Minggu, 09 Juli 2017

Pengalaman Pertama Lebaran di Jambi

Assalamualaikum, Sahabat Smart Mom, 
Maaf lahir batin ya, masih Syawalankan ya? Liburan lebaran ke mana?  Aku mau cerita pengalamanku Idul Fitri di Jambi.



Ini pengalaman pertamaku lebaran di Jambi. Walau lahir di Jambi, aku dibesarkan di Bengkulu, kampung halaman Ayahku. Jadi, ceritanya kami 5 bersaudara sepakat lebaran di Jambi atas undangan kakak pertama untuk Idul Fitri di rumahnya. Jadilah kami berempat kumpul di Jambi. Semua kakakku lahir dan sempat sekolah di Jambi. Mereka banyak punya kenangan, termasuk rumah kakak yang dulunya rumah dan kebun Ayah dan Ibuku. Tanah yang luas dan di dalam komplek tengah kota, memudahkan akses aku  jalan-jalan selama di Jambi nih hehe...


Kami datang hari Sabtu, sehari sebelum Idul Fitri. Aku berangkat dijemput kakakku dari Jakarta dengan mobilnya. Lalu melewati Palembang, kami mampir dulu ke rumah sepupu dan sempat mencicipi buka puasa di sana dengan menu pempek dan tekwan. Enak bangets deh pempek Palembang!


Balik soal Sholat Idul Fitri pertama di Jambi. Kami sudah siap dan berangkat dari rumah sekitar pukul 06.30 WIB. Aku. Faris dan Aisyah memilih naik mobil kakak, sedangkan Fatih minta naik motor karena trauma mabuk darat naik mobil, hiiks...

Sampai di lapangan Telkom Jambi, masih sepi. Aisyah dan Fatih baru sampai sudah heboh minta dibelikan balon. Wew, emang tukang balon ada di mana-mana ya, rezeki banget dianya, rameee anak-anak beli dan emang alhamdulillah bikin anak-anak diam hihi...


Kami memilih duduk berdekatan. Aisyah dan Fatih duduk di dekatku. Kakakku satu lagi yang belum tiba dari Bengkulu, ia lebaran pertama di rumah mertuanya. Jadi, saat lebaran pertama belum lengkap bangets.




Saat mau Sholat Id, aku meminta Fatih untuk tidak lari-lari. Aisyah sudah tenang duduk di belakangku sambil ngemil biskuit. Aisyah sendiri belum mandi, tadi diajak aja berangkat setelah buang air kecil, pakai diapers dan baju hehe... Awalnya mau kutinggal aja Aisyah dengan keponakan yang lagi enggak sholat. Tapi, semua berangkat ke lapangan. Aisyah jadi ikut dan alhamdulillah tidak ada drama pagi itu.


Sholat Id berjalan lancar, Fatih dan Aisyah alhamdulillah tenang. Fatih main games di hp dengan suara pelan. Dua anak keponakan di dekatku juga tenang sembari pegang balon juga hihi... Senang banget suasana Idul Fitri kali ini syahdu. Terharu bisa lebaran kumpul dengan kakak-kakak. Maklum Ortu kami sudah tidak ada, jadi kakak tertualah sebagai dituakan pengganti Ortu.

Usai sholat Id, kami sempat bersalaman dengan tetangga yang dikenal. Aku sendiri tak banyak memori, jadi ikutan senyum aja hihi... Di depan Telkom kami pun berfoto ria hahaha.... Seru banget punya keluarga  heboh begini.


Sampai di rumah, kami bermaaf-maafan. Ada keponakan yang ultah pernikahan ke-6 dan ultah ke-23, kami berdoa bersama dan dilanjutkan sungkeman atau salaman. Lalu, kami makan ketupat. Walau paginya udah sarapan dong tapi seru euy makan ketupat bareng. Menu yang dirindukan itu rendang! Tapi, tak cuma rendang, kali ini ada juga menu lainnya! Apalagi ada kiriman Pendap, makanan khas Bengkulu dari daun keladi dan ikan dicampur parutan kelapa, enak deh!


Inilah pengalaman pertamaku lebaran di Jambi, seru dan bahagia. Bagaimana pengalaman lebaranmu kemarin? Cerita dong!


18 komentar:

  1. Pendap? Jadi inget saat di pesisir barat

    BalasHapus
  2. penasaran sama penampakan pendapnya seperti apa :)

    BalasHapus
  3. seru banget lebaran sambil merayakan juga anniversary dan ultah juga ya mbak naqi, aku penasaran sama pendapnya :)

    BalasHapus
  4. Wah kompakan begini ya..Seru kalau udah kumpul bareng dan anak anak berebut apa saja hihi..Merindukan momen ini

    BalasHapus
  5. Aku lebaran pertama sama tetangga dlu mba. Setelahnya ke keluarga besar di Kudus :)

    BalasHapus
  6. pendap sama daun keladi, belom pernah nyobain :3

    BalasHapus
  7. Lebaran kemarin di rumah mbah, kmpul keluarga juga.
    Itu baju kembarannya cakep dan soft bun, pinky-pinky

    BalasHapus
  8. Memang yang paling menyenangkan dari lebaran itu karena bisa berkumpul dengan seluruh keluarga ya, Mbak. Semua orang saling mengusahakan untuk pulang kampung. Lebaran aku juga kurang lebih serupa, kumpul di rumah nenek di Bandung.

    BalasHapus
  9. Seru ya lebaran di Jambi, sholat di lapangan. Jadi mupeng

    BalasHapus
  10. Waaah seragam keluarganya kok bagus sih Mbak. Suka ngeliatnya hihihihi

    BalasHapus
  11. Wah seru pake baju seragaman

    BalasHapus
  12. itu yuh tukang balon memang rezekinya ya Maak hihii, maaf lahir batin yaaa. Lebaran di Jambi seruu ya, apalagi makin seru pakai baju kembaran ahh sukaaa.
    Lebaranku nemenin mama yang selalu menjadi tuan rumah, tempat berkumpul sodara2 Mak, capee jadi inem, tapi seruu bisa berkumpul setaun sekali .

    BalasHapus
  13. Baju kembarannya cakeeep deh. Alhamdulillah senangnya bisa kumpul semua dengan keluarga

    BalasHapus
  14. Tak ada yang lebih indah selain bisa berkumpul den menyambung tali silaturahim dengan saudara kan mbak. Semoga tetap rukun selalu walaupun mungkin hanya ketemu ketika lebaran. TFS mbak.

    BalasHapus
  15. Mohon Maaf lahir dan Batin Mbak ...
    senang banget emang ia kalau bisa kumpul sama sudara, semoga ukhuwah dan kerukunanya selalu terjaga selamanya.

    BalasHapus
  16. Seruuu mba.. saya ke Jambi udah lama bangeet

    BalasHapus
  17. Wahh aku baru sekali ke Jambi mba, adekku di sana tapi lebaran di Bogor terus dia

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^