Selasa, 11 Agustus 2015

Menemani Fatih Masuk PAUD

Alhamdulillah usia Fatih sekarang sudah 4 tahun. Senang banget lihat Fatih sudah bisa bersosialiasi. Dulunya, usia 2,5 tahun, lihat orang asing menangis. Disapa nangis, ditegur nangis. Serba salah deh! Nah, saat pindah ke Padang, rumah kami di komplek cukup ramai. Alhamdulillah Fatih sudah berani berteman, bermain bahkan berbahasa Minang hahaha....

Saat tetangga ada yang buka PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) di rumahnya, aku langsung pengen Fatih ikut. Awalnya, Fatih menolak. Fatih ingin di rumah saja, mainan dengan Aisyah. Setelah dibujuk, eeh maunya sekolah jauuuh "Fatih mau sekolah jauh, sekolah abang!" maksudnya, sekolah di ujung kompleks, ada abang mainan hahaha....

Karena teman-teman sebayanya semua pada sekolah, Fatih mulai tertarik dan ingin dibelikan tas. Jadilah dibelikan tas. Sepatu enggak beli, karena lihat teman lainnya pake sendal aja. Eh, si Fatih malah make sepatu Mas Faris, hadeeh gede banget :p



Fatih
Saat tiba di PAUD, Fatih nangis guling-guling. Faih mogok tidak mau masuk. Nangis di jalan dan minta pulang. Tasnya ditinggal, Fatih lari pulang ke rumah. Aku sengaja tidak mengejar. Kubiarkan Fatih pulang sendiri, karena jarak ke rumah juga dekat, cuma beda 1 rumah doang hahaha....

Tak lama, Fatih menyusul, kali ini sudah pakai sendal dan bawa robot mainannya. Aiih, si robot jadi pusat perhatian, teman-temannya pada menghampiri, untung lagi istirahat. Eamang sih datangnya kesiangan. Anak-anak udah masuk sejak 8.30 WIB, kami datang udah mau jam 9.30 hihihi...telat pake banget :D


bawa robot
Selama di PAUD aku nyuapin Aisyah makan, Fatih masih belum mau gabung dengan teman-teman. Untungnya bu guru mempersilakan Fatih melihat-lihat dan penyesuaian dulu. Jadi, Fatih boleh ikutan main dan minta jajan hihihi...si Fatih langsung ke warung depan dan beli jajanan deh. 
Aisyah dan Fatih


Usai makan jajanan Fatih mulai tertarik dengan balok-balok yang tersebar di karpet. "Ummi, mau bikin istana," ujar Fatih. Jadilah Fatih menyusun balok, kalo Aisyah udah asik dengan mainan masak-masakan. Beberapa anak-anak perempuan malah senang mainan dengan Aisyah. Aku jadi nebeng momong dong ya hihihi...

suasana PAUD
Tidak lama kemudian, Fatih sudah mulai enjoy. Fatih melihat teman-temannya bermain plosotan dan lempar bola. Tapi belum mau ikutan gabung. Saat sekolah sudah bubar dan teman-teman pulang, Fatih baru mau mencoba plosotan dan lempar bola :)


Main plosotan
Sedangkan Aisyah masih seru dengan main masak-masakan hahah...bahkan mencoba naik meja. Jiaah...langsung deh perlu waspada.

Aisyah main masakan


naik meja
Setelah bermain, Fatih terlihat senang sekali di PAUD ini, saat ditanya, besok mau sekolah lagi? Fatih mengangguk dan dengan semangat pulang. Wah, senangnya hatiku. Anak gantengku sudah berani sekolah. Selamat sekolah PAUD ya sayang, semoga makin cerdas. 

Oh ya Moms, PAUD-nya emang masih baru, merintis, masih seadanya. Tak apalah, Fatih juga buat belajar bersosialisasi. Murah meriah, hanya bayar 2 ribu setiap pertemuan. Jika anak tidak masuk tidak dipungut bayaran. Murah bingits kan? Eits, siapa bilang sangat murah? Jajannya juga perlu dipertimbangkan hehehehe....

Beberapa tips menemani anak masuk PAUD :

1. Kenalkan anak dengan calon sekolahnya.
2. Antarkan pada hari pertama, buat anak senyaman mungkin. 
3. Kenalkan pada bu gurunya dan biacaralah pada gurunya tenntang tipe anak kita. Misal, anak kita tipe sensitif, sulit bersosialisasi atau mudah menangis.
4. Beri anak pujian jika ia sudah berhasil melewati hari pertamanya. Beri pelukan dan kata-kata pujian.
5. Ucapkan kata, hebat, semangat, selamat, agar anak selalu bahagia memulai hari esok untuk berangkat sekolah.

Selamat mencoba Moms :)

-- Diary Emak Rempong --



17 komentar:

  1. iya ya mak, untuk anak seusia fatih memang sosialisasi yglebih utama biar lebih pede nanti belajarnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mak, itu buat pembiasaan sebelum masuk TK hehehe

      Hapus
  2. Assalamualaikum...salam kenal mbak Naqiyyah....semoga anak- anaknya jadi anak sholeh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wassalamualaikum, salam kenal juga. amin atas doanya :)

      Hapus
  3. Assalamualaikum...salam kenal mbak Naqiyyah....semoga anak- anaknya jadi anak sholeh...

    BalasHapus
  4. Assalamualaikum...salam kenal mbak Naqiyyah....semoga anak- anaknya jadi anak sholeh...

    BalasHapus
  5. Assalamualaikum...salam kenal mbak Naqiyyah....semoga anak- anaknya jadi anak sholeh...

    BalasHapus
  6. Assalamualaikum...salam kenal mbak Naqiyyah....semoga anak- anaknya jadi anak sholeh...

    BalasHapus
  7. Assalamualaikum...salam kenal mbak Naqiyyah....semoga anak- anaknya jadi anak sholeh...

    BalasHapus
  8. Balasan
    1. iya Mbk, seru...Umminya ikutan belajar lagi hihihi

      Hapus
  9. Seru banget, ya. Hari pertama Fatih. Kayaknya hari pertama Alika di sekolah nanti remanya seperti itu juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Ko, serunya en ramenya hahaha....semoga kelak Alika lebih siap dan tidak tantrum :)

      Hapus
  10. Hari pertama memang selalu seru buat anak2. Mungkin seperti hari pertama kita berstatus suami/istri, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi....masaaaaa kayak status suami/istri

      Hapus
  11. aduh, mau dong merasakan hari pertama berstatus jadi istri XD :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieee ada yang ngasih kode :) Uhukkk....

      Hapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...