Entri yang Diunggulkan

Meraih Mimpi di #UsiaCantik

Jumat, 15 Januari 2016

7 Persiapan Pindahan Rumah Antar Provinsi



Pindahan antar propinsi? Apa saja ya yang harus dipersiapkan? 

Rasanya baru kemarin aku pindahan ke Padang, eh enggak tahunya udah mau pindahan lagi ke Lampung. Ah, masa enggak kerasa? Ya, bohong banget sih kalau bilang enggak kerasa. Padahal mumetnya mikirin pindahan. Dari mikirin biaya, ngepak barang, hingga soal pindahan sekolah anak. Apalagi pindahan rumah antar provinsi, persiapannya banyak! Untungnya dulu pas pindahan dari Lampung ke Padang, aku dibantu teman-teman yang datang pas hari H. Kebayang dong, pas mau pindahan, paginya masih kacau balau. Mobil truk untuk angkat barang belum dapat. Barang-barang masih banyak belum dipak, hiks.. jangan ditanya stresnya. Perutku langsung mendadak mules.
Biar enggak keteteran lagi, aku mendata apa saja persiapan menjelang kepindahan. Nah, ini ada 7 Persiapan Pindahan Rumah Antar Provinsi :


1. Persiapan Kepindahan Sekolah Anak
Tahun ajaran baru nanti, Faris naik ke kelas 5. Kebetulan, sekolah asal Faris sebelum pindah ke Padang adalah SDIT Permata Bunda yang jaraknya sangat dekat dengan rumah di Lampung, maka kami menghubungi pihak sekolah, bahwa Faris ingin pindah ke sekolah PB 1. Alhamdulillah sudah masuk daftar tunggu. Selain Faris, tahun ini (Juli 2015 kelak), Fatih sudah 5 tahun. Sudah waktunya masuk TK. Semoga lancar urusannya ya :)

2.Persiapan Ngepak Barang
Saat mengepak barang, aku siapkan kardus dan kontainer. Untuk kardus, aku susun buku sesuai dengan jenis buku, yakni buku anak, buku parenting, buku pelajaran sekolah, majalah, koran, dan lainnya. Setalah disusun di dalam kardus, akan di lem dengan lakban dan ditulis di atas kardusnya dengan spidol tahan air mengenai jenis buku di dalam kardus. Ini akan memudahkan dalam penyusunan kelak saat tiba di Lampung.

3. Mengepak Baju
Baju-baju yang sudah jarang dipakai, sudah aku siapkan di dalam kontainer dan kardus. Baju dipak sesuai dengan nama pemakai. Baju suami, bajuku, baju Faris, Fatih dan Aisyah. Ini akan dilabel di atas kardus agar mempermudah dalam pembongkaran dan penyusunan.

4.Mengepak Barang Pecah Belah
Nah, mengepak alat rumah tangga itu mudah-mudah gampang. Aku diajari keluargaku, barang yang pecah belah seperti piring dan gelas dipak dengan koran. Nanti dimasukan atau disusun di dalam baskom atau ember besar yang telah dilapisi selimut. Jika barang nanti diangkut dengan truk, Insya Allah barang pecah belah akan aman.

5. Mengepak Barang Elektronik
TV, radio, LCD, Kulkas, laptop dan lainnya dikemas menjelang hari H, bahkan pas truk sudah mau datang hihihi... kalau TV dibungkus dengan selimut tebal. Lebih bagus dengan gabus (bisa dibeli di toko elektronik), begitu juga dengan kulkas, dipak dengan gabus atau kardus besar. Jika laptop bisa dibawa di dalam tas ransel. Apalagi kalau naik pesawat, laptop mudah euy ngebawanya, enggak perlu cara ngepak yang khusus :) yang sulit itu negpak printer. Kami gagal membawa printer dengan baik, akibatnya saat tiba, tinta printernya tumpak, hiks...padahal udah dilakban di bandara loh :)

6. Bekal Makan Anak-anak
Ini juga jadi pikiranku kelak saat pindahan. Jika Melalui jalan darat, bekal makan MPASI Aisyah harus disiapkan secara detail. Disiapkan makan yang tahan alam dan cemilan yang sehat.  

7. Obat-obatan
Untuk obatan-obatan saat perjalanan jauh ini sangat diperlukan. Dari minyak kayu putih, obat anti mabuk, obat gosok dan lainnya. Diperlukan tempat khusus. Untuk itu alangkah baiknya menyiapkan tas pinggang. Pilihan warna tas pinggang ada beberapa warna, bisa dipilih sesuai baju yang dipakai. 

Biasanya aku pakai tas pinggang untuk menyimpan obat-obatan, tiket, dompet dan juga gadget. Jadi kalau tertidur di bis atau di pesawat, tak perlu repot. Anda juga dapat menyimpan barang lain, seperti tisu basah, kunci, dll. Jika Anda perlu tisu basah, obat, atau mainan untuk menenangkan anak balita, Anda bisa mengambilnya di tas pinggang.
'

Nah, itulah 7 persiapan pindahan rumah antar provinsi yang aku siapkan. Mungkin sahabat Smart Mom ada saran?



27 komentar:

  1. Ya ampuun, rempong ya, Mak. Eh, tas pinggangnya keren deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, rempong banget. Tas pinggangnya mupeng kan? xixixi...

      Hapus
  2. Rempong banget ya pindahan.. Tp apa boleh buat kalo memang harus mendampingi suami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, rempong banget hiks...apa daya, ikut suami ya :)

      Hapus
  3. Karena kerjaan suami y mba? Smoga dimudahkan terus y

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, suami dapat tugas kuliah di Unand, hanya 2 tahun :) makaish doanya, Mbk.

      Hapus
  4. Gak pernah pindahan Mbak. :D Catat dlu kalo suatu saat pindaham

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau gak pernah pindah, bisa santai :)

      Hapus
  5. kebayang ya pindahan antar propinsi aku antar kota saja duh repotnay dan sempat stres juga karena membereskan lagi juga ribet banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk ribet berat, apa boleh buat harus mendampingi suami :)

      Hapus
  6. rumah saya netap mba, belum pernah pindahan

    BalasHapus
  7. kalo mau pindahan rumah suka males beres-beres barang :)

    BalasHapus
  8. rempong banget ternyata ya, mba. semoga lancar pindahannya. aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih ya doanya. rempong banget emang hiks...

      Hapus
  9. ngepak barangnya ajaudah butuh tenaga & waktu ya mbak, nanti bukanya PR lagi :) Tapi Insya Allah lancar ya mbak pindahannya

    BalasHapus
  10. Belum pernah pindah2 rumah. Pasti banyak yg kudu dipersiapin, klo single mah bawaanya dikit, nah klo dah keluarga kan beda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, rempong bawa pindahan keluarga :)

      Hapus
  11. Someday bakal ngerasain nih ngurusin anak pindah sekolah juga karena pekerjaan suami biasanya ada mutasi tiap 5-6 tahun. Sejujurnya saya paling males packing2 he he he

    BalasHapus
  12. walaahhh rempong ya mba, apalagi antar provinsi gitu huhuhu...

    BalasHapus
  13. Semoga dimudahkan pindahannya ya, Mbak. Kebayang capeknya. Tp mb Naqiy kuat :D

    BalasHapus
  14. Baru persiapan aja udah riweuh yaa? Apalagi kalo udah pindah.... huwaaa.... lebih rempong.

    BalasHapus
  15. Baru persiapan aja udah riweuh yaa? Apalagi kalo udah pindah.... huwaaa.... lebih rempong.

    BalasHapus
  16. Aku udah 8 kali pindahan, 2 diantaranya antar pulau dan antar negara. Rempong dan seru sebenernya.

    BalasHapus
  17. aku juga masih nomaden tinggalnya masih pindah2 nih mba. makasi ya bookmark buat jaga2 pindahan lagi.

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...