Rabu, 26 Agustus 2015

Rahasia Ibu-ibu Ikhlas Punya Anak Banyak

Zaman sekarang punya anak banyak itu dianggap aneh. Orang-orang bakal heran. "Kok mau punya anak banyak? Emang sanggup biaya sekolahnya?" Hadeeh, iya sih biaya hidup makin tinggi. Nilai rupiah kian lemah, nah gimana biaya pendidikan kelak? Stop berpikir uang dan uang terus. Coba lebih bijak, Allah tempat Maha Kaya, tidak ada yang terjadi tanpa seizin-Nya. Ada orang yang punya penghasilan tinggi (baca : kaya) terus berusaha mendapatkan momongan tetap saja belum berhasil. Eh, tapi ada yang cepat banget punya anak. Setahun 1 lahiran, tapi... maaf ngomong ekonominya seret. Jangan sepelekan ibu-ibu yang punya anak banyak, bisa jadi mereka lagi mendulang pahala.



Waktu aku pulang kampung ke Bengkulu bertemulah dengan sahabat karibku, Freni Destama. Kini, anaknya sudah 3. Dua cowok dan 1 cewek. Sahabatku lumayan lama mendapatkan momongan. Selama 4 tahun berusaha berobat dan ikhtiar lainnya, alhamdulillah Allah titipkan momongan. Tak lama hamil lagi, lalu nambah lagi. Sehingga usia anaknya berdekatan. Pernah aku pertanya, kok punya anak berdekatan usianya apa enggak capek? Dengan senyum Freni bilang, "Ya dibilang capek ya capek, tapi kami ngejar umur juga." Wah, iya ya, aku nikah usia 25 tahun. Tah lama Freni nikah juga terus baru 4 tahun baru punya momongan. Artinya mengejar usia sebelum 35 tahun untuk melahirkan memang masuk akal. 

Bersama Sahabatku Freni Destama
Tapi, tak semua orang berpikir demikian. Aku yang baru punya 3 anak saja kerap kena sindirian, "Hayoo mau nambah berapa lagi?" atau "Aisyah kapan punya adik lagi?" tuing....! Disindiri gitu rasanya pengen jitak. Dikira mudah brojolin anak? Hahaha...

Nah, pas ketemuan dengan teman-teman saat halal bihalal bersama aktivis dakwah di Bengkulu. Aku bertemu lagi dengan teman-teman  yang punya anak banyak. Namanya Rosli Prapti. Saat ketemu, dia sedang hamil anak ke-5. Wah, udah banyaaak ya? Kami ngobrol soal emak-emak langsing. Secara, kami yang bertemu pada langsing. Ada Uni Des juga yang datang, en tetap langsing tapi anaknya nduut sehat deh. Oiya ,Rosli saat datang hanya membawa 2 anak. Loh, 2 nya kemana? "Kami tinggal di komplek SDIT Iqro 2, di lingkungan sana Insya Allah aman. Anak-anak terkondisi sholat dan ibadah lainnya." Wiih, asiknya punya lingkungan yang "sehat" bakal aman mah punya anak banyak hehehe...


kiki-kanan : Uni Desneli, Freni Destama, Aku dan Rosli Prapti

Pernah aku nanya ke teman-teman lainnya di fb, kok berani punya anak banyak ya? Emang enggak rempong? Hihihi...secara punya anak 3 tanpa ART, suami sibuk bikin pinggang cekot-cekot. Terus, tuh ibu-ibu yang kutanya bikin ngiri abis. Udahlah punya anak banyak, karyanya juga banyak en tanpa ART (Asisten Rumah Tangga) pula. Iih kece badai bikin ngences aja tuh. Gimana manajemen waktunya? Stt...ternyata mereka punya rahasia loh,  apa itu?

Rahasia Ibu-ibu Ikhlas Punya Anak Banyak :

1. Saat Hamil Dimanja Suami
 Rasanya pengen hamill terus deh. Suamiku manjain. Kata seorang ibu-ibu. Suaminya memberikan keringanan. Saat hamil dia bagai ratu. Pokoknya disayang, dimanja, semua diservis deh. Hihihi... iya ya kan kalo lagi hamil bawaanya mudah capek dan sensiii...

2. Saat Melahirkan Suami Cuti
Ini yang asik banget. Kata temanku, kalo dia melahirkan, suaminya bakall cuti selama 7-10 hari. Jadi, suaminya yang bantu nyuci, masak, plus jaga anak. Apalagi saat merantau jauh dari keluarga. So sweet. Aku udah melahirkan 3 harinya udah turun ke dapur hahaha...*ketawa kenceng*

3. Ada Keluarga/orang lain yang Bantu
Melahirkan dekat dengan keluarga itu lebih membuat nyaman. Apalagi sudah melahirkan itu bagai turun mesin. Badan pegel dan hormon belum stabil. Buat yang mental dan psikis kurang kuat, bisa mengalami trauma. Nah, kalo keluarga mendukung, memberi kenyamanan, ibu mana sih yang enggak bahagia? Di jagain, dibantuin masak, nyuci, mandikan bayi hihihi.... kebayangkan rempongnya. Terutama punya bayi anak pertama. Pengalaman melahirkann di perantauan, pas momen brojol itu yang bikin haru...suami masih sibuk ngurus anak yang tengah suka tantrum, jiaaah.... 

4. Dukungan Suami
Ini penting banget. Ibu yang hamil dan melahirkan perlu dukungan suami. Pengennya diperhatikan, pengen disayang, dimanja, apalagi ya? Hihihi... ya gitu deh. Syukur-syukur suami juga cuti jangain bayi saat usai melahirkan  :) Ada kisah sahabatku hamil kembar 3. Masya Allah perjuangannya. Kisah lengkapnya ada di buku ini :)


Buku Kekuatan Itu Bernama Ibu,  kisah perjuangan ibu-ibu hebat


salah satu kisah di Buku Kekuatan Itu Bernama Ibu

Kisah lainya di Buku Kekuatan Itu Bernama Ibu

4. Pahala
Niat melahirkan banyak kalo salah enggak dapat pahala loh. Lah, emang apa pahalanya? Syahid. Hamil melahirkan, menyusui dan mendidik anak itu pahalanya besar sekali :)

Dari Rasyid bin Hubais, Rasulullah Shallallahu'alaihiwasallam menemui 'Ubadah bin Shamit untuk menjenguknya ketika dia sakit. Rasulullah Shallallahu'alaihiwasallam bersabda: "Apakah kalian tahu, siapa yang diistilahkan syahid di antara umatku?" Semua terdiam. 'Ubadah berkata; "Sandarkanlah saya", mereka pun menyandarkannya. Lalu Ubadah berkata; "Wahai Rasulullah, yang dinamakan syahid adalah orang sabar yang mengharapkan balasan dari Allah". Rasulullah Shallallahu'alaihiwasallam bersabda: "Kalau begitu orang yang syahid dari ummatku sangat sedikit, padahal orang yang terbunuh di jalan Allah Azzawajalla adalah syahid, orang yang mati terkena wabah adalah syahid, orang mati tenggelam adalah syahid, orang yang mati karena sakit perut adalah syahid, wanita yang meninggal karena melahirkan anaknya, anaknya menariknya dengan tali pusar untuk masuk ke surga". (H.R. Ahmad)


Nah, Moms, anak adalah amanah. Tiap amanah akan diminta pertanggungjawabannya kelak di akhirat. Jadi, siapkan diri menjadi ibu yang kuat :) Punya anak banyak? Ehem....




22 komentar:

  1. 1 = enggak
    2 = Enggak
    3 = enggak
    4 = 50 %

    Gimana, Mbak? Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi berarti dinikmati aja mak :) idealnya kan 1-5 masuk semua. Aku juga belum 100% dapat :) semangat Mak :)

      Hapus
  2. dukungan orang terdekat memang sangat berpengaruh thd kebahagiaan seorang ibu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mak itu diperlukan komunikasi ya :)

      Hapus
  3. Saluut buat emak-emak yang punya anak banyak. Apalagi tanpa ART. Saya aja cuman dua mau nambah takut mbak. Aku sih mau, tapi kata ayahnya dua aja cukup.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak salut, fisik dan mentalnya perlu kuat tuh :) aku mah baru 3 udah sering masuk angin hihihi....

      Hapus
  4. seneng ya mbak, jika bisa merengkuh poin-poin diatas, namun kadang yang saya alami jauh berbeda,kalo pas hamil malah rentan sakit malahan ngerepotin orang banyak ..hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kondisi fisik seseorang beda-beda Mak ya? kasusnya juga lain saat hamil/paska melahirkan. yang penting mensyukuri dan menjaga sebaik2nya amanah (anak).

      Hapus
  5. Saya sediberinya saja, Mba..
    Karna sampai sekarang belum dikaruniai anak setelah yg terakhir keguguran..
    Cuma ssaya kadang berpikir, yg punya banyak anak trus jaraknya dekat itu apa nggak repot ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga dimudahkan ya mbk dan segera mendapat momongan. Iya mbk, menurut temanku kalo dibilang repot ya repot tapi mereka menikmatinya :)

      Hapus
  6. iya emang liat temen yang punya saudara banyak tuh irriii.. sy mah cuman berduaan sama adek aja.. sepiii,,, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi...iya ya Mak, aku biasa keluarga besar. Aku anak ke delapan kalo hidup semua (3 meninggal) jadi sekarang tinggal 5 bersaudara :)

      Hapus
  7. Anakku tiga n bkin orang2 makin iseng kasih semangat buat nambah lg ^^'. Maklum kecolek dikit, jadi. Berkat dua x kebobolan, saya sih jd berikhtiar aja spy dicukupkan sama Allah. Ga ad bala bantuan soalnya, nanti malah jd ladang dosa =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha Mak, dicolek jadi? iya Mak semoga dimudahkan ya :)

      Hapus
  8. aku juga suka punya anak banyak
    nikah belum 3 tahun, saya udah punya 2 anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah, selamat ya. itu harta tak ternilai :)

      Hapus
  9. Duh, anakku banyak, nih, Mak. Lima. Hehehe. Tapi yang 4 udah gede2 sih, tinggal si bungsu aja yg masih ditimang2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hebat Mak, aiih semoga sehat-sehat ya. selalu kagum dengan emak-emak punya anak banyak tapi tetap berkarya :)

      Hapus
  10. Aku pengen punya banyak anak nih,...
    Moga2 segera dikasih, aminnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin ya Robb, semoga segera dikabulkan Allah Swt

      Hapus
  11. pengen punya anak banyak, tapi ingat lahirannya hihihi..keren deh emak2 yang anaknya banyak..zaman dulu amazing banget ya sampai kesebelasan gitu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Mbk, sesuatu banget deh kalo ingat2 saat melahirkan :) keringetan hihihi...apalagi kalo induksi :) aku 2x induksi mbk, dududuh....hahahha...iya dulu anak2 pada selusin :)

      Hapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...