Senin, 23 Januari 2017

Teman Curhat

Assalamualaikum Sahabat Smart Mom,

Punya teman curhat? Ya, setiap orang mungkin butuh curhat ya. Apalagi perempuan, konon kebutuhan berbicaranya lebih banyak. Dan laki-laki, lebih banyak berpikir dengan logika. Jarang sih laki-laki mau jadi teman curhatan. Kalau pun ada, komunikasi yang intenslah menjadikan laki-laki dan perempuan menyatu jadi sahabat curhat, terutama pasangan suami istri. Ya iyalah, masa sama suami atau istri enggak pernah curhat?

Lalu, saat hati gundah gulana, curhat dengan siapa yang paling enak ya? Pernah aku alami, saat Ibuku meninggal dunia, aku mengalami depresi. Ya, sakit, sedih hingga tujuan hidup terbang bagai angin. Aku mencoba terapi dengan pijatan tapi tidak berhasil. 


Nah, setelah menikah, saat hati resah soal pekerjaan, tetangga, ekonomi atau anak sakit, siapa yang paling enak jadi teman curhat? Inilah urutan teman curhat paling enak menurutku :


1. Allah
Ya, sebagai makhluk yang lemah, ada kalanya kita memerlukan kekuatan besar menghadapi ujian yang bertubi-tubi. Kadang ke psikolog juga tidak berhasil. Curhat yang terbaik adalah pada Allah. Akui saja kesalahan yang pernah terjadi. Lakukan taubat nasuha. Perbanyak ibadah sholat sunah, tilawah dan dzikir.

2. Suami atau Ibu
Bagi yang sudah menikah, curhat dengan suami sangat cocok. Tapi, emang dari sononya laki-laki kurang peka dengan bahasa kalbu, haha... Jadi ajarin dulu suami mengenal pribadimu sampai dia tahu bagaimana menyikapi istrinya. kalau nangis itu butuh dipeluk atau butuh duit? Hahah...  Ya enggaklah maksudnya emang ini tidak serta merta menjadikan suami paling mengerti dirimu.

Buat yang belum menikah, curhat dengan ibu paling enak deh. Kalau sudah menikah, kadang jadi bumerang. Apalagi curhat tentang suami atau anak-anak. Bisa-bisa dimarahi. Misal, kamu curhat ke ibu kalau sedang hamil sedangkan anakmu baru 9 bulan. Istilah orang kesundulan. Ibumu bisa saja mendukung, tapi siap-siap juga kalau malah menyalahkanmu dan bilang, "Itu anakmu kasih sufor aja!" nah, loh siapkan hati dan mental.

3. Saudara
Curhat dengan kakak atau adik paling seru kalau emang sejak kecil dekat. Jadi tahu pribadi masing-masig dan gaya komunikasinya. Aku sendiri alhamdulillah punya 4 kakak perempuan yang kompak. Kami saling tukar kabar setiap hari di group BBM. Bisa tukar foto, cerita apa saja dan saling mendukung kegiatan yang kami lakukan saat ini.


4. Sahabat
Curhat dengan orang lain emang sangat berhati-hati. Apalagi belum pernah mengalami jalan bareng dengan dia, belum tahu tingkah asli ya.  Tapi. Aku sendiri alhamdulillah ada teman di group WA yang asyik saling mendukung. Aku kenal beberapa personalnya sejak dulu. Jadi beberapa kondisi aku cerita ke mereka, tapi tidak semua sih. Apalagi jika dalam group yang tidak seide. Mending japri aja dengan personal dibanding curhat di group yang tidak semua isi kepala sama.


5. Psikolog
Nah, jika emang sulit sekali menyelesaikan masalah sebaiknya emang perlu orang lain yang lebih paham. Datangi psikolog yang punya nilai agama yang kuat. Aku rekomendasikan deh psikolog yang keren Mbk Sinta Yudisia. Beliau Ketua FLP dan juga psikolog yang handal. Telah menangani berbagai masalah kejiwaan. Soal pemahaman agama juga bagus. Apalagi baca buku keren beliau mengenai Psikologi Pengantin terbitan Indiva, bagus deh.


Itulah 5 teman curhat yang aku rekomendasikan, semoga sahabat Smart Mom sukses dalam menjalani hari-hari yang penuh berkah, Aamiin.

15 komentar:

  1. Aku suka kalimat yang bawah. Perempuan itu kadang sudah tahu solusinya, dia hanya perlu didengarkan. Bener banget.

    BalasHapus
  2. Udah pernah curhat dr no 1 ampe 4...klo k psikolog belum pernah mbak hehehe..rasanya persoalan hidup blm sampai harus k psikolog nyari solusinya, hehehe...mudah2an jgn sampe lah ya...😊

    BalasHapus
  3. Kalau saya paling sering ama Allah, mamah, dan suami 😊

    BalasHapus
  4. Aku sepakat banget dengan quotes yang terakhir. Wanita terkadang bukan butuh solusi tapi hanya butuh didengarkan. Hehehe. Itu yang kadang kalau wanita ketemu wanita senangnya curhat ya mbak.

    BalasHapus
  5. Aku salah satu orang yg pilih2 temen curhat. Suka nyesel sendiri kalau habis curhat ke temen.. Setelah diendapkan baru mikir, hm..kenapa cerita soal itu ke dia ya..jadi kan ketahuan aibnya. Hehe..
    Emang no.1 pilihan yg utama bgt. Tapi sekarang nambah, suami jadi korban curhatan juga. Wkwkwk :D

    BalasHapus
  6. Allah tempat curhat paling istimewa, menenangkan dan memberikan jalan keluar :') Tfs mbaak yaaa, salam kenal :D

    BalasHapus
  7. Ah, aku suka quotesnya :) Pengen sekali segera punya suami biar bisa curhat sama lawan jenis. Kadang sudut pandang cowok itu perlu. Tapi yang terbaik tetap ibu sih. Mau dimarahi atau tidak, tetap yang terbaik.

    BalasHapus
  8. Aku paling utama curhat sama Allah dan suami ya mba. Sahabat juga jadi tempat curhat sih :) . Biasanya abis curhat jadi lega :)

    BalasHapus
  9. Eh sama mba, nah untuk yang terakhir psikolog, saya memilih teman sendiri.

    BalasHapus
  10. Aku dulu pernah kapok banget curhat ke orang. Eh ga taunya dia cerita apa yanv aku curhatin ke orang lain

    BalasHapus
  11. Punya teman curhat itu perluuuuuuu, dan tentunya yg amanah orangnya.

    BalasHapus
  12. kalo aku paling suka curhat ke temen deket sama mama :D
    bener sih sama kalimat yang bawah, meskipun udah tau jawabannya, paling enggak keluh kesahnya pengen didenger :3

    BalasHapus
  13. Nomor 1 dan 2, hihi.
    Tapi kalau curhat ke ibu aku pilih yanh ringan2 aja, seputar tingkah polah bocah atau apa gitu, Mba. Soalnya kalau curhat yang sedih atau galau nanti yang ada ibuku jadi ikutan. Apalagi tinggalnya jauhan gini, takut malah jadi beban pikiran buat beliau :)

    BalasHapus
  14. Curhat sm yg no 1 lbh nyaman... ya... slin memang jg ad sahabat..

    BalasHapus
  15. Rasanya... Makin tuir makin jarang Curhat. Mungkin karena ada blog ya. BTW blog ga dimasukin ke list mb Naqi

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^