Kamis, 12 Januari 2017

Pilih Jadi Ibu Rumah Tangga Tangguh atau Cengeng?


Assalamualaikum sahabat Smart Mom, mulai Kamis ini aku dan Oci akan ngobrol bareng tema pernikahan, seputar rumah tangga, anak dan tetek bengek deh ibu rumah tangga.

Cerita Oci ada di sini ya! 



Kenalan sedikit ya Oci Y.M bernama lengkap Oci Yonita Marhari. Kelahiran 9 Maret 1986. Penulis kelahiran dan berdomisili di Pekanbaru, Provinsi Riau. Ibu 2 anak ini, keren banget deh. Sudah banyak menulis buku solo dan duet. Beliau sudah S2 lulusan Magister Manajemen UMJ. Memilih resign dan menekuni dunia kepenulisan dan bisnis. Saat ini Oci juga merambah ke dunia blogger. Kece badai kan? Aku pernah berduet di buku Dosa-dosa Istri kepada Suami Yang Diremehkan Wanita. Maka, saat Oci ngajak duet lagi, aku pun menyambutnya dengan konsep duet ngeblog aja,hihi...maka terciptalah Ngobrol Bareng Duo Ummi.



Balik ke topik kita saat ini mengenai dunia rumah tangga. Pekan ini kami ngobrolin tentang jadi ibu rumah tangga. Hello, siapa udah khatam buku tema mengenai menjadi ibu rumah tangga atau parenting sebelum nikah? Kalau pun sudah baca buku persiapan jadi ibu paling segelintir orang kan ya? Kebanyakan malah baru belajar jadi ibu setelah punya anak. Katanya sih learning by doing. Eh, tapi sebenarnya perlu enggak sih belajar parenting sebelum nikah?

Kalau aku lihat banyak banget calon pengantin sebar foto pre wedding, jarang banget kan share foto ikut kelas pra nikah, kelas parenting atau kelas sukses di malam pertama #eaa emang ada? #ups

Ya gitu deh, rata-rata belumlah memperisiapkan jadi ratu rumah tangga sebelum menikah. Samalah kayak aku dulu, bacaanku emang ada buku nikmatnya pacaran setelah menikah, sukses di malam pertama, cara mendidik anak, tapi tetap aja saat menjadi ibu di tanggal 20 Februari 2006, aku gagap banget! Ditambah jauh dari keluarga besar. Mertua ada tapi enggak berani pegang bayi. Ilmu mengasuh bayi merah aku dapatkan dari bacaan ala kadarnya dan tukang pijat sekaligus yang bantu mandi bayiku sampai 7 hari. Aku juga mengalami drama saat menyusui anak pertama. Mulai dari puting berdarah, payudara bengkak hingga sekeras batu sampai Faris menolak menyusui, huhu... Susahnya perjuangan menjadi ibu.

Belajar Ilmu Menyusui bersama AIMI setelah punya tiga anak hahah...

Drama berlanjut saat satu persatu ujian kehidupan datang. Ekonomi keluarga sedang jatuh, anak sakit-sakitan. Masihkah aku tetap menjadi ibu rumah tangga yang cengeng? Haruskah aku kalah dengan ujian kehidupan ini?

Oh, tak mudah juga sih untuk tegak setelah jatuh. Ada proses berdarah-darah. Tak banyak juga teman yang benar-benar mau berteman saat kita hidup dari nol. Tak banyak juga yang berempati saat ibu rumah tangga muda mencoba membuang "ego" selama single bisa kemana-mana tanpa ada yang dipikirkan, saat punya anak? Wiih, pulang kerja mikirin makanannya, sudah mandi belum? Sudah minum susu belum? Boro-boro bisa langsung bobok siang? Anak sudah nangis kejer aja pas buka pintu hahaha... 


Aisyah tantrum di acara Lacofest :(

Tapi, aku beruntung disaat aku dilema dan galau suralau mencari jati diri, aku menemukan group Ibu Rumah Tangga di fb, di sana aku banyak menemukan teman senasib. Malah teman di dunia nyata sulit sekali mengerti diriku kala itu. Aku suka berontak dengan keadaan, aku suka menghujat apa yang telah aku dapatkan. Jelek banget deh sifatku dulu, hiiks.

Ya, dulu aku ibu rumah tangga yang cengeng! Selalu membandingkan diri ini dengan orang lain. Contoh ilustrasinya begini :

"Eh di dia udah S2, aku masih sibuk momong anak!"
"Lihat deh, dia udah punya rumah gede. Aku masih ngontrak rumah kecil banget!"
"Wow, anaknya pakai baju bagus-bagus. Anakku sederhana aja."

Entahlah, kenapa dulu aku jadi ibu rumah yang matre banget. Apa-apa dinilai dengan materi, hiiks... Lalu aku pun mencari-cari jalan agar aku bisa bermetamorfosa menjadi bukan ibu rumah tangga biasa. Bukan yang sekedar mengeluh, "Ya, aku kan hanya ibu rumah tangga," aku mau yang plus plus plus. Yang punya ilmu, yang enggak selalu mengeluh. Kalau pun pasang status mellow, anggaplah aku lagi perlu puk-puk ya! Ibu rumah tangga kan juga manusia, hahaha.... #alesan

Terus belajar  membuat MPASI walau udah anak tiga :)
Jadi, sobat emang benar banget sesama ibu rumah tangga itu perlu teman untuk mendengar. Mau berbagi dan tukar pengalaman. Sekarang sih enak ya udah banyak group di WA atau FB untuk sharing psikologi anak hingga resep sehat. Enggak ada alasan lagi jadi ibu rumah tangga cengeng! Semua bisa diklik dari layar sentuh, hehe...

Nah, apakah kamu memilih menjadi ibu rumah tangga tangguh atau ibu rumah tangga cengeng? Cerita dong?!  :)


Sesekali jadi Ibu Rumah Tangga mellow enggak apa kan ya? :)

28 komentar:

  1. Kita maunya tangguh tapi terkadang lingkungan memaksa jadi cengeng. Makanya perlu komunitas yang punya tekad sama agar bisa saling menguatkan. Jadi ibu rumah tangga memang luar biasa ya mbak :-)
    Salam kenal mbak :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget Mbk, kita perlu komunitas agar saling menguatkan kalau lagi down. Salam kenal juga Mbk.

      Hapus
  2. Pengennya sih jadi ibu rumah tangga yang tangguh mba, tapi memang kadang - kadang pengen dimanja juga hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tentu, ada saat kita harus jadi Ibu Tangguh, tapi ada juga saat jadi Ibu Manja, apalagi sama suami ya hehe

      Hapus
  3. Semoga saya bisa menjadi ibu rumah tangga tangguh ya mba Na 😊

    BalasHapus
  4. Kalau aku selalu berusaha tangguh, mba. CUma aku kan sering sediih kalau ada sesuatu alias mellow :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesekali wajar kok Mbk, perempuan punya air mata hehe...tapi bukan berarti kita lemah :) kita bisa kuat kok. Aku juga kadang mellow :)

      Hapus
  5. Pengin jadi IRT tangguh dong, tapi masih perlu banyak belajar nih.

    BalasHapus
  6. Pulih jadi yang tangguh dong. Yakiiiiin, kita seterong hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, semangat belajar menjadi Ibu Tangguh :) seteroong hahha

      Hapus
  7. Yang penting jadi irt pandai bersyukur. Tangguh atau tidak sebagai manusia itu hal wajar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, bersyukur atau karunia Illahi ya, Mbk.

      Hapus
  8. Gak ada salahnya sih menurutku kalau emak2 kadang memang cengeng..udah fitrahnya ngga bisa ditahan..hehe..tapi ya kudu pada tempatnya..cengengnya ma Allah ya mba hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, betul banget harus lihat sikon ya, kalau sesekali enggak apa2, kalau lebay itu yang bahaya. Sepakat deh :)

      Hapus
  9. Ibu yang keren nih punya banyak banget antologinya. Tampilan gambar-gambar di postingannya bagus-bagus, kreatif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih ya Bunda telah mampir, senang sekali. Ya Bunda, karyanya masih sedikit :) insya Allah terus berkarya, aamiin.

      Hapus
  10. Benar. Ibu itu punya kebutuhan untuk didengar. Kalau semua dipendem tanpa kita bisa cerita kok ya berat kalau dirasa. Lah saya jadi curhat ahahhaha...

    Jadi ibu itu fun banget apalagi punya teman bicara yang seru juga

    BalasHapus
  11. Tetap berusaha menjadi tangguh, tetapi jika sedang rapuh ya tak mengapa sekali-kali mengaduh.

    BalasHapus
  12. Awal2 nikah aku jg kaya mbak naqi learning by doing n belajar kuat tp ya ada masanya juga si baper2 gitu hahahha...

    BalasHapus
  13. Harus jadi ibu tangguh maaaak, tapi kalo sesekali mellow atau cengeng wajar banget kan yaaaaa. Hehehehee. Semangat terus mak Naqiii <3

    BalasHapus
  14. semoga tetap tangguh, mb naq..

    BalasHapus
  15. Ibu rumah tangga cengeng kekinian nggak nangis, tapi 'bernyanyi' di media sosial..

    BalasHapus
  16. Sepertinya saya masih jadi wanita yang cengeng. Apalagi kalau sudah 'lelah' dan iri melihat pencapaian orang lain. Ah... Masih harus belajar bersyukur.

    BalasHapus
  17. Duh, jangan sampai cengeng di sosmed dehh ntar diledek mas koko nata hihi..aku tuh suka mellow mendadak, harus disingkirkan yaa, tak baik untuk kesehatan hehe

    BalasHapus
  18. hehehe...mau tak mau saya mesti tangguhhh

    BalasHapus
  19. Untungnya aku cuek mak, masa bodo dengan keadaan. Jadi orang mau tajir kek, mo kuliah lagi kek, atau hal2 yg bikin ngiri lainnya, aku harus melakukan hal lain yang bisa bikin diriku 'up' jd aku nggak pernah ngerasa iri sama orang, bahkan aku bakalan bikin orang iri sama aku hahah

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^