Senin, 02 Mei 2016

Meramu Rasa Cemburu

Assalalamualaikum sahabat Smart Mom, ini aku lagi belajar ngeblog dari Hp. Biasanya ngetik via laptop dan sukanya malam hari nunggu anak bobok. Tapi, nunggu malam itu lama banget sih, kadang juga udah keburu hilang idenya 

Baiklah, aku mau cerita tentang rasa cemburu. Apakah Moms pernah merasakan cemburu? Aku pernah, bahkan sering indikasi hati yang sakitkah? Oow, aku pernah cemburu yang mungkin dianggap sepele, seperti saat aku kecil dulu aku cemburu saat keponakan aku lahir dan ayah dan ibu lebih sayang dengan keponakanku. Lalu, saat kakak pertamaku enggak pernah nginap di rumahku, aku cemburu hihi...

Meramu Rasa Cemburu


Ya elaa padahal sapa tahu kakakku itu sibuk, enggak sempat menjenguk si bungsu. Tapi, ya itulah hembusan rasa cemburu. Kalau lihat ibu-ibu suka ikutan event blogger dan menang tweet hadiahnya kece badai, terbersit juga rasa cemburu. Kapan ada acara serupa ya? Dan aku bisa ikutan? Uhuk...

Parahnya lagi, aku juga pernah cemburu melihat suami membuka akun facebook
si A. Eeeh, mantankah? Bukan sih, suami enggam punya si mantan makanya enggak nonton AADC 2 #eaa apa sih? Tapi, entah kenapa aku selalu terasa cekat cekit kalo suami buka akun itu. Mungkin karena pernah ada kisah kali ya? Hihi....

Nah, cemburu seorang adik, seorang istri, seorang ibu kadang banyak ragamnya. Lihat tetangga punya ini, hati terbakar. Siap-siap dinginkan hati, biar setan enggak tertawa hingga botak sariawan.

Sekarang sih kadar cemburu mulai berkurang, eh mulai dialihkan. Rasa cemburu beralih ke cemburu lihat ibu-ibu yang udah tuntas ngajarin Iqro 1 buat anak balitanya.

Cemburu lihat Faris yang hapalan Qur'annya makin banyak, sedangkan Umminya sibuk dengan tugas domestik aja hahaha...

Namun, dibalik itu, aku bersyukur masih ada rasa cemburu, tinggal bagaimana meramu rasa cemburu yang ada. Rasa cemburu tentu diciptakan Allah untuk kita mawas diri, untuk memilih hal yang tepat agar makin bersemangat. Betul enggak  Moms?

Oke deh semoga kita terhindar dari rasa cemburu yang menyulitkan diri sendiri apalagi jika cemburu buta.

22 komentar:

  1. pasti pernah lah semburu :) lama-la,a biasa ya mbak posting via hp

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk lagi belajar hihi berasa beda sih😊

      Hapus
  2. Iya, saya sering banget sampe rasanya gimana gitu perihal cemburu. Dan masih harus terus belajar meramu cemburu biar ga berlebihan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sama Mbk, terus belajar agar tidak hanyut dan tenggelam karena cemburu buta 😊

      Hapus
  3. Cemburu juga kalau si mamas membuka akun Fb alumninya hhhee sakitnya tuh di sini. Eaa…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah bernostalgia ya, emang kudu siap mental biar enggak hanyut hihi...

      Hapus
  4. Cemburu juga pernah diramu ya, Mbak 😁😁

    Sukses nih nge-blog pakai hapenya πŸ˜‰πŸ˜‰

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, hihi cemburu diracik biar enak dirasakan 😍 makasih Mbk semangatnya

      Hapus
  5. saya cemburu apa ya heuheu, cemburu pada ibu yang bisa nahan diri dari gadgetan setiap saat, saya belum bisa hahaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kudu dilatih Mbm, buat jadwal jam berapa buat maen gadget😊

      Hapus
  6. Buka akun apaan, Mbak Naqi? (yang bikin cemburu sama suami?) hihi kepo amat. Mudah2an kita bisa mengelola rasa cemburu yah :)

    BalasHapus
  7. selamat yah Mba Naqi, udah bisa ngeblog pake HP, kalo saya sampe sekarang belum bisa, huhuhu :(

    kalo saya cemburu sebisa mungkin saya sembunyikan rasa cemburunya Mba, saya gak mau ketahuan kalo sedang cemburu *LOL*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi wah kalo aku kudu bilang aja biar enggak jerawat batu hahhaa

      Hapus
  8. Hmm kalau saya sih belum pernah cemburu mbak, ahi hi hi.

    BalasHapus
  9. Tuhan lebih menyukai cemburu yang ragu-ragu.
    Artinya tidak main labrak atau marah-marah. Cek dulu agar mendapatkan keterangan yang benar mengapa di baju suami ada rambut panjang.
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  10. Cemburu tanda cinta. Hihihi....

    BalasHapus
  11. aku juga masih suka cemburu, hehee, tapi eprlahan dikurangi dan cemburunya yang positif, hehee...

    BalasHapus
  12. Hahaha, Merasa dikeplak. Soalnya suka banget cemburu.

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...