Senin, 07 September 2015

Merawat Campak Pada Bayi

              Merawat Campak Pada Bayi


Dua minggu yang lalu bayiku Aisyah kena campak. Alhamdulillah sekarang sudah sehat dan ceria lagi. Aku mau berbagi pengalamanku merawat campak pada bayi Gejalanya mirip anak mau flu. Panas, rewel, dan susah makan. Namun, kali ini beda, apa itu?

Gejala Campak

Aisyah sebelumnya tidak pernah menolak untuk Mimik ASI. Kalo pun badannya panas, Aisyah selalu ingin Mik ASI. Ketika menolak Mik ASI, aku pikir mau tumbuh gigi lagi. Seperti kisahnya di usia 8 bulan. Karena pas Aisyah demam mau tumbuh gigi, menolak Mik ASI dan maunya gendooong aja. Pegel banget dan itu panasnya juga sampai semingguan.



Kali ini Aisyah nangisnya lain. Mik ASI Menolak, makan juga, tapi mau minum Air putih, makan buah dan bubur encer. Dua hari tidak ada kemajuan panasnya (aku jarang kasih obat kalau tidak rewel), aku ke bidan. Kata bidan karena masuk angin. Jiaah, pulangnya aku nyari daun jarak untuk ditempel ke perutnya dan daun kapuk randu untuk diremas dan dikompres di kepalanya. Panas tinggi sudah 38,7.

Daun Jarak
Malam ketiganya, Aisyah masih rewel, kulihat lidahnya putih-putih. Wah, ini pasti kena sariawan, makanya aku segera mengajak suami ke dokter. Jadi Hari Ahad kami berburu dokter di RS Semen Padang. Kenapa memilih di RS Semen Padang? Karena ada dokter spesaialis anak dari pagi-malam, lalu kabarnya di sana fasilitasnya nyaman dan ramah untuk anak. Ada permainan anak-anak dan biaya dokter cukup terjangkau.

Jadilah kami ke RS Semen Padang dari jam 11.00. Sampai di sana kami harus mendaftar dulu mendapat nomer antrian. Lalu diberi formulir karena ini pertama kalinya kami berobat di RS Semen Padang. Setelah mengisi formulir kami mendapat nomer antrian dan disampaikan dokter datang jam 2. 
RS Semen Padang

Daftar Pasien di RS Semen Padang
Sembari menunggu dokter, kami sholat di mushola. Wah, tempatnya nyaman sekali. Anak-anak juga ikutan sholat. Aisyah juga istirahat dulu. Tapi badannya masih panas. Untungnya tidak rewel. Pukul 13.30 WIB kami menuju ruang praktek Poli Anak. Faris dan Fatih kesenangan bisa maen karena ada arena permainan anak-anak.

Mengajak Anak Sholat

Ruang Bermain di RS Semen Padang
Sembari menunggu, aku merebahkan kepala. Rasanya sudah 3 malam kepalaku pusing karena begadang. Jadilah menunggu dokter aku memanfaatkan tidur di sofa yang empuk. Huaaah asyiknya. Zzzzz....

Pukul 14.00 WIB beberapa pasien mulai datang. Karena kok belum dipanggil aku ngecek ke keluar, jangan-jangan kami salah ruangan, kan ruangan ini ada dua pintu. Di depan juga ada pintunya. Eh ternyata...harus menyerahkan dulu nomer antrian baru dipanggil, xixixi....untungnya kami emang datang dari tadi jadi enggak ngantri lama :)

Poli Anak Semen Padang

Di dalam, dokter mengecek BB Aisyah yang sudah turun banget 6,7 Kg, padahal sebelumnya udah 7,4 Kg (sebelum sakit). Terus panasnya masih 38,8. Aisyah disuruh buka tenggorokannya. Nangis jejeritan, untungnya dokternya baiiik banget en cantik hihihi...Aisyah mulai mau buka tenggorokan dan ternyata tenggorokannya merah banget. Oow, Aisyah kena radang tenggorokan. Dokter memberikan obat antibiotik, vitamin dan obat menurun panas. Pulang ke rumah, Aisyah langsung istirahat dan makan obat. Alhamdulillah besoknya sudah membaik.. Aisyah sudah mau makan dan Mik ASI, Subhanallah senangnya....Alhamdulillah...

Bayi Campak Keluar Merah-merah

Hari ke-5 timbul merah-merah di seluruh badan Aisyah. Huaaah ini campak! Benar saja, Aisyah mulai rewel lagi. Malamnya tak mau tidur, mungkin karena gatal ya? Wajahnya juga sudah merah-merah. Atas saran ibu yang bantu gosok di rumah, aku konsul ke apotek di Pasar Belimbing. Kabarnya si pemilik apotek ini pinter ngasih obat heheheh aku percaya aja. Di sana aku ceritakan kalo Aisyah kena campak.

“Kalo keluar merah-merah enggak papa, Bu, malah bagus. Kasih obat kocok aja!”
Bayi Sakit Campak
Duh, senangnya Cuma beli obat kocok. Itu semacam bedak cair. Selama dua hari menggunakan bedak cair, alhamdulillah Aisyah semakin membaik. Bekas Campaknya sudah mulai hilang. Seperti yang aku baca, bekas campak menghitam dan bisa 2 minggu hilangnya. Benar sih, diawal-awal leher dan lipatan di badan Aisyah menghitam. Tapi enggak lama, setelah dikasih bedak kocok bisa hilang.

Alhamdulillah kini Aisyah putriku sudah sehat, BB sudah mulai naik dan ceria lagi. Semoga pengalaman merawat campak pada bayi ini bermanfaat :) Selamat mencoba ya semoga anak-anak sehat semua :)


17 komentar:

  1. Sedih lihat wajah Aisyah.. Semoga lekas sembuh yah.. :D eniway ini komen pertama saya.. Walaupun bahasannya tidak terlalu saya pahami (karena masih jomblo), tetapi saya yakin pasti bermanfaat. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih sudah mampir, iya wajahnya sediih banget pas lagi sakit, alhamdulillah kini sudah ceria lagi :)

      Hapus
  2. Aisy...cepet sembuh ya Cantikkk....:)

    Ini baru Mommy cerdas...gak panik menangani baby campak.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tekyu Mom Ifa, aaah norak bin seneng Mom Ifa mampir hihihi *bersemu merah* lagi belajar jadi Mommy yang enggak panik, belajar dari Ibu Naga hihihi...

      Hapus
  3. Wah enak ya rs-nya.. semoga aisyah cepat pulih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih Mbk Leyla, Alhamdulillah sudah sehat :)

      Hapus
  4. alhamdulillah, semoga sehat selalu Aisyah nya, mbak Naqi...karena anak umur segitu emang rawan sakit..

    BalasHapus
  5. alhamdulillah, semoga sehat selalu Aisyah nya, mbak Naqi...karena anak umur segitu emang rawan sakit..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbk, semoga makin sehat en bebas sakit lagi, makasih doanya

      Hapus
  6. Poli anaknya banyak mainan ya naqi, sehat selalu ya aisyah :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbk, anak2 jadi happy bisa maenan :)

      Hapus
  7. Mbak anakku juga kayaknya hampir mirip gejalanya kayak Aisyah cuman ruam merahnya gak di seluruh tubuh sih, hanya sedikit-sedikit di beberapa bagian tubuh juga lidahnya berwarna putih. Mau ke dokter tapi ragu takut dikasih obat macam-macam. Kalau kata ibu aku "dablaken", cuma aku juga kurang tahu. Sebetulnya gejala campak pengertiannya kayak apa ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. panasnya berapa mbk? selagi ada asupan makanan dan minuman boleh dirawat di rumah aja mbk, yang kuatir itu kalo dehidrasi dan komplikasi penyakit, seperti diare dan radang tenggorokan jadikan susah masuk makanan/minuman.

      Hapus
  8. Waaah, berguna nih mbak, bs nambah pengetahuan.
    Tp yg paling penting, semoga anak2 dan keluarga sehat y mbak. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya alhamdulillah Aisyah sudah sehat dan kembali ceria :)

      Hapus
  9. Aisy sayang tante,cepat sembuh ya dek Aisy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Aisy udah sehat tante Erna :)

      Hapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...