Rabu, 07 Oktober 2015

Mencicipi Sarapan Katupek Pitalah

Mencicipi Sarapan Katupek  Pitalah. Saat baru sampai di Padang. Orang bilang, makanan di Padang itu cuma ada dua. Satu enak dan dua enak sekali hehehe...jadi makanannya emang enak-enak. Pokoknya masakan Padang super mantap deh. 

Biasanya,saat di Lampung, kami sarapan dengan makan ketupat itu jarang banget. Paling banter makan ketupat sayur. Itu pun pakai ketupat eh lontong dari plastik atau pakai daun pisang. Berbeda di Padang, lontongnya dari ketupat euy. Rasanya jelas banget bedanya. 

Nah, soal katupek pitalah atau lidah Padang ngomongnya Ketupek Pitalah . Kami baru dengar. Sore itu, Maya Lestari Gf main ke rumah, dia membaca pecel yang mantep banget. Wih, kami langsung jatuh cinta (kapan-kapan aku posting ya). Ngobrol ini itu, dia merekomendasikan sarapan dengan ketupat pitala.

Penasaran apa sih bedanya katupek pitalah dengan lontong sayur atau pun ketupat yang sering dijual dekat rumah. Kami pun mencari lokasinya.

Lokasi tempat jual ketupat pitala ada di dekat Pasar Belimbing (orang Padang menyebutnya Balimbiang). Tempatnya bersih dan penjualnya ramah loh. Sepertinya itu usaha keluarga karena penjualnya ramai bergotong-royong. Kalau Hari Minggu ramai banget di sini. Datang telat sedikit saja (jam 8-an) sudah habis deh, jadi kalau ke sini buruan hehehe

Menu di Cafe Anggur Raya pilihannya cukup banyak. Selain katupek pitalah ada juga katupek gulau tauco, sarabi talua, kolak pelangi, bubur kacang padi, pergedel jagung, bakwan, salak lauak dan lainnya. Khusus Hari Minggu ada nasi sup jagung, nasi sup ayam, lopis dan teh talua.

Tak mau berlama-lama, kami langsung memesan katupek pitalah. Eing-eng...akhirnya pesanan kami datang :)
Katupek Pitalah Padang