Rabu, 09 November 2016

Menikmati Repotnya Punya Tiga Anak

Assalamualaikum sahabat Smart Mom,

Menikmati Repotnya Punya Tiga Anak. Jika ada yang nanya, apakah repot punya tiga anak? Tentu saya repot banget. Apalagi ketiga anak memiliki karakter yang berbeda-beda. Walau anak pertama dan kedua jarak usianya 5,5 tahun, tapi tetap saja ada kecemburuan. Faris anaknya keras, memiliki intrapersonal yang kuat, sehingga kadang harus alot bernegoisasi. Beda dengan Fatih yang emang sensitif, suka tantrum tetap mudah dibujuk dibanding Faris. Kalau Aisyah yang kukira anak perempuan bisa lebih anteng, tetap aja lebih menonjol kinestetiknya, huaaah.... jadi repot enggak punya tiga anak? Ya, repot! Tapi... 



Ya, tapi mau anaknya berapa aja tetap aja repot. Anak satu repot, anak dua repot, anak tiga repot. Entah kalau anak lebih dari lima pasti repot jugakan? Namun, tiap orang berbeda menyikapi kerepotan. Ada yang emang dari sebelum lajang pintar memanajemen waktu, sehingga saat punya anak tetap aja bisa melaksanakan banyak hal. Ya, repot punya anak tiga tetap bisa menikmati me time loh! Mau punya anak berapa aja, yang penting bagaimana kita menyikapi keadaan dan menikmatinya.


Ya, namanya anak-anak ya, aku sih mencoba menikmati kerepotan punya tiga anak, walau sempat bertanduk dan capek luar biasa. Sesekali jadi istri manja minta dilayani suami, ehem...alhamdulillah selama ini bisa tetap berkarya. Toh, kapan lagi bisa menikmati momen kebersamaan dengan anak-anak? Ntar kalau mereka udah besar pasti bakal ngangeni. 


Bawa tiga anak saat mudik ke Lampung Timur, repot? Hihihi....

Paling dirasakan kerepotan saat dipagi hari menjelang sekolah. Pagi bikin sarapan, bangunkan anak agar sholat subuh, memandikan Abang Fatih dan kadang pakai ngambek pula acara sarapannya, hahaha...

Lebih seru lagi kalau mau diajak pergi. Kalau acaranya pagi, bisa dari malam hari menyiapkan perlengkapan. Ya baju, cemilan, mainan, hingga obat-obatan. Kadang berangkat jam 10, dari subuh udah grabak-grubuk deh. Semua harus dipersiapkan berdua suami. Berbagi tugas menyiapkan anak-anak. 

Untuk pergi jauh, aku selalu menyiapkan barang-barang berikut :

1. Pakaian ganti. 
Ini untuk menyiapkan jika anak-anak mabuk dalam perjalanan, baju basah kena makanan atau anak-anak gerah dan harus ganti pakaian. Untuk Faris dan Fatih, biasanya aku siapkan 1 stel pakaian saja, tapi buat Aisyah kadang aku siapkan 3 stel pakaian. Nah, pernah karena terburu-buru, aku hanya bawa 1 stel buat Aisyah dan buat Fatih malah 2 baju. Jadinya, Aisyah pakai baju Abang Fatih yang gedean, hahaha... salah kostum deh, hehe...

2. Mainan. 
Agar anak-anak tenang selama perjalanan, nyaman dan tidak rewel, aku menyiapkan mainan kesayangannya. Tak sulit sih memilih mainan untuk anak-anak, kalau lagi repot tinggak klik aja lewat layar hp pilih belanja di toko online . Selain lebih praktis, lebih hemat tenaga. Maklum emak-emak kerjaan domestiknya banyak, hehe... contohnya beli tenda, aku belinya  online aja, alhamdulillah anak-anak suka deh :)

Mau mudik ek Bengkulu, Abang Fatih bawa mainan :)


3. Obat-obatan. 
Untuk perjalanan jauh, aku selalu menyiapkan obat-obatan seperti minyak kayu putih, betadine, obat anti mabuk dan obat maag. Aku sendiri sebenarnya suka mabuk, duuh entah naik bis atau naik pesawat tetap harus makan obat anti mabuk, wkwkwk.... 

4. Tas. 
Menyiapkan tas memang sangat diperlukan. Apalagi tas emak-emak isinya banyak. Dari diapers, sabun mandi, tisu basah hingga antiseptik. Nah, untuk itu harus disesuaikan tas yang pas buat emak-emak ya? Aku sendiri punya "tas doraemon" yang bisa diisi dengan banyak barang, hihihi.... bingung pilih tas? Bisa beli di toko online aja. Banyak pilihan loh! 

5. Hp. 
Barang ini susah deh ditinggalkan, apalagi momen dengan anak-anak susah terulang lagi. Jadi aku selalu mengabadikan kebersamaan anak-anak dengan membuat video dan memotretnya. Tapi, kadang kalau ngajak anak-anak ke sebuah acara, hp malah kena sandera. Mereka berulah minta hp buat ngegames dan si emak dengan pasrah memberikan, hiiks...



Walau repot makan di luar rumah bawa tiga anak, tapi nikmatnya kebersamaan :)

Nah, sahabat Smart Mom, itulah kisahku Menikmati Repotnya Punya Tiga Anakapakah ada yang mengalami kerepotan sepertiku? Cerita yuk!

15 komentar:

  1. iyahh repot banget hahaha
    biar repot tapi seru dan nyenengin ya mba
    insha Allah jadi kenangan indah jika anak2 sudah besar nanti :)

    BalasHapus
  2. Anakku jg tiga mak, repot bgt euy, apalagi aku kerja juga, hoho. Nikmatin ajaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, sama menikmati aja momen indah ya hehe

      Hapus
  3. Kalian para perempuan - perempuan hebat yaaa aku ndak tau apa aku bisa survive kalau jadi dirimu mbak. Btw, kalau ada 3 anak berarti di rumah selalu rame ya seruuuu gak kesepian kayak aku yg anak tunggal hiks

    BalasHapus
  4. Baru satu aja sudah keyeteran kalau lagi sakit. Hihi... Apalagi tiga?
    Salut dan angkat topi saya...

    BalasHapus
  5. wah..punya 3 jagoan...sip yakin deh aeru banget.... aku yg 1 aja kwringetan hahajaha

    BalasHapus
  6. bisa kebayang mbak gimana repotnya, ibu ku juga sering cerita gimana keteternyangurus kami anaknya 5 dan umurnya nggak beda jauh semua hehe

    BalasHapus
  7. Bentar lg insya Allah mau 3 juga, waaahaaa begitukah mba?

    BalasHapus
  8. Hehe iya. Repotnya pake banget. Tapi klo udah gedd malah kangen direpoti 😀 btw, judulnya klo aku menikmati repotnya punya lima anak 😀

    BalasHapus
  9. Empat juga sama repotnya lho mbak Naqqi :D
    Btw mudiknya ke Bengkulu juga toh, aku kira ke Lamtim aja. Aku pernah tinggal 6 bulan di kota Bengkulu.

    BalasHapus
  10. wkwk. tapi kayanya seru ya kalau punya banyak anak gitu. bahagia kalau pas pada pulang dan nonton bareng.

    BalasHapus
  11. Ya Allah..aku aja baru satu udah ngerasa repot apalagi triple kayak mba naqqiii...o my..harus belajar banyak memenej waktu ya mba

    BalasHapus
  12. Pergi sama anak meski cuma sebentar tapi bawaannya segambreng ya. Seperti nginep seminggu.

    BalasHapus
  13. Repot tapi membahagiakan tp ada kalanya jadi depresi kzlo nggak ada or kurang istrht sedang semua dikerjain sendiri

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^