Selasa, 06 Maret 2018

5 Cara Mengajarkan Anak Mengelola Uang


Assalamualaikum Sahabat Smart Mom,

Dulu, saat aku masih SMP, ibuku buka warung di depan rumah. Dari berjualan pempek isi kates (pepaya yang diparut), es batu, hingga jajanan lainnya. Selain berbisnis batik besurek kala itu. Aku juga melihat ibu mencoba mengisi harinya dengan membuka warung. Ya, bukan benaran serius berbisnis sih, cuma biar ada kesibukan aja :)



Pernah juga ibuku pengen buka jasa pijat karena ibu emang enak banget kalau mijat kami. Tapi, niat ibu dilarang oleh keluarga hehe... gimana kalau ada bapak-bapak minta dipijat? Lah kami di rumah cuma berduaan.

Saat itu masih penyesuaian setelah Ayah meninggal. Pengelolaan uang jauh berbeda. Uang jajan jelas perlu hemat-hemat, aku kecil sudah mulai belajar menahan keinginan. Beli sepeda juga yang standar aja asal bisa goes ke sekolah, tidak sepeda bergigi seperti teman-temanku lainnya. Jajan beli buku ke toko buku juga jauh berkurang, hingga aku akhirnya menemukan tempat penyewaan buku dan menjadi tempat favoritku peminjam buku.


Sejak kecil prihatin dengan masalah keuangan ini membuat aku mengajak anak-anak menghargai uang. Kadang berhasil lancar, kadang juga perlu drama. Terutama Fatih yang pernah mengalami tinggal di Padang dan komplek perumahan kami dekat dengan warung. Anak-anak di Padang terbiasa jajan saat TPA di sore hari.  Soal anak-anak suka jajan, beli mainan, gimana sih sebenarnya mengenalkan anak-anak dalam mengelola uang? Aku sendiri masih belajar karena memang belum mahir  hehe....


Berikut 5 Cara Mengajarkan Anak Mengelola Uang :
1. Menabung di celengan
Tabungan ada dua. Satunya celengan untuk sosial dan satunya untuk tabungan sisa uang koin. Celengan sosial ini diberikan dari sekolah. Kalau sudah penuh akan ditarik atau sesuai batas waktu yang ditentukan pihak sekolah. Manfaatnya banyak, di antaranya anak jadi belajar mengerem keinginan dan melatih anak empati.


2. Belajar Bisnis 
Faris saat di Padang, jiwa bisnisnya terasah.  Beli kartu kartun mainan lalu dibagi lagi ke dalam plastik kecil lalu dijual dengan teman-temannya. Setelah ramai pembeli, tak lama teman lainnya ikutan berjualan. Saingan kian banyak. Faris sempat ngambek berhenti jualan. Ini juga melatih anak siap mental. Berdagang akan menemui saingan dan bagaimana kita kuat dan bertahan. Tapi, ya namanya anak-anak belajar dulu deh, uang dagangannya ditabung atauu dibelikan mainan kesukaannya.

3. Market Day Ajang Uji Nyali
Moms, apakah anaknya pernah ikut Market Day? Faris saat kelas 4 ikut Market Day. Aku dimintanya membuatkan donat. Olala....kebayangkan bikin donat buat dijual anak? Kalau selama ini bikin donat hanya buat makanan keluarga aja,eh pas disuruh buat jualan mikin gemeteran hehe.. tapi apa sih enggak buat anak? Ortu mengajarkan anak kuat mental, kini Umminya jadi ikutan belajar membuat donat hehe...
Faris di Market Day, jualan donat :)
Saat Market Day, Faris belajar berdagang dan melayani pembeli. Saat itu aku melihat dari jauh saja bagaimana Faris berani melayani pembelinya. Ortu juga perlu mempersiapkan pecahan uang untuk kembalian. Kalau tidak, anak akan kesulitan menghitung uang kembalian. Memilih dagangan yang tepat saat Market Day memang menjadi uji nyali. Kalau telalu mahal atau kurang digemari anak-anak, dagangan jadi sepi atau tidak habis. Ada teman Faris yang nangis karena tidak banyak yang laku. Duuu, cup-cup sayang....


4. Mengelola Uang Angpau
Saat lebaran adalah saat panennya anak-anak hehe... Keluarga besarku ada tradisi memberikan uang untuk anak-anak yang sudah puasa penuh. Ini sebenarnya lebih mengajarkan anak-anak untuk menghargai Bulan Ramadhan, bukan mengejar hadiahnya. Di sekolah anak-anak juga diajarkan pentingnya berpuasa. Dengan uang angpau, Faris pernah membeli peralatan sekolah yang diinginkannya, seperti tas, buku komik, alat tulis lainnya.


5. Uang Honor Puisi
Faris pernah mendapatkan uang honor dari mengirimkan puisi ke Kompas Anak. Puisinya ini bagian dari Tugas Bahasa Indonesia, saat melihatnya ya aku kirimkan ke Kompas Anak, alhamdulillah dimuat. Saat itu dapat honor Rp. 200 K saat besarlah ya bua anak SD. Sayangnya, Kompas Anak tidak ada lagi, aku termasuk sedih banget rubrik ini hilang loh! Selain rubrik puisi, ada juga rubrik resensi buku anak yang tidak ditemui lagi, hiks...

Nah, sahabat Smart Mom, itulah 5 cara mengajarkan anak mengelola uang. Mungkin teman-teman ada yang bisa sharing pengalaman lainnya? 

30 komentar:

  1. Keren Faris sudah bisa mengelola keuangan dan diajarin utk menghargai uang..

    BalasHapus
  2. Sekarang banyak sekolah yang membuat market day, ya. Sekolah anak saya pun rutin membuat market day. Kegiatan menyenangkan buat mereka :)

    BalasHapus
  3. Wah bagus sekali tipsnya mbak. Bahkan uang angpao harus dikelola ya. Yaya sepakat :)

    BalasHapus
  4. Nabung di celengan ini salah satu contoh sederhananya. Walaupun cuma bisa menabung seribu dua ribu, lama-lama juga jadi banyak juga.

    BalasHapus
  5. Mengelola uang harus diajarkan sejak dini, sebelum terlambat. Kalo udah gede tapi terbiasa untuk menghabiskan uang, nanti susah mengubah kebiasaannya.

    BalasHapus
  6. Jadi ingat Ayyas juga senang banget saat market day karena dia belajar mengelola uang, mba 😁

    BalasHapus
  7. Mengelola uang jajan atau uang yang kita berikan ke anak memang ga sembarang ngasih duit sebanyak banyak nya aja ke anak asal anak banyak jajan, tapi juga mengajarkan nilai uang itu sendiri. Aku setuju, aku juga harus ajarkan anak ku kelak akan nilai uang biar ga dimanja hehehe *bisakah? Bisaaaa*

    BalasHapus
  8. Anakku yg perempuan itu eman bngt sm.uang dn .bs kelolany, suka buat dagangan sendiri d bw k sekolah buat d jual k tmen2nya

    BalasHapus
  9. Aku dr kecil sama orang tua diajarkan prihatin, ga manja, padahal ortu ada, cuma mereka ga mau kalo anaknya menginginkan sesuatu harus ada pengorbanan dulu Mak, dikasih uang jajan pas-pasan pula hahaa..
    Nah sekarang aku ajarkan juga sama anak, bagaimana cara mengelola uang, menyisihkan uang jajan utk mendapatkan sesutu, alhamdulillah..

    BalasHapus
  10. Kalau Fahmi putra saya sudah sekolah bisa diterapkan nih semua tips nya. Saat ini baru bisa mengajarkan nabung saja...

    BalasHapus
  11. Athifah juga suka nabung, cuma si kakak udah mulai tau uang, ga mau pake celengan lagi, pingin di simpan di dompet

    BalasHapus
  12. Mengelola uang diajarkan sejak dini ya mba, dimulai dari menabung.

    BalasHapus
  13. anak-anak memang harus diajarkan mengelola uang sejak dini ya

    BalasHapus
  14. Wah boleh nih tante Cobain donatnya. Anaknya jika terasah akan jadi pengusaha beneran

    BalasHapus
  15. kalau aku baru ngajarin Juna masukin uang ke celengan, Mbak... baru 3 tahun sih anaknya...

    ntar kalau agak gedean pengen ngajarin bisnis atau manfaatin gadgetnya... bkin video dan maksimalin IGnya..heheh

    BalasHapus
  16. harus banget ya ngajarin anak dari kecil buat ngelola uang. Semoga besarnya nanti bias semakin cerdas finansial ya mbak

    BalasHapus
  17. Wah ini keren banget bahasannya Mba, kadang2 emang orang tua malah cenderung mengajarkan gaya konsumtif buat anak2nya

    BalasHapus
  18. Sejauh ini, Aiman baru pada nomer 1, kalau diajarkan jualan belum nih palingan dia promoin jualan emaknya hahhaha

    BalasHapus
  19. wah betul juga, dulu saat anak SD aku beri harian, saat smp kasih uang mngguan setelah sma kasih uang bulanan anak belajar mengelola jangan sampai ahbis di tengah jalan

    BalasHapus
  20. keren nih tips nya mbak....anak2 juga udah mulai suka menabung..meski masih di celengan

    BalasHapus
  21. Sedih banget yaa....rubrik puisi ditiadakan.
    Padahal kan dari mana lagi kita belajar sastra kalau tidak dilatih sejak dini.

    Mengenai mengelola keuangan pada anak, aku masih kesulitan...
    Hiiks~~

    Keseringan ibunya ga konsisten.

    BalasHapus
  22. Emang sebaiknya mengajari anak konsep uang sejak kecil ya, supaya lebih bisa menghargai uang dan juga tau bagaimana seharusnya menggunakannya TFS

    BalasHapus
  23. MasyaAllah. mantap kali didikannya mba. anak -anak kalo sudah dibiasakan boros dari kecil, biasanya akan sulit untuk berhemat di saat besar..

    BalasHapus
  24. kalo aku pernah belajar bisnis pas esde mbak, aku sempat jualan jeruk... hehe
    pas SMA sempet jualan pulsa...

    BalasHapus
  25. Mas Faris keren.. jd inget waktu jualan pas SD juga . memang harus diajarkan utk menyimpan uang dr kecil. mksh sharingnya ya mba

    BalasHapus
  26. Anakku juga mulai terbiasa menabung meski isi celengan masih recehan. Dia juga belajar menghargai uang

    BalasHapus
  27. Aku alhamdulillah SD sudah jualan es keliling setelah pulang sekolah, SMP dan SMA alhamdulillah usaha ternak ayam lancar 😊😊 jadi uang saku jarang minta ke Umi atau Abah pas dulu 😊😊

    BalasHapus
  28. Nah, market day i i aku gak lulus semasa sekolah. Gengsi rasanya jualan. Sekarang udah jadi emak, kok malah pengen buka warung makan. Hehe

    BalasHapus
  29. Waaah tak catet nanti anakku ku ajarin gni insya allah. Wehehehe makasih mbaak artikelnyaa.

    BalasHapus
  30. wahh ini ide yang bagus nanti saya ajari anak saya menabung

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^