Minggu, 19 April 2020

7 Cara Mengajarkan Puasa Pada Anak Usia 5 Tahun

7 Cara Mengajarkan Puasa Pada Anak Usia 5 Tahun

Assalamualaikum Sahabat Smart Mom

Tahun ini adalah tahun kedua Aisyah belajar berpuasa. Tentu saja aku senang sekali karena Aisyah mulai memahami kenapa berpuasa. Di group TK sudah disampaikan video dongeng tentang mengapa anak belajar berpuasa. Aisyah mengikuti dongeng itu dan belajar menceritakan kembali dongeng yang disampaikan.

Bagi anak usia 5 tahun, apakah sudah perlu diajarkan berpuasa? Usia berapa anak diajarkan berpuasa? Nah, Moms walau anak usia 5 tahun belum akil baligh, hendaknya sudah mulai diajarkan berpuasa, tentunya sesuai dengan kemampuan si anak.
7 Cara Mengajarkan Puasa Pada Anak Usia 5 Tahun
Aisyah usia 5 tahun :)


7 Cara Mengajarkan Puasa Pada Anak Usia 5 Tahun :


1. Motivasi anak berpuasa akan membuat badan sehat. 
Tentunya si anak diajak makan sayuran dan buah yang disukainya. Moms menyiapkan menu sahir dan buka yang bergizi. Hidangkan menu kesukaan anak yang sehat dan thoyib. Ajak anak menghias rumah dengan kata motivasi dan semangat menyambut Ramadhan.

Menghias rumah dalam menyambut Bulan Ramadhan.
2. Sampaikan pahala yang besar bagi orang yang berpuasa.
terutama puasa di Bulan Ramadhan. Pahalanya diberikan langsung oleh Allah Swt. 

3. Katakan kalau puasa itu sangat istimewa. 
Akan ada pintu di surga yang memanggil orang yang berpuasa, yaitu pintu syurga Ar Rayyan.

4. Latih anak belajar puasa dengan bertahap. 
Misal hari pertama hanya sampai pukul 09.00 WIB, esoknya sampai pukul 12.00 WIB dan selanjutnya sampai bisa penuh sampai maghrib. Buatlah kartu kendali puasa untuk mencatat perkembangan anak dan berikan reward jika anak berhasil.

5. Buat aktivitas yang menyenangkan.
Anak usia 5 tahun tentulah belum terlalu kuat seperti orang dewasa. Pastilah jika pukul 14.00 WIB akan rewel dan bertanya, "Kapan buka puasanya?" wong, kita sudah dewasa saja jam segitu merasakan lapar, gimana anak usia 5 tahunkan?
7 Cara Mengajarkan Puasa Pada Anak Usia 5 Tahun
Bermain dan belajar bersama Umi :)

Nah, ajaklah anak-anak bermain dan alihkan perhatian mereka.  Permainan apa? Banyak permainan yang dapat kita buat dari barang bekas. Permainan tersebut dapat mewarnai, menggunting, menempel, bermain origami, masakan, mobilan, kreasi dengan daun dan lainnya.

6. Ajak anak memilih menu sahur dan berbuka.
Wah, tentunya akan sangat menyenangkan jika sebelum berbuka atau sahur ditanya menu kesukaan mereka. Pengalamanku, pernah anak ngambek karena aku lupa menyiapkan menu sahur yang diinginkan, jadilah anak sulit diajak sahur. Sejak itu, sebelum tidur aku terus bertanya besok sahur A atau B? Sehingga aku dapat mempersiapkannya.

7. Ibadah bersama.
Saat Covid-19 ini tentunya tidak boleh shlat terawih di masjid, berbuka puasa atau jalan-jalan menjelang buka puasa. Untuk itu, ajak anak beribadah di rumah bersama keluarga. Siapkan alat sholat dan ruangan khusus untuk terawih berjama'ah. Selain itu mulai mendata surat-surat pendek atau hadist yang perlu diulang dan dihapalkan sehingga Ramadhan diisi dengan kegiatan penuh makna.
7 Cara Mengajarkan Puasa Pada Anak Usia 5 Tahun
Belajar mengaji, sholat dan muroja'ah.
Semoga kita semua tetap ceria dalam menyambut Bulan Ramadhan 1441 H walau masih masa pandemik Covid-19. Share dong pengalaman mengajarkan anak berpuasa!

14 komentar:

  1. Semangat ya bun mengajarkan anak juga dibutuhkan kesabaran yang extra apalagi bangunin buat makan sahur hahaahaa anakku aja yang udah remaja masih susah kadang aku suapin biar dia tetap sahur.

    BalasHapus
  2. Pasti seru ya bisa puasa bersama si kecil, ajak anak terlibat dalam memilih menu berbuka dan sahur pasti bisa menambah motivasi mereka jadi tambah semangat ikut berpuasa

    BalasHapus
  3. Anak saya yg 7 tahun juga masih saya latih puasa bertahap Mbak. Soalnya biar gak kaget juga badannya. Yg adiknya malah belum. Gak kebangun pas sahurnya. Haha. Mudahan nanti pelan2. Biar alon2 yg penting konsisten

    BalasHapus
  4. Anak saya masih 4 Tahun belum saya suruh puasa tapi saya perkenalkan saja, edukasi dulu tentang pentingnya dan keutamaan puasa. Makasih tipsnya Mbak, buat pembelajaran saya juga nanti ngajarin anak puasa

    BalasHapus
  5. Hihihi jadi ingat waktu anak anak mulai puasa
    Mereka langsung paham sih. Tapi makannya lama banget, diemut sehingga makan sahur sering lewat subuh 😁😁😁

    BalasHapus
  6. Hehe...perlu usaha besar buat mengingat gimana dulu saat ngajarin anak-anakku puasa, Yuk. Itu udah lamaaaa banget. Insya Allah Ais selalu semangat berpuasa Ramadhan yaaa.... Peluk Aiiiissss...

    BalasHapus
  7. Anak2 saya pun kl udah jelang Ramadhan sibuk deh tuh bebikinan tulisan ahlan wa sahlan dan marhaban ya Ramadhan, Mbak Naqiyyah... dan meski nanti gembira menyambut 'idul fitri, tetap bersedih juga saat Ramadhan pergi :(

    BalasHapus
  8. Aih baca ini jadi ingat masa-masa anak-anakku masih imut hehe... alhamdulillah kalau dari kecil diajarkan sudah besar jadi sudah terbiasa ya...

    BalasHapus
  9. Walau anak sudah 9 tahun, malam sebelum tidur selalu saya tanya, besok mau makan sahur sama apa?
    Dengan begini akan lebih mudah membangunkannya saat waktunya sahur, tinggal bilang aja kalau mamanya udah masak menu yang dia minta

    BalasHapus
  10. Tahun ini saya baru memperkenalkan ttg pengertian puasa teh. Kalau prakteknya belum karena dia masih kecil ehehe

    BalasHapus
  11. Thanks tipsnya mbak, Ini anakku yang lima tahun sahurnya msh sesuka hati eh jam 9 udah buka kulkas wkkwwk, untung kakaknya lbh bisa dibilangin. Emang gk mudah yg penting semangat ngajarinnya ya haha

    BalasHapus
  12. Sebuah pembelajaran yang bagus. Mendidik berpuasa sedini mungkin
    Memnag bukan perkara mudah mengajak anak berpuasa, poin-poin yang disampaikan mba Naqiyah sangat bisa untuk refrensi para orang tua

    BalasHapus
  13. Wah tipsnya boleh juga nih buat Adek Fi. Saat ini dia belum paham banget makna puasa. Musti diperdalam lagi. Semoga bisa yaa menjalankan tips dari Mba Naqi

    BalasHapus
  14. Saya beruntung hidup dalam masyarakat homogen dengan kultur religi yang kental.
    Tanpa metode apapun, anak-anak bisa mempelajari aktivitas ibadah dari kultur sehari-hari termasuk puasa.

    Terasa sekali amal jamai itu pengaruhnya lebih besar.

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^