Selasa, 01 Mei 2018

Pengalaman Belajar Masak Saat Masih Pengantin Baru


Assalamualaikum Sahabat Smart Mom,

Aku mau cerita pengalamanku masak saat masih pengantin baru.  Jadi ceritanya aku lagi ikut #KEBCollabwriting. Apa itu ya? KEBCollabWriting adalah kolaborasi menulis antar sesama member Kelompok Emak-Emak Blogger (KEB).  Nah, Trigger post pertama di kelompokku adalah tulisan Mbk  Hana M Zwan yang berjudul“Kemangi, Olahan Sedap yang Menggugah Selera.” 

Alhamdulillah sudah 13 tahun :)

Tahun 2005 aku menikah dengan lelaki asal Lampung. Tiga hari usai pernikahan aku langsung diboyong ke Lampung Timur tempat tinggal suami. Awalnya kami menempati kamar di depan rumah keluarga. Saat itu kakak ipar yang menepatinya. Seminggu masih dilayani istimewa, maklum pengantin baru. Rumah kakak ipar juga ada ART-nya, jadi yang masak ada orang tersendiri.

Aku sendiri sebelum menikah baru bisa masak dengan resep andalan santan kuning. Kalau orang Bengkulu, resep kuning bisa dapat menu beraneka ragam. Bisa membuat santan kacang panjang, terong dan ikan teri atau ditambah tebu telor. Resep lainnya bumbu kuning dengan buncis, kentang dan wortel, wih lezatnya!
 
Resep andalan hihi... enak dicampur lontong atau ketupat loh!
Seminggu awal pengantin baru. Aku masih kikuk banget mau masak apa ya? Kakak ipar sudah menyiapkan menu yang akan dimasaknya. Aku ya ikut saja selera orang rumah ya. Bantu membersihkan sayuran, menggiling cabe, mengupas bawang dan lainnya.

Ada hal yang membuat aku shock saat masak diawal pengantin baru. Pertama, saat aku disuruh masak nasi. Di rumah keluarga ternyata biasa masak nasinya di panci dulu lalu di kukus tidak langsung di magic com. Aku dengan pedenya mencuci beras dan menanak nasi. Aku lupa aku tinggal dengan berbagai macam orang. Ternyata suami dan keluarga lebih menyukai makan nasi yang tidak lembek. Alias airnya tidak banyak saat menanak nasi. Saat melihat nasiku aku nangis di dapur. Nasinya kelembekkan! Huhuhu.... aku diam saja...lama bingung mau aku apakan nasi yang sudah seperti bubur itu, terlalu lembek!

Kedua, diawal nikah aku masih takut sekali membersihkan ikan. Padahal, jelas sekali suami cerita kalau ia berbisnis ikan.  Aku nangis lagi saat Mamak meminta aku membersihkan ikan. Aku diam, bingung mau aku apakan itu ikan? Antara takut, geli, dan gemetaran. Akhirnya suamiku yang membersihkan ikan, aku hanya menambahkan bumbunya untuk dimasak, istri manja ya? Hehe...
 
Maafkan fotonya sederhana, tapi rasanya istimewa loh :)
Perjalanan waktu, aku dituntut untuk bisa memasak. Siapa yang  menuntut? Suamikah? Mertuakah? Tidak, keadaanlah menuntut aku bisa masak. Ya, seleraku yang menuntut!  Banyak masakan yang berbeda jauh dengan kebiasaanku di Bengkulu. Hal ini membuat aku kangen masakan Ibuku atau kakakku, Inga. Jadilah aku belajar masak demi mengobati kangen masakan Bengkulu dan juga untuk suami.

Ya, suamiku enggak langsung meminta aku bisa masak. Tapi, sikapnya sering nelp Kakak Ipar nanyain resep A, B atau C bikin aku keki! Huhu... aku jadi pengen belajar masak. Zaman itu belum secanggih sekarang. Sekarang bisa klik nanya ke Mbah Google resep rendang, opor atau bikin ketupat bisa sekaligus lihat videonya. Zaman 2005-an dulu masih pakai kliping majalah hahaha...

Namun, tidak ada kata terlambat buat belajar memasak. Aku terus belajar masak opor ayam sesuai selera lidahku. Walau gagal entah keberapa kalinya, alhamdulillahnya suamiku selalu lahap makannya hingga suatu hari di Bulan Ramadhan, suami menjemput kakak ipar pulang dari kantor dan akhirnya berbuka puasa di rumah. Kebetulan aku masak opor ayam malam itu.

“Wah, sudah pintar masak sekarang ya. Opor ayamnya enak!” ujar kakak iparku. Suamiku terlihat bangga sekali tersenyum padaku. Uhuy hatikuu berbunga-bunga. Walau masak opor sampai sekarang aku belum hapal resepnya di luar kepala, masih belum percaya diri kalau belum buka resep sakti hihi...

Dari pengalamanku di atas ternyata belajar masak itu mengasyikkan. Walau nikah belum jago masak, belajar saat sudah bersuami bisa banget loh! Asal suami mau menerima dan mencicipi resep yang gagal ya, hihi...

Nah, itulah pengalamanku saat masak di awal pengantin baru. Ada yang punya pengalaman yang sama? Share dong!



18 komentar:

  1. Bentar lagi lebaran, mau dong mbak icip opornya ^-^

    Saya belum pas juga kalau bikin opor hahaha

    BalasHapus
  2. Saya kalau masak nasi secara tradisional belum bisa, haha. Sampai sekarang masih masak nasi di magic com.

    BalasHapus
  3. Aku waktu nikah juga belum bisa masak macem2. Cuma bisa goreng telur, tahu, tempe dan tumis sayur aja. Mau pegang daging ayam atau sapi kok ngeri, pegang ikan juga geli hahaha. Tapi seiring waktu ya belajar pelan2 :)

    BalasHapus
  4. Haha, jd inget aku jaman baru nikah, masaknya nasi goreng terus :p

    BalasHapus
  5. Aku seneeeng banget masak masakan Indonesia mba. Suka diajarin nenek dan mamaku :)

    BalasHapus
  6. Aku saat jadi pengantin baru masaknya ikan teri sambal pakai kacang plus sayur bayam. Soalnya suami suka itu, hihihi :D

    BalasHapus
  7. Awal-awal pengantin baru aku seminggu saja di rumah mertua. Iya sama, dilayani banget kalau mau makan. Dimasakin juga.

    BalasHapus
  8. Aku sebenarnya bisa masak, tapi pas pertama masak untuk suami nasi yang aku masak lembek banget. Duh, suamiku langsung gangguin waktu itu

    BalasHapus
  9. Ya...kita bisa karena waktu jualah...hi2, keadaan yang menuntut...

    Tapi sekarang memang gak ahli banget masak tapi lumayanlah..gak malu2in dilingkungan rumah sendiri..

    BalasHapus
  10. Selalu ada pelajaran berharga dari pengalaman pertama, untungnya nasi gak gosong

    BalasHapus
  11. Senengnya ya dpt suami yg bersabar walau istri blm bs masak. Jd semangat belajar ya mba

    BalasHapus
  12. Maluuu bgt pertama masakin buat suami, tp ternyata masakan itu yg plg diingat suami dan selalu request, padahal cuman nasgor cikur :')

    BalasHapus
  13. Awal nikah, masih tinggal di rumah mertua. Jarang disuruh masak, karena mertua lebih pandai masak, dan rasanya lebih maknyus dibanding rasa masakanku hehe

    BalasHapus
  14. Jd keinget masakan andalanku saat nikah dulu sayur asem Surabaya hahahahaah.
    Pdhl dulu gak bisa masak, begitu nikah jd "terpaksa" masuk dapur ya mbaakk :D

    BalasHapus
  15. Hahhaah ya ampun ak tinggal sama mertua ini. Alhamdulillah masaknya bebas.

    BalasHapus
  16. Duh mba naqi.. Sy baca ini senyum2 sambil ingat pengalaman sy tinggal di tempat mertua n belajar masak. Hihi. Mertua sy orgnya klasik bgt. Masih suka masak pake kayu bakar. Padahal tinggal di kota. Kebayang gimana susahnya sy menyesuaikan dg lidah disana yg suka makan bakar2an ikan. Sy ngidupin kayunya aj 30 menit ga nyala2. Haha

    BalasHapus
  17. Mbak.. Aku 5 tahun nikah, mpe sekarang blm jago masak

    Hehe

    BalasHapus
  18. beruntung yaaa akuuu, nikah udah jaman google, wkwkwkw. mau resep apa tinggal cari. yang harus dilawan rasa malas nih XD

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^