Jumat, 14 Desember 2018

5 Kenangan Masa Kecil yang Berkesan



Assalamualaikum Sahabat Smart Mom,

Mengenang masa kanak-kanak adalah yang membuat rasa terbang ke masa lalu. Saat Ayah dan Ibu masih berkumpul bersamaku. Saat TK sering main ke kantor Ayah, sering diajak jalan-jalan, makan di luar hingga ke acara pameran sehingga membuat aku selalu semangat jika ada acara pameran.

Masa kecilku banyak di Bengkulu, keluarga besarku pindah dari Jambi ke Bengkulu sejak aku usia 1 tahun. Kenangan itu sangat banyak. Saat masa-masa Ibu sering menang lomba Batik Besurek atau para tamu dari luar negeri datang ke rumah kami.

Nah, beberapa kenangan masa kecilku yang sangat berkesan :

1. Deklamasi Puisi Pertama
Pengalaman ini tidak terlupakan saat aku kelas 4 atau 5 SD aku juga lupa. Saat itu perpisahan kepala sekolah, Pak Malik namanya. Saat acara perpisahan itu aku membacakan puisi untuk pertama kalinya dihadapan para wali murid dan seluruh siswa. Puisi itu berjudulnya Guruku ciptaan kakakku sendiri, Ucik Yana. Aku belajar dengan giat untuk belajar membaca puisi sehingga tepuk tangan bergema usai aku membacakan puisi.

2. Menang Lomba Busana Muslim
Naik kelas 6 aku pindah ke SDN 3 Argamakmur, Bengkulu Utara. Di sana aku jadi murid baru yang beruntung. Aku langsung banyak teman dan ikut bergabung tim rebana. Aku belajar bernyanyi dan menabuh rebana. Suatu hari ada lomba Peragaan Busana Muslim dalam acara Isra’ Mikraj. Beruntung aku menang lomba juara 1. Aku senang sekali dan menambah kepercayaan diri untuk tampil. Aku ingat banget dulu pakai baju muslim buatan ibuku dan berjilbab hitam. Mengenangnya aku jadi ingat zaman SD.

3. Hampir Tenggelam di Pantai Panjang
Kisah sedih ini tidak banyak aku ceritakan ke orang di sekitarku. Aku lebih banyak menyimpannya karena trauma mendalam. Saat itu aku diajak Ayah ke acara pameran. Aku bersama kedua teman mainku ikut serta. Ayah berpesan untuk tinggal saja di dalam mobil, tapi kami malah keluar bermain air di dekat gorong-gorong pantai. Terlalu asyik bermain air, tak menyadari aku terbawa arus oleh pasir yang juga seakan mengisap diriku. Aku terbawa agak jauh ke arah gorong-gorong. Aku tenggelam dan terasa sesak napas. Alhamduillah aku selamat dan kembali ke mobil dengan basah kuyup. Tapi, aku tak ingat bagaimana kelanjutannya.  Menulis ini aku cukup lega karena terasa bebas dari kenangan pahit.

4.Tamasya ke Kebun Kol
Ini kenangan terheboh di keluargaku. Saat itu Ayah mengajak kami ke kebun kol sisa orang panen. Jadilah kami diberi izin panen kol sepuasnya. Nah, salah satu sepupuku sampai pingsan saking senangnya melihat kol banyak bisa panen sendiri. Cerita ini terus diulang-ulang dan membawa tawa pada keluarga besar kami.

5. Boneka Kesayangan
Masa kecilku aku suka bermain boneka yang pakai empeng. Jika ditarik akan keluar suara, “Mama...oek..oek... mama...” entah berapa aku dibelikan boneka itu, mungkin ada 3x aku punya boneka yang sama. Namun, kalau ingat film Friday 13 th aku jadi ketakutan karena bonekanya mirip, hih....

Nah, Sahabat Smart  Mom, itulah 5 Kenangan Masa Kecil yang Berkesan. Bagaimana denganmu?


15 komentar:

  1. Hhaha.. Lucu banget sih kisah sepupu yang pingsan saking senangnya lihat kol yang banyak!! Asli ngakak, kayak gak percaya gitu 😂😂

    BalasHapus
  2. Wah mba Naqi aku tuh ga bisa baca puisi hehehe malu, minder ga PD takut semuanya jadi satu :p

    btw itu yg tenggekam deg2an bacanya alhamdulilah y mba ada yg tolongin

    BalasHapus
  3. Berati di jaman Mbak Naqi situainya sudah maju ya, udah ada acara acara pameran segala. Bisa makan di luar bareng keluarga

    BalasHapus
  4. Aku kok ngakak membayangkan sepupu mba Naqi yang kesenangan sampai pingsan di kebun kol. Itu yang bikin pingsan karen panen kol kali ya, hahahaa

    BalasHapus
  5. Hehehe kalau aku masa kecil nya kurang suka main boneka mba karena menurut ku boneka itu seram. Btw Alhamdulillah ya mba bisa selamat, kalau sekarang jadi takut air atau biasa aja mba?

    BalasHapus
  6. Alhamdulillah mba naqi bisa selamat, terus kalau sekarang pas dewasa jadi trauma sama air atau bagaimana mba? Serem juga soalnya masih kecil waktu itu

    BalasHapus
  7. Sama Mbak Naqi, saya juga pernah tenggelam di laut waktu kecil. 😥 Alhamdulillah terselamatkan satu keluarga kami, ini terjadi karena insiden terbaliknya kapal

    BalasHapus
  8. Seru banget mbak pengalamannya. Btw itu yang hampir tenggelam di Pantai Panjang serem banget mbak. Tapi emang ombaknya besar banget ya.

    BalasHapus
  9. Kisah yang serupa denganku mba, hampir tenggelam juga, bedanya itu di sumur 😢 Maklum lah anak kecil kan suka penasaran, untungnya ibu cepat menolong ketika sedang mencuci

    BalasHapus
  10. Kenangan masa kecil nih kalau di ingat-ingat suka bikin ketawa sendiri ya dan kadang suka bikin gak percaya kenapa kita dulu bisa gitu ya. Tapi memang masa kecil itu selalu bikin rindu.

    BalasHapus
  11. Dirimu cantik sekali waktu kecil ya. Pantai sempat menang lomba peragaan busana. Aku dan anakku juga pernah tenggelam. Bedanya, aku jadi ga bernai belajar renang sampai sekarang. Tapi anakku justru makin penasaran sampai bisa

    BalasHapus
  12. Mbak Naqy aku juga punya boneka yang bisa nangis itu. Terus suatu hari dia ga bisa brenti nangis padahal udah dipasangin empeng, akhirnya dilakukan pengoperasian kecil. Belakqng kepalqnya di iris kecil buat mbenenrin klep di mulutnya hahahahaha

    BalasHapus
  13. Whuaaa...mirip boneka Friday the 13th aku kok ngebayangin malah jadi serem ya. Aku boneka kesayangannya Teddy bear, udah copot matanya berkali kali terus di lem sama ibu. Satu saat matanya pecah, tinggal satu aku kasih tutup mata kaya bajak laut 😂

    BalasHapus
  14. Ya ampun yang nomor 3 ngeri banget, Mbak. Aku pun punya pengalaman serupa hampir tenggelam. Tapi bukan di laut, melainkan di empang. Waktu kecil kan masih banyak empang, dasar si bolang ya mainnya sama anak cowok, mancing gitu-gitu lah. Lalu ada tanah gembur yang kuinjak akhirnya terperosok dan kecebur. Untung ada akar pohon gitu aku jadi bisa pegangan. Dan situasi memang lagi ramai jadi aku bisa segera ditolong. Gak tau deh kalau lagi sepi, bisa-bisa tenggelam betulan akuu huhuhuuu.

    BalasHapus
  15. Waja keren ya pede buat tampil baca puisi, aku pemaluu..ngeri bisa nyaris tenggelam gitu..

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^