Entri yang Diunggulkan

Meraih Mimpi di #UsiaCantik

Sabtu, 19 Desember 2015

Tampil Cantik Pakai Kuluk Khas Jambi


Assalamulaikum Sahabat Smart Mom, di weekend ini aku mau share tentang hebohnya kalo aku udah ngumpul ama keempat kakakku. Wih, serunya! Ngobrol apa aja. Apalagi kalo bicara soal dandanan. Nah, kakak yang paling tua malah paling update soal pashion hahaha... jadi, ceritanya suatu hari kami diundang tante menghadiri pernikahan anaknya di Jakarta. Biar kompak, kakakku ngajak pake kuluk aja. Nah, aku sih pernah dengar ya, apa itu kuluk karena aku emang lahir di Jambi, tapi aku besarnya di Bengkulu. Sejak 1 tahun keluargaku pindah ke Bengkulu. Jadilah aku cuma dengar aja istilah kuluk, enggak pernah nyoba pake.

So, ketika kakak menawarkan memakaikan kuluk. Senang deh. Soalnya ini pertama kali pakai kuluk dan norak-norak bergembira di acara pesta pernikahan.






Nah, jadilah kita berlima ini memakai kuluk. Oiya, buat yang belum tahu, kuluk itu tutup kepala khas perempuan Jambi. Namanya kuluk atau tengkuluk. Setiap daerah di Jambi memiliki ragam kuluk yang unik, cantik dan bermakna. Biasanya sih dipakai bersama kain songket atau acara pernikahan. Namun, zaman sekarang, kuluk udah bisa dipakai dengan baju muslim, baju remaja atau resmi. Pokoknya pakai kuluk bisa modis juga loh. 

Bagi yang non muslim juga bisa dicoba kok. Kini, banyak yang pakai kuluk oleh perempuan Jambi. Pakai kuluk khas Jambi bikin senang dan bangga karena ikut melestarikan warisan daerah Jambi. Modelnya juga macem-macem. Ada Kuluk ke Umo Kungkai (Anak Daro), Kuluk Berdzikir, Kuluk Tegedeng, Kuluk Kembang Bungo Tanjung, Kuluk Kipas dan lainnya. Bisa memilih sesuai dengan bentuk muka, acara dan juga jenis kain yang dipakai.

Kebetulan kakak pertamaku ini jago menggunakan kuluk tanpa peniti atau jarum bentul sekali pun. Wow, kain atau selendang bisa diikat-ikat di kepala terus jadi cantik :) Lihat aja gaya kami disulap jadi keren heheh... malah jadi pusat perhatian undangan, ngapain tuh kepalanya? Enggak berat? Hahaha...demi cantik mah dipake aja, lagian seru-seruan di pesta pernikahan keluarga :) Lagian, jarang banget bisa kompakan berlima. Mumpung ngumpul di Jakarta hihihi....

Masih berempat. Kakak kedua belum pakai kuluk dan kakak keempat belum datang


Saat itu kami mengginap di hotel. Ini foto berempat karena kakak keempat masih dalam perjalanan. Kakak keempat emang tinggal di Jakarta. Nah, waktu itu, yang seru-seruan pakai kuluk baru kami bertiga. Kakak kedua malah belum pakai. Masih galau, pakai atau enggak ya? Hihihi...kuatir kepala pusing sih selama acara nanti :p Tapi, pas ngumpul semua, wiiih pada pengen juga pakai kuluk, hihihi...

Pakai kuluk di parkiran mobil hahahha...
Kuluk ini bikin tampil percaya diri. Secara ya, kan jilbab udah panjang menutupi dada, pengen gaya tapi syar'i bingung kalo mau pakai asesories yang banyak. Eeng....pakai kuluk ini bisa jadi alternatif loh. Nah, kalo udah pakai kuluk bisa foto-foto narsis kayak gini hihihi....





Bersama pengantin, minus suamiku yang gantian jaga anak-anak

Cantik dengan kuluk. Berduaan dulu ya :)

Nah, cantikkan? Pengen nyoba berdandan pakai kuluk? Alhamdulillah buku tutorialnya udah ada di toko buku. Kakakkku sudah pernah bekerjasama dengan seorang penulis dan modelnya kedua keponakanku :)  Oiya, kalo aku posting tutorial cara memakai kuluk ada yang mau enggak ya? :) kan masih amatiran tapi, alhamdulillah aku pernah sukses makai sendiri. Enggak pakai peniti, walau kalo mau kuat bisa pakai jarum pentul.


Dua keponakanku menjadi model kuluk khas Jambi

Yuk, selamat weekend. Yang mau ke pesta pakai kuluk, selamat coba :)

28 komentar:

  1. Hihihi... Seru ya, Mbak. Kalau ada pesta pernikahan mau deh pakai spt itu :D biar cetar kalau istilah kakak ipar saya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa jadi pusat perhatian hahahha :)

      Hapus
  2. Waah baru tahu ada tutup kepala kuluk. Waktu adikku nikah kita pakenya baju kurung biasa aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mulai dikenalkan lagi ke masyarakat mbk. Dari Dekranasda Jambi dikenalkan lagi, dibuatkan buku.

      Hapus
  3. CAntiiik, hihiii... tampil beda nih dengan kuluk khas Jambi, mbak Naqi makin cantik aja :)
    Eh iya, aku kira pakainya kuluk itu udah jadi, ternyata mesti dililit sendiri ya, kereeen sekali pakaian adat negeri ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihih iya seru-seruan gitu, kalo rame-rame mah enak, kalo sendirian kayaknya enggak pede pake kuluk di pesta hahhaa

      Hapus
  4. Itu bahannya songket ya? Baru lihat sekarang lo. Harus sering digunakan di acara2 begini ya, supaya terjaga kelestariannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa kain biasa mak, kain songket juga bagus. Serasikan dengan atasan aja :)

      Hapus
  5. Mbak Naqiy keliatan cantiiiik. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh sesekali di acara beginian Mbk :)

      Hapus
  6. Bagus ya ternyata ya mb, bentuk kuluk ini ketika di gunakan. Pas waktu liat foto ini pas mba share di fb tempo hari, saya pikir kuluk ini hanya model kreasi sekarang. Ternyata itu asalnya dari jambi . Jadi mengerti saya.

    Makasih ya mba share nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk, budaya warisan Jambi :) jadi karena keluargaku dulu 21 th tinggal di Jambi, jadi melakat deh

      Hapus
  7. Bagus kok mba bisa di pandukan dg apa saja tuh... Eh mirip mirip ya keluarga mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya hihihi.... seru loh kalo ngumpul hahahha

      Hapus
  8. Bagus kok mba bisa di pandukan dg apa saja tuh... Eh mirip mirip ya keluarga mba...

    BalasHapus
  9. ohh namanya kuluk to mak..
    bisa menjadi tambahan aksesoris buat ke pesta pernikahan yaa,

    aiihh emak tambah keceh deh :D

    BalasHapus
  10. lucu banget yang pakai kuluk di belakang mobil wkwkkw
    seru mba, keren kalau jilbabnya model turban kali ya. jad ga berkesan gembung kitanya
    kayak kakak mba Naqi, tuh pas banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, jadi kita beda-beda kuluknya sesuai bentuk wajah kita :)

      Hapus
  11. Sesakit-sakitnya orang melahirkan, tetap ya mba..menjadi kenangan paliiing indah
    bau bayi
    tangis bayi
    kelelahan dan segalanya
    sering kalau melamun, aku ingat proses melahirkan 4 anakku
    semua berkesan
    dan terindukan

    BalasHapus
  12. Hihihi, lucu banget kuluknya, saya baru tahu loo bentuk topi khas Jambi itu kayak gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, ini dipopulerkan kembali sebagai warisan Jambi.

      Hapus
  13. Kompak gitu pakainya jdi rapi ya, Mbak. Kalau lebih simpel kuluknya tinggal yg pakai. Macam kopiah. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi he eh ya belum ada nih yang jual kuluk sekali pakai :)

      Hapus
  14. baru tahu kuluk mba, dan bagus ya dipadupadankan dengan hijab, modis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, setuju. Kita bisa lebih modis :)

      Hapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...