Selasa, 10 Mei 2016

Gado-gado Femina : Beras (Dimuat di Majalah Femina Edisi 12 Maret 2016)



[Karyaku] Assalamualaikum sahabat Smart Mom, apakabar? Sudah selesaikan liburan panjangnya? Pasti banyak dong ceritanya. Nah, coba deh kisahnya ditulis dan dikirim ke Majalah Femina. Lumayan banget loh untuk kisah inspiratif di Rubrik Gado-gado ini dapat honor Rp. 500 ribu (setelah ditransfer kena potong pajak). 

Nah, ini kisahku saat aku dan keluarga berjuang keras untuk membiasakan diri makan beras Padang. Berasnya enggak pulen jadi kami sekeluarga yang biasa makan beras pulen jadi sedih. Namun, ala bisa karena terpaksa, hihihi jadi deh sukses juga makan beras khas Padang. Bagaimana kisahnya? Baca selengkapnya ya!

Oiya, sedikit di balik layar proses naskah ini. Awalnya aku pengen banget ikut kelas Mentari yang diasuh Mbk Liza Permasih, tapi ditolak! sekali lagi kukatakan aku ditolak. Sediih banget. Emangs sih di kelas PT juga ada materi menulis inspiratif untuk gado-gado ini, tapiii aku pengen belajar langsung ama masternya euy.  Gagal masuk kelas mentari, aku merayu lewat inbox.

Aku : Mbk ajarkan aku nulis gado-gado
Mbk Liza : Ya udah tulis aja!
Aku : (Bete) gimana awalnya, mbk?
Mbk Liza : Tulis aja dulu
Aku : (Masa si  itu resepnya?) tapi tetap nulis juga dan setor
Mbk Liza : Itukan bisa, tinggal bagian ini diperbaiki

Dan taraaa.... tulisan ini akhirnya sukses? Belum begitu langsung kukirim, aku belum pe-de, rombak sana-sini. Minta bacakan ama teman-teman di BaW, mereka memberikan masukan ini itu. Naskah lalu kuendapkan lagi dan baru beberapa bulannya dikirim hihihi....  terima kasih ya Mbk Liza, Mbk Nur, Uni Novia, Shabrina Ws, Kak Nei-nei, Mak Wik dan teman-teman yang terus mendukungku *sekian pidato mau turun podium dulu* hahaha....

Pas belum dimuat-muat juga baper wkwkw... hadeh...soalnya sudah dapat pemberitahuan wmail akan segera ditayang. Ya Robb, lumayan deg-degannya. Tapi, dari naskah ini aku banyak belajar kesabaran dan ketekunan. Semoga kisahku bermanfaat ya!

Ini naskah asli belum diedit. Naskah yang sudah diedit editor bisa langsung diklik yang majalahnya ya J
Gado-gado Beras Naqiyyah Syam
Inilah kisah Beras, Gado-gado di Majalah Femina Edisi 12 Bulan Maret 2016


Beras
Naqiyyah Syam


Aku susah beradaptasi makan nasi saat baru pindah ke Padang. Rasanya lembek atau lembut saat baru matang saja. Tak lama akan menjadi keras. Padahal, aku dan keluarga suka makan nasi yang pulen. Awalnya aku pikir karena beli beras di warung. Tapi, saat beli beras dengan berbagai merk terkenal di Padang. Tetap sama. Masak di magic com udah enggak praktis. Karena aku harus masak nasi berkali-kali. Suami dan anakku protes makan nasi yang mekar.

“Aduh, makan kok enggak kenyang-kenyang!” keluh suami. Demi nasi yang tidak keras. Aku rela masak pagi-pagi. Bangun jam 4 pagi untuk persiapan bekal sekolah anakku. Pernah karena kecapekan, aku enggak sempat masak nasi di pagi hari. Terpaksa anak sulungku membawa bekal nasi semalam. Alhasil bekalnya utuh. “Ah, nasinya keras!” kata si sulung.

Lain lagi pas kami ke baralek (pesta pernikahan). Acaranya mewah dan megah. Makanan di pesta banyak. Bisa pilih sesuka hati. Usai ngantri di prasmanan, sepiring nasi dengan lauk pauk di depan mata. Apa daya, lidah tidak mampu menelan banyak. Nasinya mekar! Untungnya, di pesta itu menyiapkan jajanan lain. Dengan cuek, aku mengantri lagi ke meja bakso dan siomay. Suamiku hanya geleng-geleng kepala.

Suatu hari, suami membawa pulang seplastik beras. Saat dimasak, berasnya harum dan pulen. Hati pun berbunga. Asyik, makan bisa  lahap lagi nih! Dan benar saja, kami sekeluarga happy banget. Beras itu pas di lidah. Pandan wangi. Si sulung makan dengan lahap. Suami juga tidak protes lagi. Tapi itu tak lama, penjual beras langganan kami mulai menyetop menjual beras ini.

“Ini mau menghabiskan stok aja,Bu. Besok sudah tak ada,” kata penjual beras itu. Saat aku membeli beras 10 kilo gram terakhir kali. Sedih sekali rasanya. Membayangkan makan nasi keras lagi dan mengatur jadwal masak nasi yang bisa 3-4 kali dalam sehari.

Waktu berlalu, tak terasa jelang lebaran. Aku ingin membuat ketupat. Aku pun mulai mempersiapkan bahan untuk membuat ketupat. Aku membeli 20 sarang ketupat. Tak lupa   browsing resep ketupat di internet. Tak puas, aku menelpon kakakku di Bengkulu. Dia memberikan aku tips membuat ketupat. Tentu saja aku lebih yakin resep kakakku dibanding resep di internet. Mungkin karena sudah selidah, jadi lebih percaya.

Sebelum memasak, aku baru ingat, Wah, sayang dong masak ketupat beras biasa, lebih enak kalau beras baru!  Aku pun meminta suami membelikan beras baru di pasar. Tak lama, suami kembali membawa plastik hitam. Dengan riang aku mencuci beras dan merendamnya selama 2-3 jam. Kemudian, aku masukkan beras ke sarang ketupat. Tak lama, kuangkat ketupat idamanku. Saat dibelah, mataku terbelalak, “Lho, kenapa keras begini?”

Ternyata suamiku sengaja membeli beras yang khusus membuat ketupat. Pantes saja, rasanya jadi aneh! Keras sekali! Nasi sudah menjadi bubur eh sudah menjadi ketupat. Sayang kalau dibuang, saat makan ketupat itu, aku jadi teringat Nek Imar pedagang sayur keliling di komplek perumahanku. Diusianya yang sudah 70-an, ia masih berkeliling dengan gerobak sorongnya berjualan sayur. Ia berjuang mencari sesuap nasi. Tak patut rasanya jika aku mengeluh terus tentang beras. Tak lama kemudian, aku sudah menghabiskan semangkuk ketupat sayurku. Ah, bersyukurnya masih bisa beli beras. Ketupat jadi terasa nikmat.



29 komentar:

  1. Itu mbak Eni Sabirana atau Eni Shabrina WS (penulis buku Pelari cilik) ?.

    Tentang beras, eh, kok di Jawa sekarang kasusnya banyak beras 'bajakan' ya? Misalnya merk terbaik PinP*n, dulu enak pulen pas mekarnya, sekarang mudah lembek dan kecil2. Walau kemasan tampak asli, gosipnya itu campuran atau gak asli. Padahal harga paling mahal.
    Yah, mau dikata gimana. Sediet apapun. Seserem apa juga kabarnya si nasi putih pada kesehatan. Kami sekeluarga masih wajib makan nasi putih, dan butuh beras. Positif thinkingnya saya sih, sejak bayi dah makan beras ini, insyaAlloh lah onderdil tubuh sudah menyesuaikan. Bismillah sehaatt...

    Makasih inspirasi ngirim tulisan ke femina nya ya mak, ntar nyoba ah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mbk, sebenarnya berat Padang kalau baru dimasak pulen kok, tapi kalau lama-lama enggak lagi

      Hapus
  2. Woow selamat ya Mbak Naqi. Keren euy. Btw aku malah masak ketupat aja bisa gosong. What? iya gosong haha.

    BalasHapus
  3. Belum pernah ke Padang, jadi belum bisa ngebayangin gimana sih kerasnya beras padang? Mekarnya sama kyk beras merah ga Kak Naqi? *lho.
    Btw, slmt yaaaa. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berasnya cocok untuk nasi goreng Mbk, dan beda dengan nasi merah heheh

      Hapus
  4. Wah nice info, nice story mba :) di rumahku si mba, sukanya nasi keras,, klo dikasih beras pulen ktnya ngga biasa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tetanggaku juga kalau makan nasi pulen enggak mau, katanya kayak makan ketan

      Hapus
  5. Keluarga saya, juga senangnya beras yang pulen. Mereka suka protes kalau nasi yang disajikan agak keras.

    Selamat ya Mbak Naqi...hebat, deh! Bisa masuk Gado-gado. Saya belum pernah berjodoh di sana. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Mbk, aku juga perjuangannya panjang hihi coba lagi mbk

      Hapus
  6. Selamat mbaak. Naskahku bagaimana nasibnya yaa, huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima masih Mbk, semoga naskahnya segera dapat jawaban

      Hapus
  7. Selamat yaa baru tau ada beras yg nggak pulen kl dimasak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Mbk, sebenarnya kalau baru mateng ya pulen, lewat 1 jam udah enggak hehehe

      Hapus
  8. wahh...selamat ya mbak. penasaran dengan beras padang seperti apa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah penasaran ya, Mbk, kapan2 aku lihatkan fotonya deh

      Hapus
  9. Mmg butuh adaptasi sih. Aku dr lahir di padang, pas awal kuliah di jogja makan mie sama roti melulu... nah balek ke padang, makan nasi dikuah2in... tp ud bbrp bulan adaptasi, serasa ga ada mslh sih... mgkn krn doyan makan jg, ga terlalu pengaruh beras malah, asal ada yg pedes2 mbak... hehehe

    BalasHapus
  10. Mupeng naskahku masuk ke Gado-Gado Femina, udah berkali-kali coba, gagal terus :)

    BalasHapus
  11. barokallahu mbak Naqi, inspiratif ceritanya :)

    BalasHapus
  12. Justru enak nasi padang tu.. Anak2ku doyan banget hehe..

    BalasHapus
  13. Duuuh yang baru lolos. Traktiran Mbak :D

    BalasHapus
  14. Beras khusus buat ketupat ada tho, Mbak?
    Malah enggak ngeh..hehe

    BalasHapus
  15. Selamat mbak moga saya juga bisa kayak mbak 😊💪

    BalasHapus
  16. Belom pernah coba sih masukin ke Femina... mau coba ahhh barang kali beruntung

    BalasHapus
  17. Jadi penasaran dengan beras padang. Kalau yang pulen harus kirim dari Jawa kali ya, ongkosnya juga lumayan.

    BalasHapus
  18. Beras padang itu keras nya seperti apa ya ? Paling ngga bisa makan nasi keras, kebiasaan yang pulen lembek hehe. Keren perjuangannya mba. Congrats ya masuk femina :D semoga kapan kapan bisa juga :D

    BalasHapus
  19. Sengaja baca naskah aslinya dulu, setelah itu baru yang sudah dimuat agar tau perbedaannya.

    Eh, ngomong2 beras baru itu bukannya lebih terasa enak dan pulen ya, Mbak? Tapi, gak tau juga ding tipe beras yang ada di Padang. Hehe. Btw, bagi tipsnya dong, Mbak, supaya lolos femina :')

    BalasHapus
  20. Jdi penasaran ama beras padang mbak.hehe.oiya sdh bertahun2pengin kirim gado2 femina tetep gak pede,😬

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...