Kamis, 17 November 2016

5 Ide Bermain Anak Bersama Ayah

5 Ide Bermain Anak  Bersama Ayah


5 Ide Bermain Anak  Bersama Ayah. Bermain bersama Ayah akan menimbulkan kedekatan fisik antara anak dan ayah. Jika selama ini ayah sibuk bekerja hingga sedikit waktu dekat dengan anak, maka dengan bermain dapat menciptakan kedekatan kembali. Apalagi, bermain dengan ayah berbeda saat bermain dengan ibu. Ayah memiliki fisik yang lebih kuat. Bermain dengan ayah menimbulkan keseruan yang berbeda. Nah, apa saja sih ide bermain dengan ayah? Inilah 5 ide bermain anak bersama ayah :

1. Bermain Bola

Sejak usia 1 tahun, anak sudah dapat dilatih dalam bermain bola. Diawal dengan sederhana saja, seperti memegang, melempar, menangkap, dan menendang. Gunakan ukuran bola sesuai dengan usia anak. Ajari anak bagaimana bermain bola, jangan sampai ketika besar, anak takut untuk bermain bola, bahkan hingga menjelang SD masih takut untuk bermain bola. Ada loh anak yang takut bermain bola. Nah, inilah tugas ayah mengajak anak untuk berani dan percaya diri bermain bola, apalagi jika anak lelaki.

2. Berenang

Anak berani berenang dan bermain di pantai :)
Sebenarnya, olah raga ini dapat didampingi oleh ayah atau pun ibu. Namun, untuk ibu terutama muslimah berhijab, ada keterbatasan untuk menemani anak laki-lakinya berlatih di kolam renang, sering risih masuk kolam renang, hehe... tapi jangan kuatir juga Anda dapat mencari alternatif lain. Misalnya mengajak anak bermain ke pantai atau sungai. Latih anak berenang. Ayah dapat mengajarkan berenang atau menemani anak bermain air, hehe... alhamdulillah suamiku bisa berenang jadi bisa menemani anak-anak berenang :)

3. Bermain Sepeda

Horeee Abang Fatih berani bermain sepeda :)
Permainan ini memerlukan keberanian dan keterampilan si anak. Untuk itu, anak memiliki bekal sebelum mencoba mengayuh sepeda. Ayah dapat menemani anak bermain sepeda sesuai dengan usia si anak. Pengalamanku, saat Fatih belajar naik sepeda, sepedanya belum langsung dinaiki atau pun dikayuhnya. Sepeda dituntunnya hingga jauh, bahkan dipinjami saja dengan teman-temannya, Fatih hanya melihat dari jauh. Gemes deh melihatnya, aku bahkan mewanti-wanti agar sepeda jangan dipakai orang lebih besar darinya. Lalu, Abinya ikut memberikan nasehat dan menjelaskan ke Fatih, alhamdulillah akhirnya Fatih berani dan kini sudah lihai bermain sepeda.


4. Bermain tanpa alat


Mengenalkan anak di mana tempat ayah bekerja atau sekolah :)
Bermain dengan ayah intinya menambah keakraban antara anak dan ayah. Bermain tak harus dengan alat bermain loh. Contohnya dapat mengajak anak jalan-jalan berkeliling kompleks, baik dengan jalan kaki mau pun dengan kendaraan. Biasanya, suamiku akan mengajak anak-anak keliling kompleks dengan naik motor. Selain itu dapat mengajak anak mengenal apa sih pekerjaan ayahnya? Kami pernah mengajak anak-anak ke kantor suami. Di kantor suami ada banyak tanaman dan beberapa hewan. Anak-anak senang sekali melihat kebun cabe dan ke kandang sapi. Dengan mengenalkan pekerjaan ayah, anak akan mengenal apa saja pekerjaan ayahnya, mengapa ayah bekerja dan bagaimana ayah sedang bekerja. Ini akan menjadikan anak berpikir dan menimbulkan rasa sayang kepada pekerjaan ayahnya. Namun, saat ini suamiku sedang tugas belajar atau kuliah lagi di Univ. Andalas Sumbar. Maka, kami mengenalkan tempat suami belajar. Anak-anak senang diajak ke kampus Univ. Andalas :)

5. Mendongeng

Mendongeng atau bercerita memang dapat dilakukan oleh ibu, namun jika ayah sesekali melakukan permainan ini, anak akan merasakan keakraban yang berbeda. Di keluarga kami, suamiku sering mendongeng atau bercerita kepada anak-anak sebelum tidur atau sedang duduk-duduk bersama. Cerita yang paling sering suamiku sampaikan adalah sejarah. Baik sejarah Islam maupun sejarah Kemerdekaan RI. Wah, kalau soal sejarah perjuangan RI, aku sendiri enggak hapal loh, tapi suamiku sampai hapal tanggal dan lokasi kejadiannya, hehe... makanya anak-anak jadi senang banget melihat film mengenai sejarah kami sekeluarga akhirnya lebh banyak ke tempat wisata sejarah.


Ayah dan anak sedang bermain bersama.  Bermain sambil bercerita :)


Namun, bagaimana jika ayah dan anak berpisah untuk beberapa waktu? Misalnya ayah bekerja di luar kota atau sedang berdinas? Peran ayah menemani anak bermain tentu berhenti sejenak. Sebaiknya, komunikasi ayah dan anak terus selalu dijaga dan dibina. Ajak anak menelpon ayahnya dan menceritakan kegiatan mereka di sekolah atau di rumah. Apalagi sekarang ada paket nelpon murah. Anak dan ayah dapat menjalin komunikasi dengan mudah. Jangan sampai, ketika LDM (Long Distance Marriage), hubungan ayah dan anak jadi  terganggu. Siapkan jadwal menghubungi anak secara rutin agar anak pun tetap bahagia dengan perhatian sang ayah.

Nah, sahabat Smart Mom, itulah 5 ide bermain anak bersama ayah yang dapat dicoba, semoga informasi di atas bermanfaat. Selamat Hari Ayah, semoga hubungan ayah dan anak semakin erat! 

44 komentar:

  1. Hai mba Naqi. Anakku juga suka banget main sama bapaknya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya Mbk, anak dan ayah jadi kompak bermain.

      Hapus
  2. Paling enak ya berenang. :D Hehehehe

    BalasHapus
  3. aku juga dulu senang bgt bisa main sama ayah, main masak2an lho, hehe tapi gak keliatan ayah itu jd gemulai, justru keliatan spt ayah itu sayang pdku.. alhamdulillah suami pun begitu thd anak2.. semoga makin byk para ayah yg sempatkan diri utk main bersama anak2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku punya 4 kakak perempuan, ayahku suka memberi selimut pas kami sudah tidur, mengajak kami jalan-jalan dan makan-makan di luar, alhamdulillah kenangan itu melekat abadi.

      Hapus
  4. Anakku suka banget main bola sama ayahnya. :)

    BalasHapus
  5. Langsung seret Papah anak-anak buat baca artikel ini. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip, semoga Papah mau makin kompak dengan anak-anak ya, Mbk.

      Hapus
  6. Hahahaha ... postingan ini bikin aku kangen anak2. Harus meluangkan waktu meski jadwal padat. :)

    BalasHapus
  7. Kalau dongeng, kayanya lebih jago mamanya. :D

    BalasHapus
  8. Buat para ayah, yuk merapat. :D Baca ini, dan peluk anakmu sekarang. Jangan lupa ajak main bareng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah betul, terima kasih apresiasinya :)

      Hapus
  9. Bermain tanpa alat tuh kayanya lebih seru. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya seru apalagi yang jalan-jalan ke kantor suami :)

      Hapus
  10. Anak-anak pasti seneng nih main dengan Ayahnya. Seru!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, senang banget anak-anak malah enggak mau berhenti hehehe

      Hapus
  11. Anak2 juga suka banget main sama Abahnya. Pokoknya kalau pulang kerja, langsung deh dikerubutin kayak semut melihat gula. Kalau udah gitu, saya bebas......

    BalasHapus
  12. Wah seru banget nih ide bermain ayah dan anak.. penting nih!

    BalasHapus
  13. Liat pantai jadi kangen pantai padang.. gratis lagi,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, iya di Bengkulu juga ada Pantai Panjang yang gratis :)

      Hapus
  14. Seru ya lihat anak yang akur sama ayahnya
    saudara saya ada yang tidak dekat sama ayahnya, jadi malah kaku kalau bermain

    BalasHapus
    Balasan
    1. OOh iya Mbk, sedih kalau kaku, suamiku dengan ayah sambungnya juga masih kecil gak dekat, makanya pas punya anak gak akan dilakukan lagi :)

      Hapus
  15. tipsnya asyik banget, bapaknya anak2 jarang tuh berkegiatan fisik sama anak2 :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, ayo dicoba wahai para bapak2 :) biar makin akrab dengan anak :)

      Hapus
  16. Alhamdulillah ya, Mbak. Anak-anak bisa dekat dengan ayahnya. Katanya, anak yang dekat dengan ayahnya, akan memiliki emosi yang stabil ketika dewasa nanti. Selain itu, anak juga lebih percaya diri untuk mencapai cita-citanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbk, benar banget, anak-anak akan mendapatkan ketegasan dan rasa aman dari ayah

      Hapus
  17. Btw anak perempuan saya juga sering banget main kemana-kemana sama ayahnya. Malah kalau saya kerja lembur pas hari libur udah deh mereka main seharian ngelayap entah kemana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, anak-anakku juga suka banget maen ama Abinya, apalagi kalau jalan-jalan, pinter merayu minta belikan maenan

      Hapus
  18. akan kupraktikkan setelah aku punya anak bun :-D
    hehehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip, Nyi, semoga segera menemukan pangeran impianmu :)

      Hapus
  19. Sampai anak2 sudah besar bisa diterapkan nih mbak Naqi. Jangan sampai malah renggang saat anak beranjak dewasa.
    Sesekali dicoba ke ibunya anak2 juga bisa :p

    BalasHapus
  20. Dicatat dulu. Anak-anak lebih suka main ma aku daripada bapaknya. Maklum, anak cewek

    BalasHapus
  21. No 1-3 anakku banget mb,klo 4-5 kurng krn anakku gampang bosen 😁😁

    BalasHapus
  22. Anak2ku jga suka main sama ayahnya, biasanya main lego hehe

    BalasHapus
  23. Jadi ingat bapak.. dulu bapak suka buatkan mainan dari barang-barang bekas

    BalasHapus
  24. Ngajarin anak renang juga keliatan seru loh :D

    BalasHapus
  25. Alhamdulillah anak saya juga seneng banget main sama abinya. Mereka seneng gambar bareng, karena abi juga suka gambar kayaknya bakal nurun ke anaknya :)

    BalasHapus
  26. anak saya juga suka berenang dengan ayahnya..tapi di laut..kalau di kolam renang dengan saya hehehe...kalau di rumah suka main kuda-kudaan atau menggambar bahkan main masak-masakan hehehe

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^