Rabu, 07 Oktober 2015

Mencicipi Sarapan Katupek Pitalah

Mencicipi Sarapan Katupek  Pitalah. Saat baru sampai di Padang. Orang bilang, makanan di Padang itu cuma ada dua. Satu enak dan dua enak sekali hehehe...jadi makanannya emang enak-enak. Pokoknya masakan Padang super mantap deh. 

Biasanya,saat di Lampung, kami sarapan dengan makan ketupat itu jarang banget. Paling banter makan ketupat sayur. Itu pun pakai ketupat eh lontong dari plastik atau pakai daun pisang. Berbeda di Padang, lontongnya dari ketupat euy. Rasanya jelas banget bedanya. 

Nah, soal katupek pitalah atau lidah Padang ngomongnya Ketupek Pitalah . Kami baru dengar. Sore itu, Maya Lestari Gf main ke rumah, dia membaca pecel yang mantep banget. Wih, kami langsung jatuh cinta (kapan-kapan aku posting ya). Ngobrol ini itu, dia merekomendasikan sarapan dengan ketupat pitala.

Penasaran apa sih bedanya katupek pitalah dengan lontong sayur atau pun ketupat yang sering dijual dekat rumah. Kami pun mencari lokasinya.

Lokasi tempat jual ketupat pitala ada di dekat Pasar Belimbing (orang Padang menyebutnya Balimbiang). Tempatnya bersih dan penjualnya ramah loh. Sepertinya itu usaha keluarga karena penjualnya ramai bergotong-royong. Kalau Hari Minggu ramai banget di sini. Datang telat sedikit saja (jam 8-an) sudah habis deh, jadi kalau ke sini buruan hehehe

Menu di Cafe Anggur Raya pilihannya cukup banyak. Selain katupek pitalah ada juga katupek gulau tauco, sarabi talua, kolak pelangi, bubur kacang padi, pergedel jagung, bakwan, salak lauak dan lainnya. Khusus Hari Minggu ada nasi sup jagung, nasi sup ayam, lopis dan teh talua.

Tak mau berlama-lama, kami langsung memesan katupek pitalah. Eing-eng...akhirnya pesanan kami datang :)
Katupek Pitalah Padang



Katupek Pitalah ini berbeda dengan lontong sayur. Ketupatnya dari beras khusus. Rasanya lembut banget. Bagi yang suka makan nasi pulen, ketupat ini pas banget. Soal kuahnya ini lebih enak lagi. Santannya kental dan ada bau perpaduan daun serai dan daun jeruk purut. Ciri khas ketupek di Padang ini, menggunakan kerupuk merah. Bila di Lampung, nasi uduk atau sarapan dengan lontong menggunakan kerupuk putih :)  Harganya pun terjangkau. Satu porsi hanya Rp 6 ribu. Jika memakai telur rebus Rp 8 ribu. Nah, pilih yang mana?

Oh ya, selain mencicipi sarapan katupek pitalah, kami mencoba ketan yang bertabur kelapa parut.

Ketan bertabur kelapa

Baca Juga : Cara Mudah Beli Tekwan Tidak pakai Repot

Rasanya enak deh. Uhuy, tampilannya juga menarik. Sudah dikemas dalam mika. Oh ya, jajanan di sini memang banyak disiapkan dengan mika. Sepertinya memang sengaja dikemas karena banyak yang membeli tidak makan di tempat. Terutama Hari Minggu saat banyak yang pulang dari olah raga (jalan-jalan pagi). Mereka langsung membeli dan membawa pulang.


Daftar Menu di Cafe Angguraya

Lokasi Cafe Angguraya, Padang



Baca Juga : Enaknya Bakso Malang di Padang

Nah, buat sahabat Smart Mom, yang mau Mencicipi Sarapan Katupek Pitalah, boleh datang ke Cafe Anggur raya di Jalan Anggur Raya no 4 B Pasar Belimbing Padang. Dijamin ketagihan :) Selamat Mencoba.

8 komentar:

  1. Jangan lupa mampir ke bukittinggi ya mba nyobain ketupat kapau :-) rasanya makin sip lagi hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah iya aku belum ke Bukit Tinggi, pengen banget looh

      Hapus
  2. lamak bana...sy orang padang belum nyoba ketupat pitalah..tiap pulkam ga sempat ke sana....tp yg namanya ketupat di padang itu enak2 mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie .. kak ana.. Kita buat di tanjung Pinang aja Yuk kak..! Biar rame..!! Hua ha ha ha.

      Hapus
  3. menggiurkaaan....jadi ngences pagi2...

    BalasHapus
  4. Blog Mbak Ngaiyah.. selalu aja jadi buruan kalau mo Online.. ada Tulisan yang Menarik Truss oi..!!

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...