Sabtu, 29 November 2014

Ketika Dua Balitaku Sakit

Fatih dan Aisyah
Hari ini super heboh. Dimulai dari sakitnya kedua balitaku. Sejak kemain Aisyah (2 bulan) panas. Padahal tidak batuk dan pilek. Badannya panas, tapi kaki dan telinganya dingin. Kata orang Jawa sih ya (kata orang di kampung suamiku dulu gitu), itu ada yang kejetit, cukup dipijat aja. Jadilah aku siapkan minyak zaitun, dipijat pelan2 seluruh badannya, kugempur dengan ASI, perutnya kutempel dengan daun jarak yang sudah dilayur dan balur minyak telon. Alhamdulillah panasnya berangsur hilang.

Jelang tengah malam, Fatih (3 tahun) rewel. Biasanya suka tantrum, tapi kali ini berbeda. Dia muntah-muntah dan bilang, "Ummi...sakit perut," waah...segera aku kasih minyak kayu putih badannya sambil dipijat. Begadang deh, padahal badanku juga kurang fit. Jadilah jaga anak sakit, nemani Fatih bolak-balik muntah di kamar mandi.

Menjelang subuh, Fatih diare. Duuh ini yang bikin cemas. Fatih kalo diare susah makan obat. Mana pernah masuk RS gara-gara diare. Ngubek2 laci, stok Lacto B ku habis. Fatih sudah berapa kali muntah dan mecret. Kubujuk minum madu, Alhamdulillah mau. Jadilah isi perutnya hanya madu dan air putih.

Paginya, Abinya ke apotek nyari Lacto-B. Di sekitar rumah Apotek belum buka. Mana mau ngantar Faris (8 tahun) yang akan  ujian praktek silat. Nah, lokasi ujiannya pindah. Seminggu yang lalu ada suratnya, tapi ternyata diundur seminggu kemudian.  Sedangkan surat dari gurunya tak ada. Sempat bingung juga, mau ngantar hujan pula. Aduh, rempong ya? Kebetulan banget, Hp aku dan suami mato total. Jiaah kompak banget dah tuh HP. Jadilah SMS gurunya via modem. Ditunggu gak dibalas2. Mau nelp? Entah kenapa pas kartu dipindahkan ke tablet gak bisa nelp, padahal pulsa masih 4 ribu. Makin panik deh, tau sendirilah anak-anak mana mau telat? Udah ngambek aja.

Abinya beli pulsa ke warung deh. Udah ditelp ternyata gurunya gak tau alamat lengkapnya, cuma bilang lokasinya di SPBU Ranah. Olala... kamikan baru pindah di Padang, di mana pula SPBU Ranah itu??

Dilacak di Online Map bikin pusing, lah jalannya aja gak tau :D jadilah suami dan Faris berangkat hujan-hujanan jam 8. Telat banget ya?

Di rumah, Fatih masih muntah dan mencret. Sempat pengen SMS, "Abi...cepat pulang dong, kasihan Fatih, takut dehidrasi!" tapi ingat gak ada Hp, abinya cuma bawa tablet, lah gimana? Hahhahha...

Jadilah, aku panaskan sesendok minyak but-but dan membaluri badan dan perut Fatih, sembari banyak berdoa dan istighfar. Ya Robb.... mohon pertolongan, sembuhkan anakku. Brebes deh air mata ini, mengingat sering "emosi jiwa" menghadapi Fatih tantrum. Pas lihat Fatih sakit jadi merasa bersalah.

Usai dipijat, Fatih mau tidur, Aisyah juga tidur. Aku bisa berberes rumah. Alhamdulillah tak lama ceria kedua balitaku. Fatih tidak lagi diare. Ketika Abinya pulang, Faris cerita, "Ummi tadi kami telat, tinggal 1 gerakan lagi.."

Ternyata mereka nyasar. Baru nyampe lokasi jam setengah 10. Hadoooh ikutan nyesek deh. Besok-besok kudu ada surat pemberitahuan nih dari sekolah alamat yang jelas, kalo kayak kami yang baru pindah ini gimana dong?

Ya, udah deh jadi pembelajaran. Gak tau juga Hp bakal rusak, no Hp  Kepseknya tidak tersimpan, gak bisa melacak alamat jelas ujian prakteknya. Benar-benar hari yang rempong ya? Hehehe...

Semoga kedua balitaku lekas pulih dan ceria selalu :)

Selasa, 25 November 2014

Jalan-jalan ke Balai Kota Lama Padang

Ahad, 16 November 2014 kami sekeluarga pergi ke Balai Kota Lama Padang. Awalnya karena ingin menghadiri aksi solidaritas Palestina. Pukul 12.30 WIB sudah siap-siap. Aisyah yang masih usia 2 bulan sudah kulap dengan air hangat dan kuganti baju yang hangat agar tidak masuk angin. Fatih sudah ganti baju. Nah, Faris belum juga siap-siap hingga pukul 13.00 WIB baru mau siap.Itu pun disuruh ganti baju susah, disuruh sholat dzuhur dulu ngambek.

Pas sudah mau naik motor, Faris malah pilih pake sendal jepit dibanding sendal bepergian.
“Mas, kok pake sendal itu sih?”
“Ya, gak apa, Mi. Faris suka.”
“Pake sendal pergi dong Mas, itu kan sendal main.”
“Sama aja, Mi. Sama-sama sendal.” Faris udah kelihatan mau ngambek.
“Sudahlah gak apa,” Abi mulai angkat bicara.

Jiaah...kalo udah begini, susah deh dibujuk. Aduh, bete deh soal sendal begini. Kan nggak asik banget emaknya mau modis, eh anaknya malah gaya sendal jepit hahhaha.... nggak matching dong ye, hadeeh :p


aku dan Aisyah
Baiklah, akhirnya berangkat juga. Belum jauh perjalanan, Fatih yang duduk di depan sudah tidur. Wih, jadilah laju motor pelan-pelan saja. Faris yang di tengah, ikutan ngantuk, berulang-ulang harus dibangunkan, pegel deh nyenderan, mana gendong Aisyah juga. Semoga deh segera kebeli mobil hehhe, amin.

Perjalanan sejauh 10-12 km akhirnya sampai juga ke Balai Kota Lama. Ternyata...banyak permainan. Kami baru tahu euy. Anak-anak yang mulai bangun semakin heboh ingin bermain. Aduuh, bentar dong, niat ke sinikan mau ikutan Aksi Solidaritas Palestina :D

Aksi Solidaritas Palestina
Sampai di Balai Kota Lama, suasana sudah ramai. Kami menuju tempat aksi. Ramai sekali di lokasi karena banyak juga beberapa acara di sana. Selain Aksi Solidaritas Palestina, juga ada acara dari Honda. Tempatnya lumayan dekat, berseberangan saja. Aku langsung berbaur dengan peserta, Abi menemani Faris dan Fatih. Ohw...anak-anak sudah ngincer balon. Si Fatih udah nggak mau lepas dengan balon spiderman. Hadeeeh...
banyak balon


 Aksi Solidaritas Palestina masih berlangsung, tapi anak-anak sudah rewel minta ini-itu. Akhirnya kami menuju permainan di belakang lapangan. Bagus juga nih lapangan ternyata di depannya ada taman, kapan-kapan deh ke sana. Lapangannya cukup luas. Sepertinya sering digunakan untuk acara dan latihan sepak bola. Waktu kami ke sana juga ramai orang bermain di dalam taman dan juga di lapangan. Oh ya, kabarnya di sini jadi pusat jalan-jalan orang dari luar kota. Soalnya, banyak sekali jajanan murah meriah di sini loh. Ada juga pusat perbelanjaan. Belum lagi ada bangunan kayak rumah adat Minang nih. Uhuy, asik deh berfoto ria dulu :) 



lapangan

bertiga 

  
Anak-anak mulai tidak sabar ingin mencoba permainan. Jadilah ikut menemani anak-anak bermain. Wah, ramai sekali. Apalagi hari Ahad begini ya? Syukurnya beli tiket tak mengantri lama. Fatih mencoba mobil-mobilan. Baru mau jalan, Faris ikutan mau naik mobilan juga. Aku yang nemani Fatih ikutan lari mengikuti mobilnya yang mulai nabrak-nabrak. Huaah...mana gendongan Aisyah.

Mobil merah
Fatih dan Abi

Syukurlah tak lama Abi dan Faris datang. Kini Abi yang menemani Fatih bermain, Faris sudah bisa dilepas, aku bisa duduk dekat lapangan saja.

Fatih dan Abi asik mengelilingi putaran. Wah, senangnya Fatih naik mobil merah warna kesukaannya. Berasa kayak pembalap ya? Hehehe...




Faris tak mau kalah, ikutan naik mobilan juga. Tapi beda tempatnya. Jadilah aku nemani Faris, Abi nemani Fatih.







Tak lama, Fatih minta naik motor. Jadilah pindah arena. Beli tiket lagi untuk naik motor-motoran. Tempatnya sama seperti mobilan yang Faris naik. Seru juga, Fatih berasa naik motor benaran hahhaha...Faris yang awalnya di luar lapangan mulai pengen juga ikutan. Jiaah...kenapa nggak dari tadi aja pengennya? Kan gak bolak-balik beli tiket, untungnya Fatih mulai bosan, sisa batre motornya dipakai Faris J
pembalap nih


Faris di atas motor-motoan pake sendal jepit merah hahhahha....
Usai naik mobil dan motor-an, anak-anak mengincar istana balon. Hadeeh belum puas juga nih bermain. Nguras dompet deh, hahhaha...antri lagi deh beli tiket. Tak lama sudah kebeli. Oh ya harga tiket mobil, motoran dan istana balon 10 ribu/orang. Lumayan deh anak 2 sekali maen 20 ribu. Kalo maenannya ada 5 udah 100 ribu dong? Jiaaaaaah...

beli tiket
istana balon
main di istana bola



Fatih di istana bola
Menjelang asar, anak-anak selesai bermain, kami berkemas. Aksi solidaritas Palestina juga telah usai.. Kami menuju parkiran motor dan kembali pulang. 

Rabu, 12 November 2014

Resensi La Taias For Ummahat, Kekuatan Itu Bernama Ibu di Majalah Ummi






Judul           : La Taias For Ummahat, Kekuatan Itu Bernama Ibu
Penulis        : Naqiyyah Syam
Editor           : Gita Savitri
Tebal           : 145 halaman
Terbit           : Agustus 2014
ISBN            : 978-602-03-0739-8
Penerbit      : Kalil (Imprint PT Gramedia Pustaka Utama)



Perempuan dikenal mudah berubah suasana hatinya. Masih banyak pula menganggap perempuan itu lemah hanya karena mudah menangis. Jika memang perempuan lemah, kenapa ia diciptakan Allah mengemban amanah mulia lagi besar, yaitu menjadi ibu? Ya, tidak mudah memang menguatkan diri untuk mengemban tugas sebagai ibu.