Selasa, 29 Mei 2018

Bagaimana Mengajarkan Anak Puasa?

Bagaimana Mengajarkan Anak Berpuasa


Assalamualikum Sahabat Smart Mom,



Apa kabar Ananda di rumah? Sudah belajar puasa? Tahun ini adalah tahun kedua Fatih belajar puasa. Jika tahun lalu belajar puasa hanya setengah hari dan lanjut lagi setelah dzuhur, maka tahun ini belajar puasa sampai maghrib tiba. Nah, bagaimana cara melatih anak berpuasa?

Memang aku akui mempersiapkan Fatih belum optimal. Walau sebelum Bulan Ramadhan sudah diingatkan akan belajar puasa, tapi saat masuk Bulan Ramadhan tetap saja shock dihari pertama, kedua dan ketiga hihi... drama kehausan, kelaparan, Umi jahat, Umi pelit, nangis, dan lainnya keluar semua. Hadeh, kisah anak belajar puasa emang sering heboh ya? 



Kegiatan Sanlat Anak TK
Fatih sedang ikut sanlat di sekolah


Namun sebagai orang tua, aku mesti bijak menghadapi ngambek Fatih. Diusianya yang hampir 7 tahun di Juli 2018 kelak, belajar puasa sudah mesti lebih dikenalkan. Apalagi kelak diusia 10 tahun anak sudah lebih intensif menjalankan ibadah dan pada akhirnya disaat akil baligh sudah menjalankan kewajiban dengan baik. Jadi aku melatih anak berpuasa menurut Islam dengan cara bertahap sesuai usianya. Hukum puasa bagi anak yang belum baligh belum wajib. Jadi, ortu juga tidak usah terlalu keras menyikapi anak, tapi juga perlu tegas. 

Berdasarkan pengalaman saat mendampingi Faris belajar puasa dulu, bersama Fatih agak lebih keras bujuk rayunya. Apalagi zaman sekarang anak-anak sudah kenal gadget. Sahur enggak mau bangun kalau enggak dihidupkan games kesukaannya. Ngancam lapar kalau enggak diizinkan main Hp disiang hari. Ini menjadi PR banget buat kami menghadapi anak-anak diera digital ini.



Untuk itu perlu permainan alternatif penunjang agar tidak bosan. Apalagi Mas Faris sudah di pondok dan Fatih biasanya main dengan Mas Faris kini mencari teman yang usianya banyak di atasnya. Kadang ya main dengan Aisyah, tapi main beranteman, kasur dijadikan tempat gencatan senjata jadi kusut semua, belum lari-lari antar kamar membuat beberapa pakaian berserakan di lantai, huaah hebohnya!


Mengajarkan Anak Berpuasa

Ada beberapa Tips Mengajarkan Anak Berpuasa dari pengalaman dan artikel yang aku baca :


1. Siapkan anak jauh-jauh hari. 


Ini penting agar anak kuat saat menjalankan puasa di Bulan Ramadhan. Jika perlu ajak anak puasa sunah sehingga tidak kaget di Bulan Ramadhan. Hukum anak kecil berpuasa emang belum wajib, tapi sebagai latihan agar tidak kaget setelah tiba waktunya. 

2. Bikin permainan yang Seru. 


Berikut beberapa contoh permainan seru untuk anak di Bulan Ramadhan : 

1. Puzzle 

2. Menggunting dan menempel 

3. Mewarnai 

4. Mendongeng 

5. Bercerita tentang sahabat nabi 


Kartu Ucapan Idul Fitri Fatih
Kartu ucapan Idul Fitri Karya Fatih

3. Menyiapkan menu sahur dan buka puasa kesukaan anak 


Hargai anak yang sudah seharian penuh belajar puasa. Pasti lemes, ngantuk, capek dan lainnya. Belum nanti diajak sholat teraweh. Ini bentuk hadiah kecil-kecilan saja dari orang tua. Kalau Fatih minta dibelikan es krim dan mie rebus. Fatih tahu Umi dan Abi melarang makan mie terlalu dekat. Jadi kami siasati aja, tidak boleh makan mie setiap hari dan tidak selalu ada stok mie di rumah. 

4. Mengajak jalan-jalan 


Saat aku kecil, aku diajak Ayahku mencari bukaan puasa. Kami membeli es buah, lemang, dan beberapa makanan khas Bengkulu lainnya. Kalau anak-anakku sekarang lebih suka menungguk bedug dengan bermain dengan teman-temannya lalu berbuka puasa di masjid. Apalagi di Masjid Al Huda dekat rumah ada petugas bergantian memberikan makanan. 

5. Mengajak anak berbagi 


Belajar puasa juga mengajarkan anak arti pentingnya berbagi. Puasa menahan haus dan lapar dari terbit fajar hingga terbenam matahari. Anak diajak lebih berempati. Alhamduillah di TK Fatih diajarkan untuk bersedekah dan mengadakan baksos. Fatih jadi ikut belajar berbagi. 

Nah Sahabat Smart Mom, itulah Pengalamanku Mengajarkan Anak Berpuasa. Alhamdulillah di Hari ke-11 ini Fatih sudah bisa puasa sampai full. Bagaimana cara Moms melatih anak berpuasa? Share dong di kolom komentar!

8 komentar:

  1. Anakku dua aja beda dulu. Yang sulung mudah karena dari sananya udah nggak doyan makan. Yang kecil agak susah krn suka makan, hahahaa

    BalasHapus
  2. Iya.. idem ma anak2ku dulu. Sejak usia 5 tahun dah diperkenalkan psda puasa jadi makin tahun makin kuat puasany

    BalasHapus
  3. Anakku baru mau puasa setengah hari, belum mau kalau disuruh pusa full.

    BalasHapus
  4. Hm, harus sabar kalau ngajarin anak puasa ya.

    BalasHapus
  5. iyaaa mirip dengan aku nih mbaaa...memperkenalkan anak-anak puasaaa dan panjang jamnya memang tidak mudah :)

    BalasHapus
  6. Wahyu rencananya mau kami ajarkan puasa tahun ini tapi siang-siang dia udah ngeluh lapar dan minta makan, hehehe

    BalasHapus
  7. Hiks, blm sukses nih mba. Anakku yg pertama udh aku wanti2 thn ini hrs bljr. Udh 5 thn soalnya :( . Tp sahurnya susah bgt dibangunin. Trus sempet dia batuk pilek, jd aku izinin skip dulu. Moga2 hr ini bisa deh.. Kalo adiknya msh 2 thn jd memang blm :p. Tp si kaka prnh bilang, kalo dia puasa, adek jgn makan depan dia.. Hahahaha susah lah, namanya si adek juga kdg iseng. Hadeuuh. .. Usaha bgt pokoknya ngajarin anak2 ini

    BalasHapus
  8. Bener banget brainstorming tentang puasa jauh hari lebih membuat anak mengerti resiko selama berpuasa:)

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^