Jumat, 09 Maret 2018

Tips Merawat Bayi Tanpa Pengasuh



Assalamualaikum Sahabat Smart Mom,         
           
Merawat Bayi Tanpa Pengasuh. Moms, aku mau cerita tentang pengalamanku punya pengasuh dan tidak punya pengasuh. Saat anak pertama lahir, aku ditemani oleh adik angkat sampai Faris berusia sekitar 11 bulan. Pembagian tugas rumah tangga juga enak karena soal mencuci pakaian dan beberes rumah ada yang menemani. Lima tahun kemudian, saat anak kedua lahir, aku memiliki pengasuh yang menginap di rumah. Saat itu aku masih mengajar di SDIT. Pagi hingga sore aku masih di sekolah. Anak-anak aku dijaga pengasuh. 

Namun, saat anak ketiga lahir, aku merawat anak sendirian. Apalagi saat itu suami lagi kuliah dan kami tanpa ART dan pengasuh sama sekali. Bersyukur aku sudah memiliki pengalaman dalam mengasuh kedua anak sebelumnya.

Moms, merawat bayi tanpa pengasuh bukanlah hal yang terlalu menakutkan, asal memiliki persiapan. Banyak loh artis yang mengurus bayinya sendiri tanya pengasuh dan mereka bisa menjalani aktivitasnya dengan oke.

Nah,  buat Moms yang ingin memantapkan diri untuk mengasuh bayi tanpa pengasuh, lakukan 5 hal penting berikut ini :

1. Persiapan Ilmu Perawatan Bayi

Saat ada pengasuh, apalagi yang usianya lebih tua dariku. Aku banyak belajar juga dari mereka dalam merawat anakku. Tapi, saat tidak ada pengasuh, mau tidak mau semua aku lakukan sendiri dari memandikan bayi, memakai baju, memijat, membersihkan lipatan-lipatan rawan ruam popok, membeli buku-buku parenting baik online maupun offline hingga aku mengikuti pelatihan MPASI.
 
Aduh dek boboknya bikin gemes sih (Foto Pixabay)

2. Persiapkan Mental
Saat baru melahirkan, ibu mengalami kelelahan fisik. Apalagi mau mengurus bayi yang masih tergantung dengan ibu. Selain harus menjaga diri sendiri, ibu usai melahirkan juga aku menjaga bayi. Nah, mental harus dipersiapkan. Pahamilah kalau bayi juga mengalami penyesuaian. Bayi baru lahir mengekpresikan diri dengan menangis. Popoknya basah menangis,  gerah menangis, bosan menangis, haus menangis, belum kalau sakit huhuhu... ibu juga ikutan begadang.

Pengalamanku saat Aisyah bayi pernah batuk dan flu. Duh, rasanya sedih sekali karena hidungnya tersumbang dan batuknya bikin Aisyah rewel.  Aku juga mesti hati-hati memberikan obat batuk bayi.  Aku tidak ingin sembarangan. Saat batuk dan flu, aku juga evaluasi diri. Mungkin udara di kamar terlalu sumpek, seprei jarang dicuci, atau bantal dan guling tidak dijemur.

3. Manajemen Waktu
Saat Aisyah lahir, dihari ketiga aku sudah memasak nasi sendiri. Saat itu  aku dibangunkan suami, “Mi, masak nasi dong!” Ups lupa, Mas Faris mau sekolah dan suamiku mau kuliah. Tak ada orang yang dapat diminta tolong untuk masak. Jadilah aku kerjakan sendiri.

Perlu manajeman waktu kalau ngasuh bayi ya, Moms  (Foto Pixabay)
Membuat jadwal akan membantu dalam menyelesaikan urusan rumah tangga. Dari bangun tidur hingga mau tidur lagi. Kapan memandikan bayi, menjemur, menyiapkan makanan keluarga, mencuci, menjemur, melipat pakaian, menyuapi bayi (jika sudah usia 6 bulan ke atas), kapan memberikan cemilan bayi, mengajak bayi bermain dan lainnya.

Jadwal yang rapi akan sangat membantu ibu dalam mengelola emosi. Siapkan waktu untuk membahagiakan diri sendiri, contoh membaca buku, senam paska melahirkan dengan melihat di youtube atau menelpon sahabat.


4.  Memahami Tumbuh Kembang Anak

Moms, saat ini banyak buku parenting cara merawat bayi dari awal kelahiran loh! Moms dapat membelinya baik online atau offline. Jika telah memutuskan mengasuh anak sendiri tanpa pengasuh, perbanyak ilmu dalam mengenal tumbuh kembang anak. Aku sendiri sejak hamil telah rutin langganan tabloid ibu dan anak. Bahkan informasi memandikan bayi, cara mengendong yang benar,  merawat tali pusar,  agar anak tidak sembelit dan informasi lainnya perlu dipelajari. Jika perlu ikut group tema parenting. Group parenting sudah ada di fb hingga di WA loh!

Kenali kalau bayi haus, lapar atau bosan ya, Moms! (Foto Pixabay)

5. Bikin Tim Kerjasama
Sebelum aku resign, aku melakukan riset kecil-kecilan. Beberapa teman yang  menjadi guru,rata-rata anaknya diasuh oleh ortu atau mertua. Artinya, walau tanpa pengasuh harian, mereka menjadi lebih nyaman dan tenang ada orang terdekat menjaga dan merawat bayi mereka.  Jika Moms, sebagai ibu bekerja, sebaiknya jauh-jauh hari mencari info siapa yang akan menjaga bayi saat akan masuk kerja lagi. Apakah dititip di day care, apakah diasuh oleh orang tua sendiri? Perlu didiskusikan oleh keluarga agar mendapatkan jawaban yang saling melegakan. Dulu anak keduaku sempat punya pengasuh dan dititip di day care.  Alhamdulillah anak-anak tumbuh dengan baik. Walau tetapada plus dan minus mengasuh anak tanpa pengasuh. Namun, semua adalah pilihan ya, Moms!


Nah, sahabat Smart Mom, itulah Tips Merawat Bayi Tanpa Pengasuh
versi aku dari bahan bacaanku, semoga bermanfaat ya!


29 komentar:

  1. Kalau saya masih gak disiplin masalah manajemen waktu nih, ini yang paling penting kayaknya :')

    Btw makasih sharingnya, bermanfaat banget nih :)

    BalasHapus
  2. Kebetulan pas lahiran sampai usia anak 5 bulan ditemani ibu, ibu ke Batam. Setelah itu sampai sekarang anak usia 2,3 tahun dirawat dan asuh berdua. Paling pas lagi panik waktu anak sakit

    BalasHapus
  3. Merawat bayi tanpa art dan pengasuh memang terdengar 'horor' bagi yg blm terbiasa ya. Kalau saya memang dulu 2 anak tanpa art dan pengasuh tapi alhamdulillah rumah mertua dekat jadi bisa sering2 minta tolong hehe

    BalasHapus
  4. Selama ini juga aku gak pakai jasa baby sitter untuk mengurus kedua anakku, hehe. Alhamdulillah tidak ada kerepotan, karena suami juga ikut ngejagain. ^^

    BalasHapus
  5. Been there done that mba dan bener, manajemen waktu dan team work sama suami emang ngebantu banget ya..

    BalasHapus
  6. Eaaaah ngelihat poto baby, menggemaskan banget, jadi pengen baby lageeh hayyah..

    Kalo aku dulu waktu punya anak baby, asli sendiri mulai dr lahiran, berasa banget jadi Ibunya, alhamdulillah..
    Memang manajemen waktu harus disiplin, jam sekian, nenenin, nyuci popok, makan, main, bobo, ada skedulnya tersendiri.

    BalasHapus
  7. Ya Allah...unyu semua foto bayinyaaaa. Aku anak 4, cuma pas anak pertama kebantu karena masih di rumah ortu, mb

    BalasHapus
  8. foto bayinya unyu2 mba, bermanfaat walaupun belum punya bayi setidaknya dapat ilmu dari baca postingan ini.

    BalasHapus
  9. Aku masih nggak disiplin nih manajemen waktunya. Apalagi aku mulai ambil pekerjaan untuk menulis lagi. Bersyukur sesekali orangtua datang dan ikut membantu.

    BalasHapus
  10. Lucu lucu banget itu model nya :)
    setiap orang tua punya cara tersendiri dalam mengasuh dan membesarkan anaknya. Ini jadi pendidikan buat yang ingin dapat masukan terkait tumbuh kembang anak

    BalasHapus
  11. Inget dulu para orangtua kita merawat anaknya tanpa asisten ya, dan anak2nya terurus semua baik secara pertumbuhan maupun pendidikan. M

    BalasHapus
  12. Wah ilmu banget nih untuk aku yg belum menikah. Makasih sharinhnya mbak

    BalasHapus
  13. Yang penting tetap ada saling pengertian dan kerjasama dengan suami dalam merawat bayi hingga kelak mereka besar ya mbak ^^

    BalasHapus
  14. Bener2 manajemen waktu itu kuncinya mba, kudu punya skill buat itu. Banyak belajar dari teori, belajar dari kesalahan, terapkan pelan2....nanti lama2 akan dapat ritme yang pas. Soalnya memang kudu dilatih sih si manajemen ini, soalnya pemicu stress banget ;(

    BalasHapus
  15. Saya dari anak pertama sampai anak ke 6 mengasuh sendiri. Sebab nomaden jadi bener bener tantangan untuk saya mengelola keluarga sedemikian rupa. Awalnya ga mudah. Lama lama terbiasa juga. Tantangan paling menantang saat tinggal di negeri sendiri hehe

    BalasHapus
  16. Berguna banget mba tipsnya,apalagi Erna juga merawat 3 balita sendirian tanpa art. memang management waktu itu penting banget.

    BalasHapus
  17. Aku belum pernah ngalamin punya pengasuh, Mba Naqi. Paling dulu pas anak pertama sempat dibantuin Ibu, itupun cuma seminggu, hahaha. Yang ngerasa berat pas anak kedua lahir yang jaraknya berdekatan. Mana pas itu harus ngikut suami ke Sulawesi.
    Tapi syukurlah dengan kerjasama yang baik dengan suami, semuanya bisa terkendali.

    BalasHapus
  18. Waktu newborn baby Lim pakai nanny selama beberapa bulan, tapi karena aku orang nya ga percayaan hehehe.. jadi semua urusan baby Lim tetap aku yang handle dan aku yang gendong sampai nyokap bilang percuma pakai nanny kalau semua urus sendiri hihihii

    BalasHapus
  19. Merawat bayi tanpa pengasuh itu memang perlu manajemen waktu ya baik ya, mbak. Saya yang tinggal sama ortu aja masih suka keteteran

    BalasHapus
  20. Kayaknya merawat sendiri bayi memang lebih menyenangkan ya Mbak ketimbang menggunakan jasa pengasuh. Kalo merawat sendiri lebih tahu perkembangan bayi dari waktu ke waktu ya Mbak...

    BalasHapus
  21. Ada baiknya jika merawat anak tanpa bantuan orang lain... karena karakter anak nantinya akan meniru yang sering bersamanya...

    BalasHapus
  22. Ngurus anak itu memang rempongnya warbyazah..tp full pahala jika ikhlas mengerjakannya. Manajemen waktu, itu yg paling penting.

    BalasHapus
  23. boleh juga ini ulasanya untuk bisa merawat si kecil

    BalasHapus
  24. Noted mbak..
    Bisa jadi referensi kalau udah punya momongan. hehe

    BalasHapus
  25. Mkasih tips nya mbak. Membantu banget ini..

    BalasHapus
  26. Terimakasih, tips dari umi informatif banget deh

    BalasHapus
  27. aku bener-bener salah fokus sama foto bayi-bayinya mba, lucu-lucu banget heheheh terima kasih mba untuk tipsnya heheheh

    BalasHapus
  28. Meski rempong pening jalani hidup tanpa pengasuh tapi insha Allah attachment dengan keluarga dan anak lebih dekat ya mba. Saya juga mengasuh terpaksa tanpa ART / nanny :)

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^