Entri yang Diunggulkan

Meraih Mimpi di #UsiaCantik

Jumat, 12 Februari 2016

Membuat Kompos Dari Sampah Limbah Rumah Tangga


Assalamualaikum Sahabat Smart Mom, apakabar semua? Aku mau share kegiatan keluargaku dalam mengelola sampah. 

Membuat Kompos Dari Sampah Limbah Rumah Tangga. Awalnya, suamiku yang mengingatkan, suami "Yuk, kita buat kompos dari sampah limbah makanan." Engg gimana caranya? "Ya mudah aja, pisahkan dulu sampah yang sisa makanan dengan yang plastik." kata suamiku. Oke, jadilah sampah di rumah kami dipisah. 

Untuk urusan sampah ini, suamiku emang lebih telaten. Sering kali aku lupa tempat. Salah merapikan sisa makanan ke tong sampah yang plastik. Hadeeh berasa mau cepat aja ngerjakan tugas domestik hihihi... tapi, lama-lama jadi terbiasa. Kalau mencuci piring segera siapkan kantong kresek untuk buang sampah sisa makanannya. Lalu diikat dan simpan di tong sampah atau kalau di rumahku di belakang dekat pintu samping. Jika sampah plastik kami juga tidak dibakar. Kami rapikan dan bawa ke tempat pembuangan sampah. Di sini tukang sampahnya enggak rutin datang jadi kami memilih tidak memakai jasa tukang sampah. 


Jika tetanggaku masih membakar sampah, kami meminimalisir untuk tidak membakar sampah. Padahal ya, sudah ada surat edaran walikota untuk tidak bakar sampah sembarangan, tapi tetap aja tetangga depanku sering banget bakar sampah enggak kenal waktu hiks...sedihnya kalau cucian baju lagi banyak, baunya jadi bau asap deh *nangis kejer*

Balik ke soal sampah, ini kompos ala keluargaku.  Kompos ala keluargaku dibuat dengan cara mengumpulkan sisa makanan lalu ditutup dengan terpal dibiarkan hingga sisa makanan itu membusuk. Lebih bagus lagi jika dibolak-balik. Tunggu hingga kering. Jika sudah kering akan menjadi gumpalan tanah hitam. nah, itulah kompos yang dapat dijadikan pupuk.

Sampah Makanan diolah menjadi kompos
Selain membuat kompos, kami juga memanfaatkan bekas  sisa bungkus minyak goreng. Usai beli isi ulang, bungkusnya aku simpan dan aku bolongin sampingnya dengan pisau lalu taraaa...bisa di isi tanaman :) Hemat ya enggak perlu beli pot lagi? Hehehe...

Suatu hari, Faris ada PR membuat kreatifitas dari barang bekas. Eh ngomongnya juga udah sore, besoknya udah harus dikumpul. Lalu, mau bikin kreatifitas dari koran bekas repot, mau bikin dari stik es cream udah susah nyari. Lalu teringat bungkus minyak goreng. Jadilah kami mengambil bungkus minyak goreng itu diisi dengan tanaman alpukat. Ini mengajarkan anak memanfaatkan barang bekas :) hemat dan mudah hehehe... itu alpokatnya tumbuh dari biji yang disebar di samping rumah :)

Alpukat sudah tumbuh :)

Memanfaatkan bekas plastik minyak goreng menjadi pot


Bagi sahabat Smart Mom yang mau membuat kompos caranya :
1. Pilih sampah anorganik dan sampah organik lalu sampah dicacah dengan benda tajam.
2. Disusun menjadi tumpukan, dapat dibuat tempat khusus atau wadah khusus seperti tong drum besar atau bak.
3. Tumpukan sampah dibolak-balik karena proses pengkomposan menghasilkan panas. Nah, dibolak-balik agar membuang panas yang berlebihan dan memasukan udara yang segar, sehingga proses pelapukan merata disemua bagian tumpukan.
4. Cek jika sudah jadi dengan cara genggam tumpukan itu dan peras. Jika diperas tidak ada air silakan ditambah air, jika terlalu  kebanyakan air, diasuk ya, jangan terlalu lembab :)
5. Tunggu 30-40 hari, cek sudah jadi atau belum. Jika sudah warna akan menjadi coklat tua atau kehitaman. 
6. Oiya, sampah sayuran di rumah dibuat kompos juga bisa dengan menambahkan EM4 . Mikroba EM4 ini membantu proses pengomposan semakin cepat. Caranya, disemprot selama 3-4 hari lalu diaduk. Setelah 1-2 bulan sampah organik akan menjadi kompos. Nah, mudah bukan?

Jika tanah subur, tanaman juga akan subur. Selain membuat kompos, aku juga memanfaatkan halaman untuk bercocok tanam. Ini beberapa tanaman yang ada di halamanku :

Singkong

Rimbang


kangkung
Ini hasil tanaman di halamanku, Aisyah juga suka makan MPASI Kangkung loh :) Kalau rimbang sering aku buat sambal campur dengan ikan asin :)

Yuk, sahabat Smart Mom, membuat kompos dari sampah limbah rumah tangga agar dapat bercocok tanam dengan hemat dan mudah. Tanaman akan subur dan Moms bisa berhemat :)

Semoga bermanfaat :)

Hasil Memanfaatkan Perkarangan 

37 komentar:

  1. Tanaman jadi subuur gitu ya pakai kompos. Rajiin ih, saluut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, alhamdulillah bisa ngebantu kalo pas lagi bokek xixixi

      Hapus
  2. Wah,seru ya mbak..Padahal baru aja saya mau tanyain gimana dengan sampah plastiknya. Hehehe..bisa bermanfaat untuk tugas sekolah anak juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, sampah platiknya bisa didaur ulang untuk pot :)

      Hapus
  3. Ibuku dan ibu2 PKK di lingkungannya nih yang juga rajin bikin kompos :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow keren, semoga menular bagi warga sekitarnya :)

      Hapus
  4. Enaknya punya pekarangan yang bisa dimanfaatkan.
    Aku mah semua-semuanya ke pasar, Mak. Hihii...

    Dulu waktu smp dapat materi dan praktek Bikin kompos

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, alhamdulillah rumah kontrakan ini mah, rumah aslinya di Lampung perkarangannya sedikit :)

      Hapus
  5. akupun paling sebel bgt kao ada org yg bakar sampah... ga tau apa kalo itu polusi bgt ya mba -__-.. mana kena ke baju lgs nempel seharian..

    rumahku itu sayangnya g ada halaman.. jd susah mw bikin kompos.. :( Tapi di rumah mertua yg ada halamannya, papa yg rajin nih bikin pupuk begini mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. he eh bau apek itu bikin bete, yaaa nyuci lagi dah

      Hapus
  6. waw...subhanalloh. asyiknya punya pekarangan ya mbak. semoga saya juga bisa punya rumah plus pekarangan luas.

    BalasHapus
  7. pengalaman saya sampah makanan yang berminyak disisihkan. Ini juga masih belajar karena ngerjainnya masih sendirian, capek.

    BalasHapus
  8. Balasan
    1. He eh Mbk rajin banget dibanding aku hahahha

      Hapus
  9. Wih.. Kreatif banget keluarganya mbak. Kalau dirumahku sampah sisa makanan dan sayur2 buat masak dipakai buat makanan ayam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mbk, ayam di sini juga banyak, ayam tetangga. Jadi kalau sayuran tetap dikompos aja, kalau nasi buat ayam deh.

      Hapus
  10. Masih mukim di Padang Mbak Naqi? Itu ada rimbang :D Aku sih sukanya rimbang digoreng balado hehe. Oya mbak, kita bisa beli di mana mikroba EM4 itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk masih Insya Allah sampai Juni. Beli di toko pertanian aja Mbk. Aku juga suka bikin rimbang balado campur ikan asin hehe

      Hapus
  11. Kmpos dari dedaunan bagus buat memupuk tanaman krn alami gak pake kimia..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mbk Rita :) tanaman jadi subur ya

      Hapus
  12. Bakar sampah memang mengganggu ya Mbak. Mending dijadikan pupuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget mbk, tapi tidak semua orang mau mencoba buat tidak membakar sampah smebarangan :(

      Hapus
  13. Eh, yg tanaman yg namanya rimbang itu masih baru buat saya mbak.

    Kurain td rimbang krn salah tulis utk rindang. Ternyata nama jenis tanaman tho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, jenis tanaman. Ada juga yang menyebutnya cempokak :)

      Hapus
  14. Aku sih bs aja, Mak. Cuma ada si mbah di rmh yg hobi bakar sampah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiks iya Mbk, kalau ada orang lain perlu diedukasi mbk :)

      Hapus
  15. Keren ini mbak Naqi. Aku ada niat komposting tp belum mulai juga. EM4 ini bahan kimia komposternya ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mbk, EM 4 itu bahan kimia membantu mempercepat pembuatan kompos. Tapi. kalau mau alami bia juga tanpa EM 4, Mbk.

      Hapus
  16. Rimpang itu tanaman apa ya Naqy? Aku pingin nih nyoba bikin kompos. Pake em4 ya..noted deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, itu tanaman rimbang buat dilalap juga enak mbk, selamat mencoba mbk :)

      Hapus
  17. Di rumahku gak ada pekarangan, tapi tangan ibu ajaib banget. Apa yang disebar bisa tumbuh dengan subur, walaupun tanahnya cuma seuprit. ^^ Jadinya di rumah banyak tanaman deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masya Allah keren dong ya memanfaatkan perkarangan yang sempit, mantap banget deh

      Hapus
  18. Wah bisa dicontoh ini mbak... daripada dibakar bikin polusi udara...

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...