus. Malamnya Aisyah udah enggak panas, tapi masih digendongan. Besoknya, aku enggak tahan gendongan terus, dari pesan teman, dia ngingatkan, apa Aisyah perlu dipijat? Aku jadi ingat beberapa kali Aisyah jatuh dari tempat tidur dan belum aku pijat. Aisyah aku pijat sendiri aja. Jadilah paginya aku ke tukang pijat dekat rumah. Setelah dipijat alhamdulillah Aisyah mau tidur di kasur.


manyun
Aisyah sakit tumbuh gigi
Tapi masih gelisah, panas-turun eh panas lagi. Huhuhu... aku sempat senewen. Aisyah kenapa ya? Ngeri juga kalo DBD, tapi eh tapi DBD cirinya enggak gini. Cirinya kayak mau tumbuh gigi en masuk angin aja. Kalo mik ASI suka ditolak. Dikenyot eh dilepas lagi, kagak ngilu kalo kena giginya. Terus...kalo makan susah, dikemut-kemut, dilepeh tapi tekstur maunya agak keras. Nah, kedua Mamasnya dulu enggak ampe kayak gini. Jadilah ini pengalaman pertama.

Setelah 7 hari, Alhamdulillah nonggol gigi yang di bawah. Huaaah senangnya, terus Aisyah udah mau ketawa, terus lincah lagi, makan udah mau walau belum selahap sebelum sakit.Wah, selamat tumbuh gigi ya sayang :)


Tumbuh gigi pertama 


Alhamdulillah sekarang Aisyah sudah 9 bulan. Bagaimana kisah di bulan 9 ini? semoga Aisyah sehat ya, amin.

4 komentar:

  1. Aku sekarang parno kalo anak panas mak, setelah kejadian ynag nomor dua sempet step, jadi begitu panas dikit kasih paracetamol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, Mak. Aku terus baca info soal bayi panas ini. Kalo masih ASI, dikasih ASI aja. Terus kalo badan panas, jangan dikasih baju panjang. Sekarang udah sehatkan? Semoga tidak terjadi step lagi.

      Hapus
  2. Panasnya krn akan tumbuh gigi kalik ya, Mbak. Hihihi
    Makin lincah nanti. sehat selalu ya, Aisyah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mak, alhamdulillah udah lincah lagi, semangat lagi, senang deh :)

      Hapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...