Kamis, 15 September 2016

7 Cara Merawat Kulit Bayi


Cara Merawat Kulit Bayi. Assalamualaikum sahabat Smart Mom, 
Melihat foto anak-anak masih bayi rasanya rindu mencium bau bayi. Bau bayi itu beda loh. Kalau bayi, mau belum mandi atau sudah mandi pasti dicium gemes. Tapi, kalau sudah lewat lima tahun bau bayinya sudah hilang, hihi...

Saat lihat foto Fatih bayi, kembali teringat saat merawat kulitnya. Saat bayi, Fatih memiliki kulit yang sensitif. Beberapa hari lahir, kepala Fatih ada keraknya. Aku jadi harus rutin membersihkan kepalanya dengan baby oil.

Selain itu sahabat Smart Mom, Fatih juga pernah merah-merah di badannya karena pakai sabun cair. Aku jadi harus lebih berhati-hati mengenal kulit Fatih. Apalagi kalau pakai bedak, Fatih bayi kulitnya jadi merah-merah. Bedaknya tidak bisa berganti-ganti merk. Padahal banyak banget kado yang isinya satu paket bedak bayi hehehe...

Tapi, semakin lama aku jadi mulai kenal cara merawat kulit Fatih, alhamdulillah akhirnya Fatih sudah tidak alergi lagi. Berikut 7 Cara Merawat Kulit Bayi :

1.Membersihkan Mata
Jika mata bayi kotor, wajar saja kok karena ukuran mata yang menghubungkan mata dan hidung belum terbuka sepenuhnya, hingga belum dapat berfungsi sempurna. Akibatnya, air mata menumpuk dan telihat seperti belekan.

Cara membersihkannya, ambil kapas basah (pakai air matang), bersihkan masing-masing mata lalu lap lembut dari batang hidung ke arah tengah.

2. Membersihkan Kulit Kepala
Anak-anakku semua kulit kepalanya terdapat kerak. Untuk itu aku selalu membersihkannya dengan baby oil. Digosok dengan pelan agar tidak lecet atau berdarah. Lalu bersihkan dengan air matang.

Tapi, kerak di kepala tidak akan lama, dua bulan kepala bayiku sudah bersih dan bebas dari kerak.

Harus rajin membersihkan kerak kepala, rambutnya lebat banget :)

3. Membersihkan Kuku
Kuku bayi baru lahir terlihat panjang. Walau begitu masih lembut sekali. Dalam 2-3 hari kukunya akan keras dan dapat dipotong. Aku rajin memotong kuku bayiku di hari Jumat. Biasanya kulakukan ketika bayiku sudah tidur. Terutama setelah mandi karena kukunya masih lembut terkena air mandi. Untuk menjaga agar kuku-kuku bayi tidak menggores bagian tubuh lainnya, sebaiknya gunakan sarung tangan.

4. Merawat Tali Pusar
Tali pusar sebaiknya dibersihkan dengan kapas dan alkohol 70 %. Setelah itu dibungkus kembali dengan kasa yang bersih.

5. Membersihkan Alat Kelamin
Untuk anak laki-laki akan berbeda cara merawat dan membersihkan alat kelaminnya. Saat baru lahir, aku membersihkan alat kelamin dengan tisu basah atau dengan kapas basah. Jika tidak ada dapat dengan membersihkan dengan air hangat. Caranya, siapkan handuk kecil, termos air hangat, air bersih dan baskom kecil di dekat tempat tidur. Jika bayi Anda BAB tinggal bersihkan saja.

6. Membersihkan Bokong
Saat masih bayi, sering kali bayi mengalami kemerahan di bokong dan selangkangan. Hal ini dikarenakan bayi yang memggompol tidak segera diganti. Padahal kulit bayi sangat sensitif. Akibatnya mengalami iritasi. Agar tidak terjadi, sebaiknya rajin membersihkan dengan mengelap bokong dan selangkangan dengan air hangat. Setelah itu dilap dengan kering. Hindari memakai bedak pada alat kelamin bayi.

7. Memandikan Bayi
Memandikan bayi yang baru lahir dapat dilakukan dengan mengelap badan bayi dengan air hangat secara perlahan-lahan. Tapi, saat Aisyah (anak ketigaku) lahir, ia dibersihkan dengan baby oil. Soalnya Aisyah badannya penuh lemak. Alhasil baby oil satu botol langsung habis haha...

7 Cara Merawat Kulit Bayi
Lakukan keramas rambut bayi dengan perlahan-lahan. Gunakan  waslap agar lebih mudah mengusap-usap rambut bayi. Lalu, bilas perlahan agar tidak kena mata. Lalu lap badan dan anggota tubuh lainnya. Gunakan sabun dan shampoo yang sesuai dengan kulit bayi. Kemudian bilas dari air baskom yang lain. Keringkan dengan handuk dengan menepuk-nepuk lembut kepala bayi dan dilanjutkan pada badannya.

Nah, sahabat Smart Mom, demikianlah 7 Cara Merawat Kulit Bayi semoga info di atas membantu.


30 komentar:

  1. Aduuuuh ya ampun, aku takut loh memandikan bayi T_T.. sampai naqib 1 tahun yang mandikan masih ibuku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku awalnya juga takut. Tapi diajarin yang mandikan bayi setelah pusar lepas anak pertama, pas anak kedua dan ketiga udah berani.

      Hapus
  2. Bener-benr harus memperhatikan bahwasanya kulit bayi emang sensitif dan masih halus.gak bisa sembarangaan dalam merawatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, betul banget harus ekstra menjaga kulit bayi

      Hapus
  3. dulu ponakannku waktu umur berapa bulan ya, karena sering dipakein pampers sering merah2 kulitnya, kulit bayi emang sensitif, harus bener-bener ngerawatnya :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kulit bayi sangat sensitif, belum bisa sering pakai diaper kalaupun pakai sering dilap dengan air hangat.

      Hapus
  4. Alhamdulillah diberi kesempatan merawat bayi sejak lahir Mbak. Harus super lembut dan hati2 kalo sama bayi. dan kulit mereka sangat delicate

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbk, aku anak ketiga yang merawat sendirian sejak lahiran. Seru dan mendebarkan deh menjaga kulit bayi :)

      Hapus
  5. kalau aku kadang lupa bersihin bagian telinga gara2 baca ini jd keinget lagi kudu lebih telaten

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, tapi hati-hati nanti ke dorong ke dalam kotoran telinganya.

      Hapus
  6. Aduuh, jd pingin punya bayi lagi hahaha. Tp ranu baru 1 th.

    BalasHapus
  7. Iya ya mbak riwil bgt merawat kulit bayi..terutama di daerah celana sering kemerahan..
    Tapi jika tau cara yg tepat maka fine aja..

    makasih tipsnya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya harus ekstra menjaga kulit bayi. Bagian lipatan sangat rawan kena merah karena lembab

      Hapus
  8. Aduhh jadi inget dengan anak-anak waktu bayi dulu hehehe.
    Merawat tali pusar itu dulu yang masih bingung waktu pertama kali punya bayi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Mbk, aku sampe ngeri takut kesenggol. Pas lepas aku happy banget hahahha

      Hapus
  9. Gemesiiiin ya tiap ngeliat bayi ini. Oiya mba, itu rambutnya stlh dicukur apa tetap tebal gitu ya? Karena saya lihat beberapa bayi, setelah dicukur...rambutnya cenderung tumbuh sedikit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Masih lebat tapi tebalnya beda. Rambut bayi kan emang harus dipotong ya, sunah ding :)

      Hapus
  10. Dan kesemuanya mesti dilakukan dengan penuh kelembutan dan rasa kasih sayang ya, Mbak :)

    BalasHapus
  11. Aku paling gemes kalau mbersihin kulit kepala.
    Habis ubun-ubunnya kan masih lunak gitu. Tapi ada kotoran yg lengket.
    Harus pelan-pelan banget biar gak menyakiti itu ubun2. Pakai baby oil biasanya.

    BalasHapus
  12. Aku dulu mandiin dua anakku karena ibu nggak berani, dan manggil suster repot banget waktu itu. Jadi bisa karena terpaksan, dan alhamdulillah, ibu bilang aku termasuk pede megang dan bersihin kulit tubuh anak-anak, hahaha

    BalasHapus
  13. Kalo pake baby oil bukannya malah minyakan lengket gitu badannya?

    BalasHapus
  14. Perlu keahlian khusus dan hati2 yah mbak pas ngerawat kulit baby, hhhee. TFS yah mba Naqi ^_^

    BalasHapus
  15. Artikelnya berguna banget nih buat aku kalau nanti punya bayi. Belum kebayang soalnya suka takut pegang newborn baby, kulitnya masih lembek banget kayaknya.

    BalasHapus
  16. Aku mandiin bayi baru berani anak ketiga dan keempat xixi

    BalasHapus
  17. Iya, paling seneng ngelus-ngelus kulit bayi..halus banget ya...
    Jadi inget sama keponakan, kangen wanginya bayi he he he

    BalasHapus
  18. Yg ngeri itu saat bersihin kuku2 bayii...takut kepotong..hihihi..makasih tipenya mba

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...