Senin, 22 Februari 2016

Serba-serbi di Padang

Assalamualikum Smart Mom,

Hari ini aku mau cerita tentang serba-serbi di Padang. Kenapa? Karena sebentar lagi aku bakal balik lagi ke Lampung. Sudah hampir 2 tahun kami sekeluarga di Padang. Rasanya enggak afdol kalau belum nulis apa saja yang aku rasakan selama di Padang, betulkan?

Ada banyak fakta unik selama di Padang, apa saja sih? Yuk, baca dengan lengkap :) Inilah serba-serbi di Padang.




Apakah di Padang ada Mall?
Ada kok. Di Padang ada Mall besar seperti Matahari, Basko dan Hypermart. Kalau Moms mencari Indomart atau Alfamart, baru itu enggak ketemu karena di Padang tidak ada! Ya, di Padang, untuk melindungi pedagang kecil, swalayan atau supermarket tidak sebanyak di Lampung. Tahu kan kalau orang Padang suka manggaleh alias berdagang? Nah, kabarnya, banyak yang protes kalau dibuat supermarket yang banyak :) Tapi, Moms, mini market banyak juga kok di sekitar rumahku, namanya ada Big Mart dan Citra. Mini market ini banyak ditemui di Padang, sepertinya dikelola oleh orang asli Padang deh :) 


Di samping Mall Basko Padang ada sungai begini, indah banget deh :)

Apakah di Padang panas?
Di sekitar rumahku emang panas, Moms. Apalagi enggak ada AC, hanya pakai kipas angin hehehe...tapi, kalau di Bukit Tinggi dingin (kabarnya gitu sih, aku belum ke sana, hihi...). Kalau mau adem pilih rumah sekitar Unand saja, daerahnya sejuk karena di atas bukit (lebih tinggi) dibanding sekitar rumahku di Perumnas Belimbing.

Mandi di sungai biar adem hihihi.... :) sungai banyak ditemui di dalam kota :)

Apakah di Padang agamanya kuat?
Ya, adat di Padang emang religi. Hah? Adat? Iyup,sudah menjadi tradisi di sini anak-anak akan mengaji TPA. Pemerintah kota mewajibkan anak-anak lulus mengaji di TPA. Setiap Ahad pagi, anak-anak ke Mushola/Masjid mengaji untuk anak usia SD. Jika yang remaja, SMP dan SMA ngajinya setiap malam Jumat. Tak heran jika anak-anak di Sumbar, pintar berpidato atau ngomong di depan umum. Di TPA, anak-anak belajar ke depan membawa acara, azan, doa dan ceramah. Masjid akan ramai dan terdengar sampai ke rumah. Nuansa religinya enggak hanya saat ramadhan deh, adem banget :)

  Buku panduan ramadhan diwajibkan dari Pemerintahan Kota Padang
Buku panduan ramadhan diwajibkan dari Pemerintahan Kota Padang


Di Padang ada Judi enggak?
Engg... ini yang bikin nyesek. Di Padang, aku temui banyak lepau (warung ngopi) yang sering ramai kumpul para laki-laki. Mereka main gaplek atau kartu. Mereka juga minum-minuman berakohol. Kok tahu? Ceritanya, aku mau beli lontong sayur di dekat rumah. Lalu, aku melihat kok ada botol bekas Teh botol Sosro dengan isinya warna hitam? Apa menjual teh yang kadarwarsa? Saat pulang, aku tanya suami deh. Oow...bikin nyesek, ternyata itu minuman keras, Moms. Lalu, apakah pemerintah diam saja? Aiih Pak RT, Pak Rw juga tahu tapi enggak ada tindakan :( dan kedai itu bukan cuma 1 di dekat rumahku, hiks...

Di Padang ada Rumah Makan Padang dan Sate Padang?
Di Padang, enggak ada Rumah Makan Padang dan Sate Padang? Loh, kok enggak ada? Hihihi...jangan sedih Moms, semua rumah makan Minang, namanya rumah makan Sederhana, Ampera atau nama pemilik kedainya hihihi...asli deh masakannya enak banget. Ada yang murah, ada yang mahal.Untuk porsi hemat ada nasi bungsui seharga Rp.10 ribu atau lebih murah lagi Rp. 7500 tergantung mau makan pakai apa :) Kalau aku suka banget ikan bakar dan sambal campur-campur. Oiya di Padang yang dinamakan lauk itu ikan. Dan sambal itu ikan sudah masak. Kalau sayuran, di rumah makan sederhana atau ampera jarang ada Moms, yang banyak itu sayur santan hihi... makanya sayuran di sini juga harganya mahal. Satu ikat Rp. 5000 jika setengah ikat Rp. 3000. So, kalau mau pindahan ke Padang, jangat kaget harga makanan mahal-mahal ya, Moms :)
Rumah makan sederhana yang harganya tidak sederhana :)


Tempat Wisata di Kota Padang Banyak enggak?
Banyak. Moms, bisa mengajak ke Masjid Raya Sumbar, Taman Melati, Taman Imam Bonjol, Museum Gempa, Pantai Purus, Pantai Padang, Tempat Malin Kundang dan lainnya. Tempatnya ada yang benar-benar di dalam kota, ada yang harus menempuh sekitar 1,5 jam. 


Museum Adityawarman Padang
Faris di Taman Melati di depan Museum Adityawarman Padang

Musik, Baralek dan Ulang Tahun
Di Padang, yang suka puter musik itu banyak. Ya di angkot, ya di rumah para tetanggaku. Oiya, aku kan tinggalnya di Perumnas Belimbing, perumahan yang padat. Jadi, kalau satu rumah mutar musik keras, tak lama rumah lainnya ikutan mutar juga dengan keras, hadeeh... udah jadi kebiasaan deh suka muter musik keras-keras. Nah, kalau acara nikahan atau Baralek, ada lagu Minang yang paling sering dinyanyikan liriknya begini :

Apo salah denai da kanduang
Apo doso denai batinggakan
Manga pinangan urang nan batarimo
Takuik jo denai uda ka sangsaro

Judul lagunya : TAKICUAH DI NAN TARANG


Menghadiri baralek Yanti pengurus FLP Sumbar. Cantik ya baju adat Minang? :)

Lalu, tradisi ulang tahun, anak-anak di sekitar rumahku sudah tradisi merayakan ulang tahun. Hampir setiap bulan ada undangan ulang tahun. Jika tidak diundang tidak akan datang dan tidak akan memberi kado. Tapi, kalau diundang yang datang bukan cuma anaknya, si emaknya juga nungguin hihihi.... jadilah tuh tuan rumah bakal banyak pengeluaran :)

Moms, walau serba-serbi di Padang ini beda dengan tradisi selama kami di Lampung, tetap saja kami harus mengikuti dengan bijak. Selama tidak menganggu privasi, bisalah dimaklumi. Ya, anggap saja ini tarbiyah kehidupan. Selama di Padang banyak terpaan hidup yang aku rasakan. Jauh dari keluarga, merantau sebenar-benarnya merantau, mengalami tak punya uang dan akhirnya mensiasati dengan bercocok tanam. Semua aku jalani dengan bismillah :) 

Semoga kisahku serba-serbi di Padang ini bermanfaat ya, Moms. Yuk, jalan-jalan ke Padang :)


23 komentar:

  1. Aku penasaran banget nih pengen ke Padang, seenggaknya pengen nyobain masakan Padang di daerah asalnya. Penasaran sama rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya rasanya ada 2 yaitu enak dan enak sekali hahahha... ayo dong ke Padang :)

      Hapus
  2. Aku pernah jalan2 kepadang tapi udah lama banget..sekitar 8 tahun yg lalu... waktu itu mampir ke pantai air manis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya pantainya emang manis :) sekarag udah dipugar mbk, makin cantik loh pantainya :)

      Hapus

  3. Makanan nya mba, tariannya, oleh olehnya.. Yang pastinya di padang banyak pantai nan elokk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betuuul tariannya bagus2 banget, Pantainya juga keren abis :)

      Hapus
  4. Saya sekarang tinggal di Padang mba karena penempatan PNS. Makanannya lamak bana disiko, berat badan saya sampe naik 10 kg dalam setahun hihihi

    BalasHapus
  5. Wah saya jadi tau sedikit2 soal Padang nih. 😊 Saya ini kepengen sih bisa bahasa padang, bunda. Jadi ingat lagu kesukaan saya, Pulanglah Uda. Hihi..

    BalasHapus
  6. apakah di padang harga sayur dan bahan makanan mudah dan murah

    apakah di padang harga pakaian jadi murah

    apalkah benar istilah orang padang pandai berdagang

    apa benar orang padang suka merantau

    apa benar orang padang pandai berhitung, bahkan perhitungan dan pelit

    apakah.... apakah...banyak lagi lah uni

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah thanks idenya ya,entar aku buat postingan baru deh :)

      Hapus
  7. Ngomongin Sumbar, pastinya gak akan lari dari ngomongin masakan dan tempat wisatanya. Itu baru di Padang, masih ada loh Bukittinggi, Padang Panjang, Batusangkar, dan masih banyak lagi daerah lain yang semuanya akan mengundang decak kagum, tentu saja tak ketinggalan dengan Payakumbuh, kampung halamanku hehehe... udah mau balik Lampung lagi ya Mbak... dua tahun di Padang kita gak pernah ketemu ya hehehe... nanti deh disampaikan sama Ummi-nya anak-anak, cari waktu buat silaturahim :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih Agus, kapan ya kopdar, belum bisa ke sana hiks....suami lagi sibuk. Iya, pemandangan di Padang indah2 ya, banyak sungainya di dalam kota :)

      Hapus
  8. pengen lewat yang kelok sembilan itu mak. Sensasinya pasti luar biasa... hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, bagus kelok 9 tapi belum berani ke sana euy dan lumayan jauh :)

      Hapus
  9. wah aku bellum pernah ke Padang, paling sering rumah makan padang :) semoga bisa kesana ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya semoga bisa ke Padang ya, seru ke Padang :)

      Hapus
  10. Salam kenal mbak,
    saya belum pernah ke Padang, yang saya tahu makanannya sangat terkenal : masakan padang yang enak itu :)

    BalasHapus
  11. Nabung dulu Mbak kalo mau ke Padang. Xixixi, ongkosnya mahal uy.

    BalasHapus
  12. masakan padang itu favorit suami...tapi kalau pergi ke Padang? waduh...nabung yang banyak dulu kali ya...

    BalasHapus
  13. sama mba, di sekolah anak juga adaaa aja yg ultah :)

    BalasHapus
  14. A jeep Mbak.. Belum pernah ke Bukittinggi Toh... Pantas enggak ada poto di JAM GADANG..

    BalasHapus
  15. Kalau denger kata Padang pasti inget Balado, wahdu jadi pengen di mak

    BalasHapus
  16. pengen ke padang mba naqy. Bapakku dan keluarganya ada di bukit tinggi desa minang. Belum pernah ke sana, hanya kakak ku saja yg kesana.

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...