Selasa, 08 Maret 2016

7 Tips Menjaga Hubungan Jarak Jauh

7 Tips Menjaga Hubungan Jarak Jauh

Assalamualaikum Sahabat Smart Mom, ada yang mengalami hubungan cinta jarak jauh atau Long Distance Relationship (LDR) dengan pasangannya suami atau istri? Perpisahan ini memerlukan kesiapan lahir dan batin. Memang sih idealnya pasangan tinggal dalam satu rumah dan satu kota, tapi gimana dong kalau harus berpisah sementara. Iya, sementara soalnya kalau kelamaan juga enggak sehat loh, Moms :) tetap perlu ada target seberapa lama LDR dengan pasangan. Nah, biar tetap harmonis selama LDR berikut 7 Tips menjaga hubungan jarak jauh :



1. Menjaga Komunikasi
Zaman sekarang sudah banyak alat komunikasi yang canggih. Anda bisa memilih mengirim SMS, telpon, foto atau skype untuk mengetahui keadaan pasangan atau anak-anak. Hindari mengirim kata-kata yang memancing keributan. Pilihlah kata-kata yang bijak. Beri informasi keadaan rumah dengan kalimat yang sederhana dan waktu yang tepat.

2. Menjaga Amanah
Jika harus berpisah luar kota. Setiap suami atau istri harus menjaga amanah dengan baik. Jaga ikatan pernikahan. Jaga nama baik pasangan. Memang sih akan terasa berbeda. Pergi kondangan sendiri, belanja enggak ada yang nganterin, anak sakit ngurus sendiri, melahirkan tanpa didampingi suami, waah...pasti rasanya nano-nano ya, Moms. Tapi, jika itu dinas dan tugas kerja, terima dengan ikhlas ya, Moms. Tetap fokus mengurus keluarga.

3. Berprasangka Baik
Kepercayaan itulah yang membuat pondasi cinta semakin kuat. Hindari rasa cemburu buta. Jika suami telat pulang atau telat menelpon, coba berprasangka baik ya Moms. Mungkin lagi rapat atau lagi habis pulsa. Sebaiknya punya waktu yang disepakati Moms buat nelpon. Jadi, masing-masing menyiapkan waktu untuk bertukar kabar. Pengalamanku LDR selama satu tahun dengan suamiku begitu. Setiap setelah Subuh dan setelah Maghrib suami menelpon menanyakan kabarku dan anak-anak. Tapi, kalau SMS bisa banyak deh Moms, bahkan kalau LDR SMSnya akan mesra sekali plus ada puisinya hahaha.....

4. Kirim Kata Mesra
Ya, Moms, jika LDR kata-kata akan mewakili perasaan. Jika sekarang bisa kirim foto, video lewat WA, LINE, Telegram atau Instagram. Waktu aku LDR dulu malah belum secanggih ini. Kami hanya bertukar SMS dan telpon. Namun, aku sharing share foto Faris dan tag suamiku di facebook. Begitulah cara kami bertukar cerita. Setelah punya BB, kami juga bertukar berita lebih cepat dan alhamdulillah tidak ada pertengkaran yang berarti. Ketika LDR, waktu bersama malah terasa sangat mahal dan rugi deh kalau bertengkar hihihi...

5. Buat Makanan Kesukaan Ketika Bertemu
Ketika bertemu, masaklah masakan kesukaan suami. Kelak, suami akan teringat masakan rumah. Kata orang cinta turun dari mulut ke perut dan selanjutnya hihihi.... ya gimana ya, kalau kenyang pasti enggak sempat marahan lagikan? Yuk pelajari masakan kesukaan suami :) Insya Allah pasti bisa.

6. Samakan Semangat Ibadah
Agar semakin erat hubungan keluarga, walau jarak berjauhan saat beribadah saling mengingatkan. Jika subuh saling membangunkan. Tanyakan apakah sudah tilwah? Ingatkan jadwal puasa sunah atau sholat qiyamul lail. Jika perlu saling setor hapalan anak via WA, minta Ayahnya mendengar dan memberi penilaian. Cara ini akan menguatkan hubungan Ayah dan anak. Walau fisik jauh, tapi perhatian Ayah jangan terlupakan. Moms harus bisa membuat cara yang pas untuk mendekatkan anggota keluarga. Jangan biarkan anak sedih berjauhan dengan Ayahnya.

7. Doa
Jika semua telah dilakukan. Panjatkan doa agar pasangan kita kuat dalam menghadapi tugas di luar kota. Bagi suami, doakan istri kuat dalam menjalankan amanah. Menemani anak belajar, menyiapkan anak sekolah, menyiapkan bekal anak, menemani anak sakit dan lain-lain, itu menguras energi dan emosi jiwa. Mintalah kepada Allah beri kekuatan dan kesabaran dalam menghadapi semua. Doa adalah senjatanya umat muslim. Jangan lelah berdoa ya, Moms.

Nah, itulah 7 Tips Menjaga Hubungan Jarak Jauh. Semoga bermanfaat ya dan selamat mencoba!

32 komentar:

  1. Hihihihi... Tipsnya oke banget nih, Mbak Naqiy. Ynt kan LDM kadang-kadang :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Yan, semoga LDR-nya aman sentosa :)

      Hapus
  2. Aku pernah LDM sm suami selama sebulan Mak, rasanya ngga enak banget.. Huhuhu. Salut banget sm pasangan yang berani LDM.. Makasi sharingnya ya Mak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya enggak enak, pas anak sakit kerasa banget, hiks... sama2 mbk. semoga bermanfaat.

      Hapus
  3. Terima kasih tips nya mb. Saya juga LDR ama suami dah beberapa tahun. Memang berat juga hehehe.. tapi insya allah akan dijalani dengan keiklasan. Amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, Insya Allah akan ringan jika ikhlas dan amanah :)

      Hapus
  4. Jadi inget pengalaman LDM selama 4 thn dulu mba, duh rasanya campur2 deh :D. Alhamdulillah sekarang udah ngumpul lagi. Setuju banget sama tips2 diatas :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lama itu 4 tahun, aku 1 th aja ngerasa banget hiks...

      Hapus
  5. Aku pelaku LDM dan malah merasa lebih romantis sama suami karena LDR, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi iya ya :) omantis karena jarang ketemuan.

      Hapus
  6. Pernah LDR-an selama plus minus setahunan saat awal2 nikah. Ih kadang suami klo sibuk gak ada SMS or telp, istrinya bete, gak enaknya disitu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bete berat kalo lupa di smsin hihihi aku ngalami :)

      Hapus
  7. Sayaaa pernah 2 bulan LDR sama suami padahal baru aja seminggu nikah hehe, tiap hari selalu telponan pas malam, kalau ketemu duh kangennya di ubun2

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi betuuul banget, kangen berat pastinya.

      Hapus
  8. Pernah, tapi serasa tak berjarak, wong suami laporan terus hehehe

    BalasHapus
  9. Belum pernah LDR an yang lama banget, paling lama 1 minggu dan rasanya nggak enak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, pasti yang enggak lama LDR makin sulit kalo pisahan bentar aja :)

      Hapus
  10. Baru kemaren nonton suatu acara di tv tentang LDR, ada suami istri yang usia pernikahannya baru 6 bulan, dan harus menjalani LDR dan cuma ketemu selama 2 bulan sekali..
    Selalu salut dengan para pasangan yang menjalani LDR :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kakakku ada yang mengalami LDR yang cukup lama, suami dinas di Medan, dia di Bengkulu. Alhamdulillah bersatu lagi. Semangat deh yang LDR :)

      Hapus
  11. Tipsnya yahud bingit.. tapi aku kayaknya bakal galau berkepanjangan kalo harus ldr sama suamik. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih ya, Mbk. He eh galau maak, tapi kalo dinas ya gitu deh... hihihi kudu kuat.

      Hapus
  12. dulu pengen ldr. tp klo ldm, duh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi iya ya Mbk, kalo LDR lumayan kudu siap lahir batin :)

      Hapus
  13. aih... noted artikelnya nih. hihihi..

    BalasHapus
  14. hehehe, ntar dibaca lagi pas emang mau LDR...tapi niatnya, mau ngikut kok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya say, enakan ikut deh, kalo LDR mahal ongkos dan lelah lahir batin xixixi....

      Hapus
  15. Balasan
    1. Uhuk.... tapi kan tetap romantis :)

      Hapus
  16. Jadi ingat komentar dari beberapa orang pas saya LDRan dengan suami di Manado (pas saya lagi nggak di sana). Langsung deh ada yg ngejudge orang2 (perempuan) di Manado tu begini begitu, pergaulan d sana begini begitu, bla bla bla. Tapi bagi kami ber2 si bukan soal di mananya tapi bagaimana saling jaga amanah. Kalau orgnya suka macem2 jauh dekat ya bisa macem2.

    BalasHapus
  17. No 3 itu perlu banget. Yg lain jg penting sih. Cm kdg omongan orang kalau dibawa ke hati malah bisa bikin baper. Aku cuma ketawa aja pas bbrp orang bilang di Manado itu bbrp perempuannya suka gini gitu (ganggu pasangan orang). Kalau tabiat buruk begitu si tergant orangnya, di daerah lain jg pasti ada dan ga perlu gaul dgn yg begitu.

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...