Jumat, 25 Mei 2018

7 Tips Mengelola Keuangan di Bulan Ramadhan


Assalamualaikum Sahabat Smart Mom, 



7 Tips Mengelola Keuangan di Bulan Ramadhan. Alhamdulillah Ramadhan yang dinantikan sudah kita jalani ya. Namun, semakin hari, semakin membuat sedih untuk berpisah. Kalau hari pertama mungkin akan terasa berat menjalankan puasa karena masih penyesuaian, tapi setalah 3 hari berlalu, badan sudah adaptasi. Bagi ibu rumah tangga, juga sudah beradaptasi dong menyiapkan menu sahur dan berbuka? 

Tahun ini kami menjalani sahur dan berbuka yang berbeda. Mas Faris anak sulung kami sudah masuk pondok. Biasanya, Mas Faris paling heboh minta ini dan itu sebagai menu berbuka puasa atau sahur. Paling sering dulu menu sahurnya rendang. Sampai aku membuatkan rendang dalam jumlah banyak, agar awet sampai 1 minggu, hihi... 

Belum lagi kalau berbuka puasa, maunya ada es degan. Kalau enggak ada, bakal ngambek. Jadilah menyiapkan menu berbuka dengan es degan dan tentu saja cemilan lainnya. Pulang terawih mau makan lagi, jadilah Umi masak lagi buat nasi goreng pulang terawih. 

Ngomong-ngomong soal masak, pasti pengeluaran dapur saat Bulan Ramadhan ini meningkat ya, Moms? Itu baru soal menu buka dan sahur, belum lagi persiapan beli kue lebaran, baju lebaran, daging dan THR hehe... aku sendiri dari tahun ketahun itu sedikit beli kue lebaran karena tamu di sekitar rumhku juga sedikit. Usai sholat Idul Fitri biasanya kami bersalaman dan tak lama keliling ke rumah tetangga. Nah, tetangga juga tak banyak yang mampir ke rumah karena pada mudik hehe... pulang-pulang nanti udah ada acara halal bi halal di Masjid, jadi kalau beli kue lebaran paling sering dimakan sendiri hehe.... 

Untuk baju lebaran, kami sekeluarga juga enggak banyak sih beli. Pernah dulu beli sarimpit, sekeluarga seragam. Tapi, tahun ini kayaknya belum ada tanda hilal buat beli baju lebaran haha... anak-anak sih sudah aku cicil beli baju baru, enggak harus nunggu dekat lebarankan? 
Untuk pengeluaran masak sahur dan buka puasa, aku memiliki tips berikut : 

7 Tips Mengelola Keuangan di Bulan Ramadhan 

1. Lakukan perencanaan menu yang akan dimasak. 

Kalau ada program menu seminggu lebih baik. Kalau aku lebih sering malamnya baru punya rencana dengan lihat buku resep hahaa... ini biar menghemat pengeluaran, jadi lihat resep masakan dengan minim budget :) 

Lihat resep dulu mau masak apa hihi... :)

2. Ikut Bukber 

Nah, kalau ada buka puasa bersama biasanya akan ada nasi kotak lebih atau kue berlebih. Bagi anak kos, kalau ada bonus begini senang dong biar hemat pengeluaran. Kami juga pernah mendapatkan bonus ini, jadinya abis terawih makan lagi bonus nasi kotaknya hehe.. eh tapi, ini bonus ya, bukan diniatkan sih. Namanya, bukber untuk silaturahmi :) 

3. Sayuran sudah dibersihkan sebelum tidur 

Menu sahur atau berbuka yang praktis dan hemat :)
Sayuran yang sudah dibeli, sebaiknya segera dibersihkan, apalagi sebelum tidur agar menjelang sahur tinggal masak aja. Kenapa bikin hemat pengeluaran? Karena sayuran yang dibeli langsung dimasak, kalau ditunda-tunda bisa saja sayuran tidak segar lagi sehingga pas besok sudah malas masaknya. Eh, ujungnya sayurnya kebuang aja, hikks... pernah kejadian kelupaan masak kangkung eeeh jadi layu hiks... 

4. Siapkan lauk di freezer

Sudah dibersihkan dan bisa cepat masaknya :)

Jika sekeluarga menyukai ikan atau udang, sebaiknya sudah belanja ke pasar, lalu dibersihkan dan dimasukkan ke dalam wadah khusus dan disimpan di freezer. Ketika akan masak, ambil satu wadah sesuai porsi saja. 

5. Stop jajan jika tidak terpaksa. 

Nah, kadang aku malas masak karena ngejar target tilawah. Tapi, suamiku lebih senang masakan rumahan, jadilah aku masak memanjakan lidahnya. Tapi, bukan berarti aku juga jarang beli sayuran matang, ada kalanya badan enggak fit tau selera yang bikin mupeng masakan lain, jadilah belanja di pasar kaget Ramadhan. Tapi, hati-hati Moms, soalnya sering kalap. Awalnya hanya pengen beli urap dan es cendol, akhirnya beranak pinak menjadi belanja salad buah, gorengan, pepes ikan dan aduuuh.... lapar mata dah! 
Kalau malas masak, belanja aja. Ada yang murah kok!

6. Catat pengeluaran 

Pengeluaran di Bulan Ramadan semakin meningkat jika terus saja belanja, tapi kalau sudah ada catatan pengeluaran akan ada rem. Coba dicatat apa saja kewajiban yang harus dibayar saat Bulan Ramadhan. Sisikan pendapatan, seperti bayar zakat, sedekah, rencana mudik, THR dan lainnya. 

7. Mencari Tambahan Pendapatan 

Seorang teman mengatakan, jangan sedih dengan tidak ada THR buat blogger, semua harus berpikir positif karena rezeki itu tergantung husnuzon kita terhadap Allah. Itulah yang aku tanamkan agar magnet rezeki hadir. Alhamdulillah sampai saat ini ada saja email yang mengajak kerjasama. 

Nah, sahabat Smart Mom, itulah 7 Tips Mengelola Keuangan di Bulan Ramadhan versi keluargaku. Semoga bermanfat ya! Bagaimana tips sahabat semua? Share dong di kolom komentar! 


#KEBloggingCollab
Artikel Trigger tema Arisan:
https://emak2blogger.com/2018/05/12/arisan-perekat-silaturahmi/
Yang ditulis oleh Mba Lisdha asal Medan
 www.daily-wife.com

12 komentar:

  1. Bukber enak ya Mba Naqy tinggal makan dan asyiknya bisa kumpul sama kolega. Awas jangan tekor aja pengeluaran.

    BalasHapus
  2. Yang no 3 itu juga bermanfaat banget kalau-kalau bangun sahurnya kesiangan. Soalnya aku ngalamin pas puasa ke-3, bangun pas 20 menit menuju imsyak. Untung udah disiapin sejak sebelum tidur, jadi begitu bangun langsung nyalain kompor & tumis-tumis aja biar cepet. Hehe...

    BalasHapus
  3. memang yang bikin boros itu jajapan terus ya mba. aku sebisa mungkin masak dan makan makanan yang sudah dibeliii :)

    BalasHapus
  4. Nggak kerasa ya, pengeluaran justru meningkat, terutama untuk makanan. Makasih tipsnya, Mbak.

    BalasHapus
  5. Waduh stop jajan itu susah. Biasanya kalau beli takjil suka laper mata hahaha

    Terus ya, jadi inget sama iklan nih.
    THR ada kepanjangannya.
    Tau tau Habis dan Raib
    Hahaha

    Emang harus banget ini mengelola keuangan di bulan ramdahan biar THR gak tau tau Habis dan Raib.

    BalasHapus
  6. Penting banget iniii, bulan Ramadan biasanya lapar mata hahaha terutama jajanan, padahal gak semua juga diabisin

    BalasHapus
  7. Bener juga yah, ramadhan sebenernya harus hemat, malah mestinya lebih hemat dari hari biasanya heheh

    BalasHapus
  8. Setuju.. Balanja harus ada tipsnya..
    Btw ..mau dong resep rendangnya

    BalasHapus
  9. aku setuju yang nyari uang tambahan, soalnya kalau jajan sulit direm. hahahaha

    BalasHapus
  10. Ramadan godaannya banyak, dimana2 ada penjual makanan dadakan hihihihi. Emang kudu cermat sih ya mbak, supaya enggak boros, thx tipsnya.

    BalasHapus
  11. iyadong beli beli harus ada catatannya kalo gak bisa tekor di akhir bulan ga ada uang lagi hhe

    BalasHapus
  12. Pengeluaran terbesarku saat ramadan justru mudik mb.. Hihihi.. Mungkin karena anak masih kecil dan belum ikut puasa ya.. Jadi gak ada permintaan. Menu rumah juga biasa aja.. Beda dikit kalo pas pengen.. Gak hobi jajan juga karena pas buka itu makan nasi doang udah langsung kenyang, hahaha.

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf komentar saya moderasi untuk menghindari spam. Mohon juga follow blog, Google +, twitter: @Naqiyyah_Syam dan IG saya : @naqiyyahsyam. Semoga silaturahmi kita semakin terjalin indah ^__^