Senin, 18 Mei 2015

Asyiknya Memasak Cemilan


“Wah, udah jadi ibu rumah tangga sejati ya! Udah rajin masak!” begitu komentar seorang kakak saya. Jiaaah, tahu aja, sebelum menikah, saya termasuk cewek yang jarang ke dapur. Saya lebih memilih di kamar membaca buku atau mengetik di komputer saya. Zaman masih gadis, saya tidak terlalu menyukai masak-memasak. Baru jelang lulus kuliah saya belajar masak. Sayang, ibu saya belum sering mencicipi masakan saya. Ketika saya belajar masak, ibu saya sedang sakit. Tapi, menjelang wafat, ada beberapa masakan saya buat untuk ibu. Sayangnya, masakan saya sudah tidak cocok untuk ibu yang sedang sakit. 

Alhasil, masakan saya, enak atau tidak ibu belum bisa menilai, hehehe... Ketika menikah, saya belajar masak lagi. Soalnya, suami saya suka banget makan. Saya belajar dari resep majalah dan nelpon langsung dengan kakak saya yang jago masak. Nah, dari coba-coba resep itu, akhirnya saya baru pe-de deh masak opor, rendang, pindang atau lainnya. Masak opor juga tidka langsung oke. Ada saja yang kurang, untungnya suami tetap mau makan dengan senyum merekah. Baru kian sering mencoba, suami akhirnya bisa berkata, “Wow, enak loh masakan, Ummi!” cie...cie.... Memerah deh pipi saya :) 


Nah, kalo sudah dipuji suami gitu, makin semangat deh masaknya! Setelah sukses mencoba masak sayur yang selama ini termasuk “berat” bagi saya. Maka, saya mencoba masak cemilan untuk anak-anak saya. Masak cemilan ini gara-gara Si Faris sering bilang, “Ummi, teman Mamas bawa kue resoles ke sekolah. Dibuat Umminya loh, enak sekali!” atau “Ummi, kita masak donat, yuk! Mamas mau buatan Ummi!” 

 Nah... Itu artinya Mas Faris minta buatan Umminya. Padahal waktu masih mengajar (jadi guru SDIT selama 6 tahun), saya jarang buat cemilan. Tahunya cuma buat bakwan dan agar-agar. Setelah resign saya baru beli peralatan memasak. Bertahap saya mencoba cemilan yang gampang saja. Dari bakwan, agar-agar, es kelapa muda, es cream, bolu, donat, pempek, pizza dan lainnya.
masak pempek