Jumat, 24 Maret 2017

Baper


[Curhat] Assalamualaikum sahabat Smart Mom,  hari ini aku mau curhat deh maklumlah emak-emak yang di rumah aja butuh teman curhat hehe... Aku itu orangnya sensitif, jadi mudah banget tersinggung, mudah banget tuh tersentuh, nggak biasa kalau dapat omongan orang yang tajam, tapi aku kalau nggak suka juga sulit untuk menyimpan. Ekpresiku pasti kelihatan. Repot kan ya kenal orang kayak aku ini? Aku harus belajar menata hati, kata orang itu namanya Baper alias bawa perasaan.

Istilah Baper ini sering kami pakai waktu aku masih aktif di grup Be a Writer. Di grup BaW yang WA itu kami sering Baper kalau ada teman yang tulisannya dimuat. Biasanya ada aja temen yang komentar begini, "Baper deh, tulisanku belum dimuat-muat,"  tak lama dari itu biasanya karyanya ada yang dimuat.  Jadi, kami sering godain kalau itu Baper membawa berkah.

Nah sekarang ini adalah istilah baper yang lain, seperti Mbak Fitri Restiana menggunakan hastag Baper Proporsional apa sih Baper Proporsional itu? Apa cuma guru aja yang tersertifikasi jadi guru profesional ada juga Ibu-ibu Profesional, eits, jangan salah.... Baper profesional dan proporsional bukan profesional jadi harus di bedakan Baper  itu proporsional, heheh , ya Baper boleh kan sifat manusiawi ya, tapi jangan terlalu dibawa perasaan, xixiix...susah juga ya menjelaskannya. Pokoknya jangan ampe depresi lah yak!

Apakah aku pernah Baper? Pernah loh. Contohnya, ada seorang teman yang bertanya kenapa aku pakai tagline Smart Mom? Enggak sesuai dengan bayangan dia tentang Smart Mom seperti di Majalah Parenting. Aduh, susah juga kalau mau menyesuaikan dengan isi kepala orang lain ya? 

Lalu, saat buka IG, aku menemukan akun Baper positif. Bagus juga nih akun ya mengajak orang Baper yang proporsional. Walau badan dan hati lagi Baper Maksimal tetap harus melihat kondisi di sekitar, hehe...


Aku ini lagi menata hati, jangan sampai Baper kelamaan. Membuat hati makin kusam, kebaikan sulit dilakukan jika hati kusam. Perbanyak istighfar dan ibadah sunah. Lalu biasanya kalau Baper kambuh curhat dengan teman yang dekat, keluarga, suami atau diam aja curhat ke Allah. Aku mencoba itu, bagaimana dengan kamu, pernah enggak mengalami Baper? Share dong!