Jumat, 18 Januari 2019

Pengalaman Keracunan Kerang



Assalamualaikum sahabat Smart Mom,

Sudah lama enggak ini enggak curhat di blog. Mau cerita pengalamanku keracunan kerang hehe... sampai akhirnya dirawat di klinik, hiks... ceritanya begini ...

Jumat itu aku aku belanja di warung sayur dan melihat ada kerang darah (aku menyebutnya kerang Jambi karena aku biasanya makan kerang ini di Jambi). Saat melihat dalam plastik dan harganyanya hanya 12 K aku exited banget pengen masak kerang ini. Jadilah aku beli dan masak kerang pindang kesukaanku.

Saat masak, aku tidak curiga karena rasa kerangnya empuk dan kuahnya dihirup juga enak dan segar. Namun, selang beberapa jam aku sakit kepala. Kupikir karena maagku kambuh karena emang aku telat sarapan pagi itu.

Okelah, sudah makan siang mau istirahat aku minum obat paracetamol. Namun waktu terus berlalu. Rasa sakit di kepala mulai menjadi. Berputar-putar seperti saat aku vertigo. Aku minta tolong suamiku kerokan hehe... tapi rasa sakit kepala belum juga hilang, “Wah, ini maagkah?” okelah minum obat maag aja deh kebetulan dari dokter dulu aku simpan obatnya.

Usai sholat Asar rasa mual, sakit kepala kembali terjadi. Suamiku membantu pijat refleksi. Biasanya kalau aku vertigo, pijatan itu ampuh loh. Aku bisa tertidur pulas. Tapi, kemarin itu aku enggak nyaman banget karena menjadi mual dan muntah-muntah hingga akhirnya menjalang maghrib suami memutuskan untuk ke klinik dekat rumah kami, KMC.

Disaat mempersiapkan diri ke KMC, aku sudah sempoyongan. Sudah tawakal aja deh kalau itu hari terakhirku. Di motor aku berdoa, “Ya Allah Hari ini Hari Jumat, hari baik kalau hari terakhirku, tapi sepertinya tugasku di dunia belum selesai. Jika Engkau izinkan aku masih ingin melihat anak-anakku besar dan lainnya....” hingga suara-suara saja yang terdengar mataku sudah sulit terbuka.

Rasa sesak kembali hadir, di KMC aku sempat dipasang oksigen dan dipasang infus. Enggak tahu lagi gimana sakitnya karena udah lemees bangeeet. Suami juga udah sibuk sembari menjaga Aisyah. Aku mendengar dokter meminta suami membeli obat penawar keracunan di apotik.

Tak lama oksigen dilepas dan aku diajak ke kamar perawatan. Seingatku naik kursi roda dan ditarik ke lantai 2. Sampai di kamar, aku masih sempat Maghrib dengan tayamum dan akhirnya tertidur hingga tengah malam baru terbangun untuk sholat Isya.

Aduh, drama banget kan ya? Badanku udah enggak sekuat dulu karena sudah enggak bisa makan kerang. Mungkin kolesterol atau asam urat yalangsung kambuh. Saat dicek tensiku emang agak tinggi 130 per berapa aku gak paham. Sedangkan normalnya aku paling 110.

Esok harinya aku baru buka hp dan meliha teman-temanku heboh, bahkan tetanggaku menanyakan kabarku. Ya, ternyata suamiku share foto di fb. Aku sendiri enggak sempat ngabari tetangga, hanya kakak-kakak yang dihubungi malam itu oleh suami. Aku mendengar suaranya tapi enggak bisa buka mata.

Selama 2 hari dirawat aku mengucapkan terima kasih teman-teman atas doanya. Baik tetanggaku, teman-teman di fb, instagram, Tapis Blogger dan beberapa komunitas blogger lainnya. Doa kalian membantuku segera pulih.

Saat ini, aku masih tahap pemulihan. Kepala masih terasa berat dan belum berani banyak aktivitas. Namun, tahu dong emak-emak kalau sakit? Mana bisa diem aja di kamar. Lihat rumah berantakan langsung sinyal mau merapikan haha...

Semoga badan segera pulih ya, aku juga sudah akupuntur dan cek lagi pola makanku. Nah, semoga teman-teman semua tidak mengalami Keracunan Kerang sepertiku ya.

30 komentar:

  1. Waahhh kerang. Aku suka makan kerang. Apalagi kalok dimasak ala ala sate kerang yang dijual abang-abang di stasiun kereta. Enakkk. Emang sih mbk kandungan kerang ya begitu itu, nggak nyantai sm yang punya kolesterol sama apa gitu aku lupa. Lekas sembuh ya mbk naqi aamiin

    BalasHapus
  2. Semoga lekas sehat kembali mba.. Saya juga pernah tuh nggak kuat habis makan sate kerang.. sampai skg suka was2 klo makan kerang..hehe..

    BalasHapus
  3. kepo mba, kerang darah itu yang kayak gimana? kok bisa keracunan?
    Saya juga agak parno beli kerang gegara gak tau itu masih segar atau udah lama.
    Dan belum berani kasih ke anak2.

    Semoga lekas pulih ya mba :)

    BalasHapus
  4. Waduh, itu kerang tapi rasanya enggak aneh gitu mbak?
    Aku juga doyan banget soalnya sama kerang 😂

    BalasHapus
  5. Yg kemarin itu ya Mbak? Itu sampe keracunan karena terlalu banyak makan kerang atau kerangnya yg kenapa2 sih Mbak? Anggota keluarga lainnya yg ikutan makan gak kenapa2 kan Mbak?
    Semoga segera pulih dan bugar seperti biasanya ya Mbak :)

    BalasHapus
  6. Wah semoga lekas pulih ya mba..jadi penyebabnya benar dari keracunan kerang ya mba? Kok jadi parno

    BalasHapus
  7. Semoga segera sembuh ya mbaa.. pernah denger beberapa kasus keracunan kerang gini, sepertinya memang kalo mau makan kerang kudu bener2 bersih ya..

    BalasHapus
  8. Ngeri ya mbk, semoga mbk Naqi lekas sembuh, sehat dan pulih seperti sedia kala. Sekarang harus lebih hati hati kalo beli kerang

    BalasHapus
  9. Aku ingat pernah keracunan kripik gadung, rasanya nggeliyeng kata orang Jawa. Akhirnya sampai sekarang kapok makan kripik gadung, meskipun katanya super.

    BalasHapus
  10. Kalo masak kerang darah, aku suka kasih arang, mba. Takut keracunan, karena ada emang kejadian seperti mba Naqi

    BalasHapus
  11. Aku flashbaxk jaman SMP mbak. Aku pernah keracunan merang hijau pas di Bekasi, makan 2 piring .. kerang terakhir2an gitu di abang penjualnya

    BalasHapus
  12. Oalah... Kapan hari sempat baca di status Mbak Naqi kalo lagi opname. Ternyata karena keracunan kerang ya. Sebetulnya aku juga suka makan kerang. Tapi jarang masak sendiri karena anak nggak seberapa suka. Jadi bingung ni, kerang yang seperti apa ya Mbak yang nggak bikin keracunan?

    BalasHapus
  13. Kalau makan keeang aku selalu di wanti-wanti sama ibuku agar nggak kemakan cika nya. Cika itu kayak kepiting yang kecil banget, nah itu bisa bikin mencret dan keracunan.

    BalasHapus
  14. Saya ga pernah makan kerang ga tau deh biasanya aku suka makanan semacam itu tp kerang ga suka...padahal belum nyoba heu dasar....sekarang sdh pulih kan ya Mba...kenangan yg tak terlupakan pastinya

    BalasHapus
  15. Aku baru tau kalau kerang bisa bikin keracunan. Hehe mungkin next harus hati hati kalau mau konsumsi kerang aplagi kalau makan di r3sto

    BalasHapus
  16. Sering ya mbak kasus keracunan kerang ini, apa karena kerang makannya sembarangan ya. Aku dulu suka banget loh makan kerang di kedai seafood tapi udah lama banget gak pernah makan

    BalasHapus
  17. Sedih bngt ya mba mesti hati2 klo makan berujung Sakit,, harusnya minum air kelapa tapi gk kepikiran krn dh pingsan

    BalasHapus
  18. Aku juga nggak bisa makan kerang nih Mbak, pasti selalu muntah-muntah.
    Untungnya belum pernah dirawat karena makan kerang.

    BalasHapus
  19. Kalau di Surabaya aku seringnya keracuna kupang, iya makanan kupang itu, Gak tawar sama sekali. Walau cuma sekadar nyicip kuahnya. Lansgung ama ortu dikasi degan ijo gtu mbak.
    Berarti kerang itu kudu dihindari ya mbak? Alhamdulillah ya udah sehat.

    BalasHapus
  20. Ini pasti jadi pengalaman berharga ya, Mbak. Usia memang tidak bisa dibohongi. Ibuku dulu makan udang ya fine fine saja. Tapi, kini, habis makan udang dan kawan-kawannya langsung bentok2 semua.

    BalasHapus
  21. Alm. Bibiku (kakak mama) juga pernah keracunan kerang, Mba. Mana saat itu tengah malam pula. Beliau muntah-muntah dan saya hanya bisa menangis dan gak tahu harus berbuat apa (karena saat itu saya masih kecil). Gak tahu saat itu beliau minum apa untuk mengobati keracunan yang dialaminya itu

    BalasHapus
  22. KAu termasuk yang suka kerang-kerangan, gitu sih mba. terutama makanya dicocol pakai saos-saosan apalah kayak mayonise, saos sambal. Tapi selama hami kemarin aku gak makan, takut. Terus aku juga ga pernah masak sendiri karena serem keracunan, kalau beli pun gak sembarangan takut keracunan kalau mereka masaknya kotor atau kerangnya gak fresh

    BalasHapus
  23. Aduh bund. Kerang kan makanan idolaku banget. Ya Allah semoga segera pulih ya Bund. Besok lagi biar kita lebih hati-hati. Jaga kesehatan ya buns

    BalasHapus
  24. Saya pernah dulu waktu kecil keracunan singkong. Anehnya bapak yang ikut makan waktu itu gak kenapa-napa dong. Kebal kali ya 😄😅 Perlu jadi catetan nih pengalaman mbak Naqi buat suami saya yang doyan banget kerang

    BalasHapus
  25. Kerang darah itu yang seperti apa ya,, taunya kerang hijau yang dijual di pinggir jalan dan sudah matang siap makan.

    Kudu hati hati dan memilah makanan.

    BalasHapus
  26. Kerang memang salah satu biota laut paling kuat oleh limbah dan bahan kimia Mbak.. sanking kuatnya, ia tetap bisa bertahan hidup walaupun tempatnya penuh dengan limbah berbahaya. Nah limbah-limbah ini ternyata mengendap di tubuh kerang.. dan bisa bikin keracunan kalau dimakan oleh manusia.

    Tapi waktu aku kecil, aku suka banget makan kerang rebus cocol saus. Setelah ibuku tahu bahayanya, sekarang jadi sangat jarang bahkan bertahun-tahun ini gak pernah lagi makan kerang.

    Lekas sembuh dan pulih ya Mbak.. biar bisa eksis dan menebar manfaat lagi. Aamiin

    BalasHapus
  27. wah perlu hati-hati juga ya kalo mau beli kerang. setahu saya memang kerang dan sejenisnya sering mengandung logam berat. karena kerang-kerang ini hidupnya di dasar laut. apalagi kalo lautnya terpapar oleh logam beratnya. semoga cepat sembuh dan pulih kembali mbak..

    BalasHapus
  28. Syafakillah Mba.. kerang darah tuh yang biasa di rawa2 bukan sih? Baru tau bisa bikin keracunan. Tapi Alhamdulillah cepat ditangani ya Mba keracunannya, kalo engga kan bahaya.. terlalu bnyk racun dan telat penanganan kan bisa cuci darah juga

    BalasHapus
  29. Jempol untuk Mba Naqi yang bisa meluangkan waktu menulis di blog, semua hal bissa menarik kalau mau menuliskannya

    BalasHapus
  30. Jempol untuk Mba Naqi yang bisa meluangkan waktu menulis di blog, semua hal bissa menarik kalau mau menuliskannya

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^